Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pekerja New York City menunggu 90 menit dalam antrean untuk makan siang Cava modern

Pekerja New York City menunggu 90 menit dalam antrean untuk makan siang Cava modern

Kesibukan makan siang di Midtown kembali lagi.

Pada hari musim panas yang terik di tengah kota Manhattan, di mana tidak ada orang yang seharusnya bekerja lagi, kerumunan modis berjejer di trotoar di depan restoran cepat saji Mediterania di Cava.

Lokasi Broadway dan 38th Street yang terinspirasi dari Yunani dengan bercanda dipuji sebagai “klub terberat untuk masuk ke seluruh Manhattan,” dalam iklan TikTok yang sekarang ada di mana-mana yang diposting oleh influencer Big Apple. penyematan tweet.

Ingat wabah? Ingat ketika restoran Midtown sedang ramai? Katakan itu kepada petugas makan siang modern yang menunggu hingga 90 menit di stan di luar pintu untuk mereka Masakan ayam lemon.

“Saya mengantre selama satu setengah jam untuk mendapatkan makanan di sini. Kathleen Meszkiewicz, 25, mengatakan kepada The Post, berkeringat di bawah terik matahari.

Pelanggan menunggu dalam antrean selama 90 menit di Cava di Broadway dan 38 di Manhattan, berharap untuk memesan salah satu mangkuk Mediterania yang menggiurkan.
Robert Miller
Cava di Broadway telah dinilai sebagai "Sulit untuk masuk ke seluruh Manhattan" Karena antrean makan siang yang terkenal panjang.
Cava di Broadway disebut sebagai “klub tersulit untuk dikunjungi di seluruh Manhattan” karena jalur makan siangnya yang terkenal panjang.
Robert Miller

Cava pertama kali diluncurkan pada tahun 2010 di Rockville, MarylandMerek ini sekarang populer di wilayah Washington, D.C. Namun, akhir-akhir ini, cabang yang baru dibuka di Manhattan telah menjadi semacam jawaban pascapandemi Chipotle, atau berbagai salad cincang $20 mereka.

Dalam klip TikTok, yang telah mengumpulkan lebih dari 1,1 juta tampilan, kerumunan pencari makanan terlihat mengorbankan istirahat makan siang selama satu jam sambil menunggu untuk mendapatkan sayuran, protein, dan campuran biji-bijian senilai $13.

Hidangan Cava DIY sangat populer, dengan pilihan seperti falafel, bakso domba pedas, dan sayuran panggang, serta berbagai saus lezat, sehingga mereka yang ingin makan siang dari rantai makanan non-cepat sering mencoba untuk mengalahkan pra-pemesanan. terburu-buru. Melalui aplikasi atau situs web Cava. Miszkiewicz, yang diperintahkan untuk melanjutkan dengan rekan-rekannya, menemukan upaya ini digagalkan.

READ  3 catatan dari "pertemuan pagi" klub investasi pada hari Jumat
Pecinta makanan yang terinspirasi Yunani mengatakan mereka tidak keberatan menunggu dalam antrean panjang karena restoran menawarkan alternatif yang sehat dan murah untuk hot dog berminyak dan sendi pizza di pusat kota.
Pecinta makanan yang terinspirasi Yunani mengatakan mereka tidak keberatan menunggu dalam antrean panjang karena restoran menawarkan alternatif yang sehat dan murah untuk hot dog berminyak dan sendi pizza di Midtown.
Robert Miller

“Kami memesan makanan kami sebelumnya [online] 11:30 untuk 12 siang penjemputan sekarang 12:30, dan kami masih harus menunggu,” kata konsultan bisnis itu. “Ini menjengkelkan, tapi makanannya sepadan.”

Popularitas restoran yang membingungkan menjadi alasan kuat untuk sebuah restoran Jam makan siang kekuatan kembali di kotayang mengalami penurunan tajam pada tahun 2020 dan 2021 saat sebagian besar tenaga kerja bekerja (dan makan) di rumah.

Tapi manajer umum Broadway Cava, Yasmere Mercedes, mengatakan tokonya telah melihat ledakan sponsor sejak menjadi lebih banyak pekerja. Mereka diminta untuk kembali ke kantor merekabeberapa dengan jadwal yang beragam, awal tahun ini.

“Sungguh luar biasa melihat bagaimana bisnis telah berkembang sejak pandemi,” kata Mercedes berusia 21 tahun kepada The Post ketika pelanggan bergegas melewati pintu. “Kami sebenarnya menghasilkan lebih banyak uang sekarang daripada yang kami lakukan sebelum pandemi.”

Lokasi lain, seperti Cava di 42nd Street dekat Bryant Park dan yang ada di Madison Avenue di 40th Street, juga mendorong kerumunan pengunjung tengah hari.

Ketika anak-anak dari usia sembilan hingga lima tahun terus menyesuaikan diri dengan kehidupan kerja mereka yang sebenarnya, banyak yang menggunakan setiap menit dalam hidup mereka liburan sore Untuk makan, minum dan bahkan mungkin bercinta.

“Saya berharap,” Emily Seitz dan Jill Folger, keduanya berusia 26 tahun, mengatakan ketika ditanya apakah mereka pernah bermain mata dengan sesama perusahaan keren di saluran Kava seperti klub malam mereka.

Pelanggan berbaris di jalan di Cava, Broadway dan 38, New York.
Suhu musim panas yang parah tidak menyurutkan antusiasme untuk cabang Kava di Broadway dan 38th Street di Distrik Garment.
Robert Miller

Sahabat bisnis, yang memesan di muka, menunggu 15 menit sebagai bagian dari kerumunan penjemputan.

Namun, kebanyakan dari mereka tampaknya puas hanya dengan masuk dan mencetak beberapa poin selamat malam non.

“Antreannya selalu terlalu panjang,” kata Mane, 35, yang bekerja di bidang konstruksi dan meminta agar nama belakangnya tidak dipublikasikan, kepada The Post. Di masa lalu, dia akan menunggu lebih dari 45 menit untuk semangkuk ayam habaneronya yang biasa, hanya memiliki waktu 15 menit untuk diberi makan.

Dalam kasus seperti itu, Manny berkata sambil tertawa, “Saya kembali ke kantor saya dan makan makanan cepat saji.”

Demikian pula, profesional perangkat lunak David Carmichael, 29, mengatakan kepada The Post bahwa dia biasanya tidak keberatan membiarkan menit terus berjalan saat dia menunggu semangkuk falafel dan feta.

Manajer umum restoran mengatakan situsnya menghasilkan lebih banyak uang sekarang daripada sebelum wabah COVID-19 nasional.
Manajer umum restoran mengatakan situsnya menghasilkan lebih banyak uang sekarang daripada sebelum wabah COVID-19 nasional.
Robert Miller

Tetapi bahkan itu ada batasnya. “Setiap kali saya melihat antrian di luar pintu, saya pergi,” katanya.

Begitulah kasus Lauren Vass, 33, dan rekan kerjanya, yang melihat garis kava mereka yang luas dan segera memilih untuk makan di tempat lain.

“Ini waktu yang lama, dan kita harus kembali [to work]Fez mengerang, bekerja sebagai pedagang grosir untuk wanita yang tinggal di pusat kota.

Yang lain juga dihalangi oleh gerombolan Cava.

Terlepas dari sikap seperti klub bersama, sebagian besar pelanggan tetap mengakui bahwa mereka tidak berbaur atau berbaur secara emosional dengan orang lain di perusahaan saat menunggu.
Terlepas dari sikap seperti klub bersama, sebagian besar pelanggan tetap mengakui bahwa mereka tidak berbaur atau berbaur secara emosional dengan orang lain di perusahaan saat menunggu.
Robert Miller

“Saya bukan seseorang yang mengantre,” kata Megan Neville, 37, yang mampir bersama sesama model Margaret Derby, 30.

“Ini makanan yang enak,” kata Derby. Tapi klub malam TikTok [aspect] bukan milikku. “