April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham berjangka sedikit berubah menjelang data inflasi utama dan pendapatan perusahaan: pembaruan langsung

Saham berjangka sedikit berubah menjelang data inflasi utama dan pendapatan perusahaan: pembaruan langsung

Pedagang bekerja di lantai Bursa Efek New York di New York City, 20 Juli 2023.

Brendan McDiarmid | Reuters

Saham berjangka AS sedikit berubah pada hari Minggu, karena investor mengamati pembacaan terbaru dari pembacaan inflasi Federal Reserve yang menguntungkan serta serangkaian laporan pendapatan besar.

Kontrak berjangka yang terkait dengan Dow Jones Industrial Average turun 0,04%, sedangkan kontrak berjangka untuk S&P 500 dan Nasdaq 100 masing-masing turun 0,04% dan 0,05%.

Saham-saham menuju minggu terakhir bulan Februari dengan kenaikan setelah indeks-indeks utama mencapai tonggak sejarah baru pada hari Jumat dan membukukan minggu-minggu kemenangan yang dibantu oleh pendapatan besar Nvidia. Blue-chip Dow ditutup pada level tertinggi sepanjang masa di 39,131.53, pasar luas S&P 500 pada satu titik di sesi ini menembus di atas 5,100 untuk pertama kalinya, dan Nasdaq Composite yang padat teknologi menyentuh level tertinggi 52 minggu pada hari Jumat. sidang.

Investor kini mengamati apakah momentum AI dapat berlanjut seiring dengan masih adanya risiko ekonomi dan inflasi. Oleh karena itu, mereka juga mengamati Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi bulanan, yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed yang akan dirilis pada hari Kamis.

“Nvidia telah menjadi hadiah yang terus diberikan dengan laporan pendapatan blockbuster yang membuat pasar terminal, teknologi, dan pasar yang lebih luas menjadi lebih tinggi selama seminggu terakhir. Dengan pasar yang kini naik lebih dari 20% sejak level terendahnya pada Oktober 2023, kami memperkirakan pasar akan mengambil keuntungan dari hal ini. Situasi yang sulit.” “Kami akan berhenti pada suatu saat,” Stephanie Lange, kepala investasi di Homerich Berg, mengatakan kepada CNBC. “Laporan pengeluaran konsumsi pribadi yang lebih tinggi dari perkiraan minggu ini mungkin menjadi data yang dapat mengurangi antusiasme pasar.”

READ  Minyak naik karena kekurangan pasokan kembali ke fokus

“Sejauh ini, saham-saham telah mengabaikan nada hawkish The Fed dengan aura AI menjadi pusat perhatian, namun pasar mengandalkan The Fed yang mengatur soft landing, dan semakin lama The Fed menunggu, semakin besar risiko yang terkait dengan akhir yang bahagia tersebut. ,” dia menambahkan. “The Fed tetap sadar bahwa mereka ingin menghindari terulangnya pengetatan suku bunga yang terjadi pada tahun 1970an ketika mereka gagal mengendalikan inflasi, sehingga mereka tetap bersabar untuk memastikan mereka yakin bahwa mereka akan mencapai misinya.”

Ada sejumlah rilis ekonomi, termasuk data pesanan barang tahan lama bulan Januari pada hari Selasa dan persediaan grosir bulan Januari pada hari Rabu.

Di tempat lain, keuntungan perusahaan menurun, namun beberapa nama dengan minat tinggi akan diumumkan minggu depan, yang dapat memberikan investor wawasan yang lebih luas mengenai keadaan teknologi dan konsumen.

Salesforce adalah nama besar di bidang teknologi minggu ini; Dia dijadwalkan melapor pada Rabu. Ada juga restoran dan beberapa pengecer besar di dek, bersama dengan Danish Cruise, AMC Entertainment, JM Smucker, Hormel dan Anheuser-Busch.