Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

MILL VALLEY, CA - MARCH 03:  A customer pumps gasoline into his car at an Arco gas station on March 3, 2015 in Mill Valley, California. U.S. gas prices have surged an average of 39 cents in the past 35 days as a result of the price of crude oil prices increases, scheduled seasonal refinery maintenance beginning and a labor dispute at a Tesoro refinery. It is predicted that the price of gas will continue to rise through March.  (Photo by Justin Sullivan/Getty Images)

Minyak sempat turun di bawah $100 per barel. Ini adalah kabar baik untuk harga gas

Minyak turun lebih dari 8%, mencapai level terendah $99,76 per barel. Ini berarti minyak telah kehilangan hampir seperempat nilainya sejak menyentuh level tertinggi 14 tahun di $130,50 per barel pada 6 Maret.

Ini adalah pertama kalinya minyak diperdagangkan di bawah $100 sejak 1 Maret.

“Ini benar-benar koreksi,” kata Tom Kluza, kepala analisis energi global di Oil Price Intelligence.

Penjualan tersebut akan meredakan kekhawatiran akan resesi yang didorong oleh energi di AS dan, jika berlanjut, akan memberikan sedikit kelegaan bagi pengemudi yang berurusan dengan masalah ekonomi. Harga bensin standar.

Minyak mentah Brent, patokan global, turun lebih dari 7% menjadi $104,35 per barel dalam perdagangan baru-baru ini. Ini adalah penurunan tajam dari puncak baru-baru ini di $140 per barel.

Pedagang menyalahkan kerugian Senin karena kekhawatiran tentang Penguncian Covid-19 di China Ia berharap untuk kemajuan dalam negosiasi antara Rusia dan Ukraina.

“Anda melihat beberapa penjualan yang cukup nakal,” kata Matt Smith, kepala analis minyak untuk Amerika di Kpler.

Meskipun aksi jual baru-baru ini, minyak masih naik lebih dari 30% sepanjang tahun.

Apa artinya ini untuk harga gas?

Namun, penurunan ke $100 seharusnya mendinginkan harga, yang bergerak seiring dengan kelambatan minyak.

Kloza mengatakan bahwa jika harga minyak tetap pada level saat ini, harga rata-rata nasional bensin reguler kemungkinan akan turun sekitar 20 sen per galon. Itu bisa berarti harga gas masih tinggi—lebih dari $4 per galon secara nasional—tetapi di bawah level rekor.

Harga gas sudah berhenti naik lurus, bahkan sebelum penurunan tajam harga minyak pada hari Senin. Menurut AAA, rata-rata nasional adalah $4,33 per galon pada hari Senin. Itu tidak berubah sejak Jumat, jadi segalanya tampak stabil – meskipun terutama pada level rekor.
Mengapa harga gas AS melonjak ketika Amerika hampir tidak menggunakan minyak Rusia?

Sayangnya, bantuan apa pun di pompa mungkin tidak bertahan lama.

READ  Metaverse: Anda tidak bisa berjalan di tanah ini atau membangun rumah, tapi sebidang tanah masih bisa dijual seharga ribuan pound | berita sains dan teknologi

Klosa masih mengharapkan harga bensin naik di musim semi dan musim panas karena permintaan meningkat, dengan rata-rata nasional naik menjadi sekitar $4,50 per galon.

“Ini hanya akan menjadi perjalanan darat,” kata Kloza.

Ryan Fitzmaurice, ahli strategi energi di Rabobank, juga percaya bahwa harga minyak belum mencapai level tertinggi dalam siklus saat ini.

“Akhirnya, kita akan melihat harga tertinggi baru sebelum semua dikatakan dan dilakukan,” kata Fitzmaurice. “Mengingat ukuran dan kepentingan Rusia, kami kemungkinan besar akan menembus rekor tertinggi sepanjang masa yang ditetapkan pada 2008.”

penguncian covid di cina

Tahap terakhir dari penjualan minyak datang setelah itu Shenzhen Cina ditutup, pusat teknologi utama, serta banyak area lain untuk menahan penyebaran Covid-19 terburuk dalam dua tahun. Lockdown di China, yang memiliki kebijakan tanpa toleransi terhadap Covid, telah menimbulkan kekhawatiran di pasar energi tentang melambatnya permintaan dari ekonomi No. 2 dunia itu.

“Virus corona telah mengajari kami bahwa Anda tidak dapat mengandalkan hasil yang stabil,” kata Kloza. “Tepat ketika Anda berpikir orang akan kembali ke perilaku normal, ini dia.”

Pedagang minyak juga mengamati perkembangan perang di Ukraina, termasuk kelanjutan negosiasi antara Ukraina dan Rusia. Gencatan senjata dapat meredakan kekhawatiran tentang gangguan berkepanjangan pada aliran minyak dari Rusia, produsen minyak terbesar kedua di dunia, tahun lalu.

Namun, para ahli energi lama memperingatkan agar tidak membaca terlalu banyak berita utama tentang negosiasi antara Rusia dan Ukraina.

“Saya sangat skeptis tentang keberhasilan negosiasi apa pun di sini, titik,” kata Robert Yauger, wakil presiden energi berjangka di Mizuho Securities.

Bahkan jika terjadi gencatan senjata, kata Yauger, Barat tidak mungkin segera mencabut sanksi terhadap Rusia: “Sanksi tidak akan hilang dalam waktu dekat.”

READ  Bagaimana kami kecanduan menggunakan tips Q dengan cara yang salah