April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ryanair memperingatkan kenaikan harga sebesar 10% karena penundaan pesawat Boeing baru

Ryanair memperingatkan kenaikan harga sebesar 10% karena penundaan pesawat Boeing baru

  • Ditulis oleh Katie Austin
  • Koresponden transportasi

Sumber gambar, Gambar Getty

Wisatawan akan menghadapi harga yang lebih tinggi pada musim panas ini karena tertundanya pengiriman pesawat Boeing baru, kata kepala Ryanair.

Kepala Eksekutif Michael O'Leary mengatakan penundaan pengiriman pesawat akan membatasi kapasitas penumpang.

Dia mengatakan harga tiket Ryanair bisa naik hingga 10% pada musim panas ini sebagai akibatnya.

O'Leary menambahkan bahwa Ryanair berharap menerima sejumlah kompensasi, namun fokus pada pengiriman pesawat.

Dia mengatakan 57 pesawat Boeing 737 MAX 8200 dijadwalkan akan dikirim pada bulan Maret, namun perusahaan yakin hanya 40-45 pesawat yang dapat tiba tepat waktu untuk musim panas.

Boeing telah menghadapi pengawasan ketat sejak kecelakaan pada bulan Januari ketika salah satu bagian dari pesawatnya meledak saat penerbangan penumpang. Penerbangan penumpang Alaska Airlines tidak menimbulkan luka serius namun terpaksa melakukan pendaratan darurat.

Akibatnya, kata O'Leary, pabrikan Amerika tersebut memiliki regulator AS, Federal Aviation Administration, yang “merangkak di seluruh wilayah tersebut.”

Kekhawatiran besar muncul mengenai pengendalian kualitas pesawat baru Boeing, yang mengakibatkan perlambatan kecepatan produksi.

O'Leary mengatakan penghematan biaya dengan melakukan lindung nilai terhadap bahan bakar berarti kenaikan tarif Ryanair tidak akan separah kenaikan 17% pada tahun 2023.

Dia menambahkan, beberapa maskapai lain juga mengalami pembatasan kapasitas karena tidak tersedianya pesawat.

Misalnya, masalah pada mesin Pratt & Whitney menyebabkan sejumlah pesawat Airbus yang digunakan oleh maskapai penerbangan seperti Wizz Air dilarang terbang.

Perkiraan awal Ryanair untuk tahun ini hingga Maret 2025 adalah akan mengangkut 205 juta penumpang, naik dari 183,5 juta pada 12 bulan sebelumnya.

Berbicara di kantor pusat maskapai di Dublin, O'Leary berkata: “Dengan jumlah pesawat yang lebih sedikit, kita mungkin harus menurunkan jumlah 205 juta penumpang menjadi 200 juta penumpang.”

Dia menambahkan: “Jika kapasitas meningkat, saya pikir harga akan turun.”

Lucy Coates, direktur investasi di JM Finn, mengatakan kepada program BBC Today: “Boeing sendiri mengatakan akan ada 9.000 kursi yang tersedia lebih sedikit pada musim panas ini karena penundaan di perusahaan.

Dia menambahkan: “Ryanair adalah maskapai penerbangan berbiaya rendah, jadi kenaikan 10% mereka sedikit lebih tinggi dari rata-rata 3-7%, namun alasannya adalah karena mereka berasal dari basis yang rendah.”

Membahas isu seputar produsen pesawat AS Boeing, O'Leary menggambarkan pesan yang diterimanya dari perusahaan tersebut sebagai “kebingungan”.

Pimpinan perusahaan penerbangan tersebut telah berulang kali mendukung manajemen senior Boeing, namun mengkritik standar kendali mutu pembuat pesawat tersebut.

Dia tidak percaya bahwa memecat kepala program 737 MAX, Ed Clark, adalah langkah yang tepat, dengan alasan bahwa memiliki pengganti Clark dan kepala kualitas yang baru tidak masuk akal.

Dia mengatakan Ryanair menginginkan seseorang yang bertanggung jawab untuk memantau situasi sehari-hari, setelah sebelumnya mengatakan bahwa produknya adalah “pesawat yang hebat, hanya saja mereka tidak membuatnya tepat waktu atau mengirimkannya tepat waktu”.

Mereka menambahkan bahwa mereka “sangat menyesali dampak yang ditimbulkan terhadap pelanggan kami yang berharga, Ryanair.”

“Kami berupaya mengatasi kekhawatiran mereka dan mengambil tindakan berdasarkan rencana komprehensif untuk meningkatkan kualitas dan kinerja pengiriman 737.”