Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham jatuh, imbal hasil naik setelah data inflasi AS

Saham jatuh, imbal hasil naik setelah data inflasi AS

MILAN (Reuters) – Saham global jatuh pada Rabu dan imbal hasil obligasi naik setelah data AS menunjukkan inflasi di sana melambat kurang dari yang diharapkan bulan lalu, memperkuat ekspektasi kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Kontrak berjangka AS berubah negatif setelah data menunjukkan pertumbuhan harga konsumen AS melambat menjadi 8,3% di bulan April dari 8,5% di bulan Maret, menunjukkan bahwa inflasi kemungkinan telah mencapai puncaknya. Namun, angka tersebut lebih tinggi dari perkiraan analis 8,1%.

Paolo Zangieri, kepala ekonom di General Investments, mengatakan data tersebut mengkonfirmasi pandangan bahwa perlu waktu bagi inflasi untuk kembali ke nilai yang lebih mungkin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Secara keseluruhan, data hari ini menambah kasus untuk pemuatan ke depan yang kuat yang diminta oleh (| Ketua Fed Jerome) Powell pada pertemuan terakhir, yang juga menyarankan kemungkinan kenaikan dua 50 basis poin lagi pada Juni dan Juli,” kata Zangiri. “Namun, ini akan menjaga kekhawatiran tentang kemungkinan resesi yang tinggi, dan pertumbuhan yang lemah pada akhirnya dapat menyebabkan The Fed mengurangi pengetatannya setelah musim panas.”

Standar Ekuitas Global MSCI (.MIWD00000PUS) Itu datar pada 1247 GMT, setelah sebelumnya naik 0,3%. Pada hari Selasa, indeks jatuh ke level terendah sejak November 2020 di tengah kekhawatiran bahwa pengetatan The Fed dapat menyebabkan perlambatan signifikan dalam ekonomi global.

Saham berjangka AS berubah negatif tajam, dengan Nasdaq dan elektronik S&P 500 masing-masing turun 1% dan 0,6%. stokes 600 pan eropa (.stoxx) Indeks saham acuan juga memangkas kenaikannya, naik 0,2%.

Pasar uang meningkatkan taruhan mereka untuk menaikkan suku bunga federal pada akhir tahun 2022 menjadi 208 basis poin setelah angka inflasi AS, dibandingkan dengan sekitar 195 basis poin sebelumnya.

READ  Konflik di Ukraina menyebabkan tingkat hipotek yang lebih rendah

Sebelumnya di Asia, saham ditarik kembali dari posisi terendah hampir dua tahun. keripik biru cina (.CSI300) Itu naik 1,4% setelah pejabat Shanghai mengatakan setengah kota telah mencapai status “nol COVID”, dan setelah Presiden AS Joe Biden mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk menghapus tarif era Trump di China.

Namun, data China yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan harga konsumen naik 2,1% dari tahun sebelumnya, lebih dari yang diharapkan dan pada laju tercepat dalam lima bulan, sebagian karena harga pangan.

tingkat produktivitas

Setelah turun ke posisi terendah hampir seminggu sebelumnya pada hari Rabu, imbal hasil Treasury 10-tahun berubah positif setelah data inflasi, menuju level tertinggi tiga tahun 3,203% yang dicapai pada hari Senin.

Imbal hasil obligasi 10-tahun naik 6 basis poin per hari menjadi 3,0502%, sedangkan imbal hasil obligasi dua tahun, yang sering mencerminkan ekspektasi suku bunga Fed, melonjak 11 basis poin menjadi 2,717%.

Imbal hasil obligasi pemerintah zona euro juga dijual setelah data AS, mengirim imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman naik 8 basis poin menjadi 1,084%.

Ini juga mendukung taruhan pada pengetatan dolar Federal Reserve yang kuat tahun ini.

Indeks dolar, yang mengukur kinerjanya terhadap enam mata uang utama, membalikkan kelemahan sebelumnya dan terakhir naik 0,1% menjadi 104,04, lebih dekat ke tertinggi dua dekade 104,19 yang dicapai pada awal minggu.

The Fed pekan lalu menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin, dan Ketua Bank Jerome Powell mengatakan kemungkinan akan ada dua kenaikan lagi pada pertemuan kebijakan mendatang.

Ada juga spekulasi pasar bahwa bank sentral AS perlu menggerakkan 75 basis poin dalam satu pertemuan, dan pasar uang saat ini memperkirakan lebih dari 190 basis poin untuk kenaikan harga majemuk setiap tahun.

READ  Tekan M untuk lebih banyak kekuatan dan kontrol: BMW iX M60 2023 diuji

“Masalah saat ini adalah bahwa pasar yakin bahwa Fed bertekad untuk melawan inflasi, dan oleh karena itu siap untuk menahan volatilitas pasar dan beberapa kehancuran permintaan yang lebih besar daripada di masa lalu. Secara pribadi, saya kurang yakin dengan tekad itu, ” kata Giuseppe Cercil. , manajer dana di Anthillia.

Morgan Stanley memperkirakan pertumbuhan ekonomi global untuk 2022 kurang dari setengah tahun lalu di 2,9%, turun dari perkiraan sebelumnya 3,2%. Baca lebih lanjut Bank AS juga memangkas target akhir tahun untuk indeks S&P 500 sebesar 11% menjadi 3.900 poin, sambil menaikkan perkiraan untuk imbal hasil 10-tahun AS sebesar 55 basis poin menjadi 3,15%.

Minyak rebound lagi, didukung oleh kekhawatiran pasokan karena Uni Eropa bekerja untuk memenangkan dukungan untuk larangan minyak Rusia.

Minyak mentah Brent naik 2,6 persen menjadi $105,12 per barel, dan minyak mentah AS naik 3 persen menjadi $102,77.

Dan harga emas spot turun 0,1 persen menjadi $ 1836,2 per ounce.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Danilo Masoni di Milan, Sujata Rao di London dan Alun John di Hong Kong; Disunting oleh William Maclean dan Thomas Janowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.