Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Nasdaq turun lebih dari 3% karena data inflasi AS memberi investor sedikit kenyamanan

Nasdaq turun lebih dari 3% karena data inflasi AS memberi investor sedikit kenyamanan

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 11 Mei 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Harga konsumen AS melambat di bulan April; Inflasi masih tinggi
  • Coinbase jatuh pada penurunan pendapatan kuartal pertama, kerugian bersih
  • Indeks: Dow Jones 1%, S&P 500 turun 1,7%, Nasdaq 3,2%.

NEW YORK (Reuters) – Saham AS ditutup melemah tajam pada hari Rabu, dengan Nasdaq turun lebih dari 3% dan Dow Jones turun untuk hari kelima berturut-turut setelah data inflasi AS tidak banyak meredakan kekhawatiran investor tentang ekspektasi suku bunga. Dan ekonomi.

Benchmark S&P 500 kehilangan 1,7% dan sekarang 18% lebih rendah dari rekor penutupan tertinggi pada 3 Januari.

Laporan IHK bulanan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya pada bulan April tetapi kemungkinan akan tetap cukup kuat untuk menjaga agar Federal Reserve tetap pada rem untuk mendinginkan permintaan. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Indeks harga konsumen naik 0,3 persen bulan lalu, kenaikan terkecil sejak Agustus lalu, sementara ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan harga konsumen naik 0,2 persen pada April.

“Itu tidak menghilangkan gagasan bahwa ada lebih banyak yang harus dilakukan dalam hal membatasi inflasi,” kata Quincy Crosby, kepala strategi ekuitas di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

“Pasar mencoba memahami jika kita juga akan melihat pertumbuhan yang lebih lambat dari perkiraan” sementara The Fed menaikkan suku bunga, katanya.

apel (AAPL.O) Saham turun 5,2% dan merupakan yang paling terbebani di indeks Nasdaq dan S&P 500.

READ  Saham Cisco jatuh karena ekspektasi pendapatan yang lemah

“Ada banyak fokus sekarang di Apple,” kata Crosby. “Karena bobotnya, Apple adalah pemimpin pasar dalam banyak hal.”

Kekhawatiran investor tentang apakah Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga secara agresif telah merugikan pertumbuhan saham pada khususnya. Kebijaksanaan konsumen (.SPLRCD) dan teknologi (.SPLRCT)Sektor masing-masing turun sekitar 3%, menyeret sektor S&P 500 turun.

Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) Indeks turun 326,63 poin, atau 1,02%, menjadi 31,834,11 poin, Standard & Poor’s 500 . (.SPX) Itu kehilangan 65,87 poin, atau 1,65%, menjadi 3.935,18 poin dan Nasdaq Composite (kesembilanbelas) Itu turun 373,44 poin, atau 3,18%, menjadi 11.364,24 poin.

Penurunan lima hari Dow merupakan penurunan beruntun terpanjang sejak pertengahan Februari.

energi (.SPNY) Saham ditutup lebih tinggi dan membantu membatasi beberapa penurunan di S&P 500 dan Dow. Exxon Mobil Corporation (XOM.N) Saham naik 2,1%.

Nilainya melebihi pangsa pertumbuhan keseluruhan. Indeks Pertumbuhan Standard & Poor (.IGX) Ini turun 2,8% hari ini versus penurunan 0,5% dalam indeks nilai S&P (.IVX).

Investor ingin melihat lebih banyak data inflasi pada hari Kamis, ketika data Indeks Harga Produsen AS dirilis.

Saham telah jatuh tahun ini setelah kekhawatiran tentang suku bunga, serta perang Ukraina dan penguncian virus corona baru-baru ini di China.

Coinbase Global Inc (COIN.O)Itu turun 26,4% setelah pendapatan kuartal pertama meleset dari ekspektasi di tengah gejolak di pasar global yang membatasi selera investor untuk aset berisiko. Baca lebih banyak

Volume di bursa AS adalah 15,38 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 12,75 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Isu-isu rendah melebihi jumlah isu-isu lanjutan di New York Stock Exchange dengan 2,16 berbanding 1; Di Nasdaq, rasionya adalah 3,70 berbanding 1 mendukung penurunan saham.

READ  Dow futures drop: apa yang harus dilakukan setelah reli pasar saham hari ini; Fed akan menaikkan suku bunga

S&P 500 menetapkan tertinggi baru 52-minggu dan 67 terendah baru; Nasdaq mencatat 10 tertinggi baru dan 1.221 terendah baru.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan Carolyn Valitkevich). Pelaporan tambahan oleh Amruta Khandekar dan Devik Jain di Bengaluru dan Sinad Karo di New York. Diedit oleh Aaron Coeur dan Aurora Ellis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.