Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Google mengklaim bahwa otoritas antitrust India menyalin bagian dari perintah Uni Eropa tentang penyalahgunaan Android

  • Antimonopoli India mengeluarkan penurunan terbaru Google di pasar arus utama
  • Google ingin membatalkan keputusan antimonopoli India
  • Pengawas India menyalin sebagian dari permintaan UE, klaim Google
  • Google mengatakan perilakunya tidak anti-persaingan – mengirimkan

NEW DELHI (Reuters) – Google telah mengatakan kepada pengadilan di India bahwa penyelidik antitrust negara itu telah menyalin bagian dari putusan Eropa terhadap perusahaan AS karena mengeksploitasi dominasi pasar sistem operasi Android-nya, dengan alasan bahwa keputusan dan dokumen hukum dibatalkan. menunjukkan.

Komisi Persaingan India (CCI) pada Oktober Google GOOGL mendenda Alphabet Inc $161 juta untuk mengeksploitasi posisi dominannya di pasar seperti pencarian online dan toko aplikasi Android, dan memintanya untuk mengubah batasan pembuat ponsel pintar terkait pra-pemasangan aplikasi.

Sumber mengatakan kepada Reuters pada bulan Oktober bahwa Google khawatir Tentang keputusan India di mana pemulihan yang diperlukan dipandang lebih luas daripada keputusan penting Komisi Eropa tahun 2018 untuk memberlakukan pembatasan ilegal pada pembuat perangkat seluler Android. Google telah menggugat rekor denda sebesar 4,1 miliar euro ($4,3 miliar) dalam kasus tersebut.

Dalam pengajuannya ke Pengadilan Banding India, Google mengklaim bahwa unit investigasi CCI “banyak menyalin dari keputusan Komisi Eropa, menerbitkan bukti dari Eropa yang tidak diperiksa di India.”

“Ada lebih dari 50 kasus cetak” dan dalam beberapa kasus “kata demi kata,” kata Google dalam pengajuannya, yang belum dipublikasikan tetapi telah ditinjau oleh Reuters. Pengawas itu secara keliru menolak kasus itu.

“Komisi gagal melakukan investigasi yang tidak memihak, berimbang, dan legal… Praktik distribusi aplikasi seluler Google lebih pro-kompetitif daripada tidak adil/eksklusif.”

Juru bicara CCI dan Komisi Eropa tidak segera menanggapi permintaan komentar.

READ  Dow berjangka menunggu laporan inflasi pilihan Fed; Tesla bangun terlambat untuk janji Elon Musk

Google mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka memutuskan untuk mengajukan banding atas keputusan CCI karena percaya itu “merupakan kemunduran besar bagi pengguna dan bisnis kami di India.” Itu tidak mengomentari tuduhan menempelkan salinan dalam pengajuannya.

Google telah meminta pengadilan untuk membatalkan perintah CCI, dan kasusnya akan disidangkan pada hari Rabu.

Putusan kompetisi India datang saat Google menghadapi peningkatan pengawasan antimonopoli di seluruh dunia. Google melisensikan platform Android-nya kepada pembuat ponsel pintar, tetapi para kritikus mengatakan itu memberlakukan pembatasan anti-persaingan.

Perusahaan AS mengatakan Android telah menciptakan lebih banyak opsi untuk semua orang dan perjanjian ini membantu menjaga sistem operasi tetap bebas. Di Eropa, 75% dari 550 juta ponsel cerdas menjalankan Android, dibandingkan dengan 97% dari 600 juta perangkat di India, perkiraan Counterpoint Research.

CCI memutuskan pada bulan Oktober bahwa lisensi Google untuk Play Store “tidak akan dikaitkan dengan persyaratan pra-pemasangan” untuk layanan pencarian Google, browser Chrome, YouTube, atau aplikasi Google lainnya.

Saat naik banding, Google mengklaim bahwa CCI hanya menemukan pelanggaran antimonopoli terkait dengan aplikasi penelusuran Google, browser Chrome, dan YouTube, tetapi permintaannya “melampaui” itu.

Secara terpisah, Google juga mengajukan banding terhadap keputusan antimonopoli India lainnya yang didenda $113 juta karena membatasi penggunaan pemrosesan pembayaran pihak ketiga atau layanan penagihan di India. Panggilan itu belum terdengar.

($1 = 0,9493 euro)

(Laporan) Oleh Aditya Kalra dan Moncef Vengatil; Pelaporan tambahan oleh Urban Chaturvedi. Diedit oleh Mark Potter

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.