Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham berjangka sedikit berubah setelah minggu terbaik S&P 500 tahun 2023: Pembaruan langsung

Saham berjangka sedikit berubah setelah minggu terbaik S&P 500 tahun 2023: Pembaruan langsung

Diperdagangkan di lantai Bursa Efek New York, 15 Juli 2021.

Sumber: Bursa Efek New York

Saham berjangka AS datar pada Minggu malam setelah rata-rata utama mencatatkan minggu terbaiknya sepanjang tahun ini.

Kontrak berjangka yang terkait dengan Dow Jones Industrial Average naik 13 poin, atau 0,04%. S&P 500 berjangka naik 0,03%, dan Nasdaq 100 berjangka diperdagangkan di bawah garis datar pada 0,01%.

Semua rata-rata utama menunjukkan minggu-minggu terbaiknya tahun ini sejauh ini, dan mereka juga mencapai titik positif untuk memulai perdagangan pada bulan November. Dow Jones mengakhiri minggu ini di 34,061.32, naik 5.07% dalam minggu paling menguntungkan sejak Oktober 2022. S&P naik 5.85% menjadi 4,358.34 dan Nasdaq Composite mengakhiri minggu ini dengan naik 6.61% pada 13,478.28. Ini merupakan minggu terbaik sejak November 2022 untuk kedua indikator tersebut.

“Kondisi oversold, pendapatan yang kuat, harapan berakhirnya kampanye The Fed untuk menaikkan suku bunga, dan penurunan suku bunga yang signifikan telah membawa pembeli kembali ke pasar,” kata Adam Turnquist dari LPL Financial.

Laporan pekerjaan bulanan yang lemah juga mendorong imbal hasil obligasi lebih rendah, sehingga memberi dorongan pada saham.

Meskipun minggu depan tidak banyak data ekonomi dan pendapatan perusahaan, musim hujan yang menguntungkan dapat membantu mendorong pemulihan saham. November adalah bulan dengan kinerja terbaik untuk S&P 500, menurut Stock Traders Almanac. Turnquist mencatat bahwa ini juga memulai periode pengembalian pasar enam bulan terbaik sejak tahun 1950. Dia mengatakan S&P 500 telah menghasilkan pengembalian rata-rata 7% dari November hingga April sejak saat itu.

Musim laporan laba hampir berakhir, dengan 400 perusahaan S&P 500 telah melaporkan hasil keuangan triwulanan mereka. Minggu ini investor masih menantikan kabar terbaru minggu ini dari Walt Disney, Wynn, MGM Resorts, Occidental Petroleum, dan DR Horton.

READ  'Lebih buruk dari melahirkan': 700 orang sakit setelah makan malam Natal untuk karyawan Airbus | Airbus

Sementara itu, para pedagang juga akan mengamati Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang dijadwalkan akan berbicara dua kali dalam beberapa hari mendatang. Pekan lalu, bank sentral mempertahankan suku bunga tidak berubah untuk pertemuan kedua berturut-turut karena imbal hasil obligasi menurun, dan investor berharap kampanye kenaikan suku bunga akan berakhir.

“Jika Anda melihat keseluruhan data yang masuk selama beberapa minggu terakhir, Anda akan melihat gambaran keseluruhan yang sangat kuat,” Bharath Ramamurti, mantan wakil direktur Dewan Ekonomi Nasional, mengatakan kepada CNBC “The Closing Bell: Overtime. ” Jumat. “Saya akan terkejut jika The Fed menaikkan suku bunganya lagi tahun ini, dan ini bisa menjadi puncak dari siklus kenaikan suku bunga.”

Gubernur Fed Lisa de Kock dijadwalkan berbicara pada hari Senin. Beberapa pejabat Fed lainnya juga akan membuat pernyataan publik akhir pekan ini, termasuk Presiden dan CEO Fed New York John Williams, Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, Presiden Fed Richmond Thomas Barkin, dan In Dallas Lori Logan.