April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Laporan pendapatan besar-besaran dari AI kesayangan Nvidia (NVDA) mengirim saham ke rekor tertinggi minggu lalu. Data inflasi baru akan menguji kenaikan ini dalam beberapa hari mendatang.

S&P 500 (^GSPC) dan Dow Jones (^DJI) menyelesaikan minggu ini dengan kenaikan sekitar 1% sedangkan Nasdaq Composite (^IXIC) bertambah sekitar 0,6%. Indeks Standard & Poor's dan Dow Jones ditutup pada level rekor pada hari Jumat.

Tantangan terbesar bagi pasar minggu depan kemungkinan besar datang dari pembacaan terbaru indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE), ukuran inflasi pilihan Federal Reserve, pada hari Kamis. Tinjauan terhadap kepercayaan konsumen dan informasi terkini mengenai sektor manufaktur juga akan menjadi fokus selama minggu ini.

Laporan triwulanan juga tersedia dari Salesforce (CRM), Lowe's (LOW), Macy's (M), Okta (OKTA), dan Best Buy (BBY).

Cek harga

Terakhir kali laporan inflasi dirilis sebelum bel pembukaan, laporan Indeks Harga Konsumen (CPI) yang lebih tinggi dari perkiraan mengguncang pasar dan memicu aksi jual saham.

Hal ini bisa saja terjadi lagi. Pembacaan inflasi terbaru dijadwalkan pada hari Kamis. Para ekonom memperkirakan pertumbuhan tahunan yang 'mendasari' dalam pengeluaran konsumsi pribadi – tidak termasuk kategori makanan dan energi yang mudah berubah Sebesar 2,4% di bulan Januari. Selama bulan sebelumnya, para ekonom memperkirakan tingkat PCE “inti” akan mencapai 0,4%.

Kenaikan harga bulanan sebesar 0,4% akan menjadi peningkatan yang nyata dari 0,2% yang terlihat pada bulan sebelumnya, dan menunjukkan meningkatnya kekhawatiran bahwa inflasi mungkin lebih tinggi dari perkiraan awal. Khususnya, hal ini akan membawa angka inflasi tahunan dalam enam bulan dan tiga bulan, yang berada di bawah target The Fed sebesar 2%, kembali ke atas 2%, menurut tim ekonomi di Bank of America.

READ  Ron Barron menyebut ini sebagai kesempatan unik untuk membeli saham

Ellen Zentner, kepala ekonom AS di Morgan Stanley, mencatat bahwa kenaikan harga bulanan yang lebih tinggi akan menimbulkan gambaran inflasi yang “bergelombang” selama beberapa bulan ke depan. Pasar kini memperkirakan tiga kali penurunan suku bunga pada tahun 2024, sejalan dengan perkiraan terbaru The Fed dan turun dari konsensus sebelumnya yaitu enam kali penurunan suku bunga pada bulan Desember, menurut data Bloomberg.

Konsumen menjadi fokus

Musim laporan laba kuartal keempat melambat, namun masih banyak perusahaan yang siap melaporkan kinerjanya, termasuk banyak perusahaan di sektor ritel. Minggu depan kita akan melihat lebih dekat konsumen dengan hasil dari Macy's, Best Buy, TJX (TJX) dan lainnya.

Bagi Simeon Siegel, analis ritel senior di BMO Capital Markets, pertanyaan kuncinya adalah apakah belanja konsumen mulai melemah. Pada titik ini, katanya kepada Yahoo Finance Live, hasil kuartalan menunjukkan bahwa orang Amerika masih membelanjakan barang-barang yang bersifat diskresi.

“Ada persepsi bahwa hal itu disebabkan oleh inflasi [consumer] “Barang-barang kebutuhan pokok yang tidak dibeli orang adalah pilihan. Tapi saya tidak melihat hal itu dalam hasilnya,” kata Siegel.

WASHINGTON, DC - 31 JANUARI: Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell berbicara dalam konferensi pers di Markas Besar Federal Reserve pada 31 Januari 2024 di Washington, DC.  Federal Reserve hari ini mengumumkan bahwa suku bunga tidak akan berubah.  (Foto oleh Anna Penghasil Uang/Getty Images)

Ketua Federal Reserve Jerome Powell berbicara selama konferensi pers di kantor pusat Federal Reserve pada 31 Januari 2024 di Washington, D.C. (Anna Moneymaker/Getty Images) (Anna Penghasil Uang melalui Getty Images)

Sudahkah kita mencapai “euforia” pasar?

dengan Ketiga rata-rata utama diperdagangkan mendekati rekor tertinggi dan pendapatan dari pembangkit tenaga AI Nvidia membuat seluruh sektor berada dalam mode reli, dan mungkin pertanyaan terbesar bagi investor adalah apakah pasar telah mencapai puncaknya.

Tim strategi ekuitas Citi AS mengatakan tidak.

“Sekarang bukan waktunya untuk panik karena sentimen belum mencapai euforia,” tulis direktur pelaksana Citi Scott Krohnert dalam catatan mingguannya kepada kliennya.

READ  Emirates memesan 15 pesawat Airbus A350-900 setelah perselisihan mesin mengenai pesawat yang lebih besar

Tim Kronert menggunakan indikator yang disebut indeks Lefkovich, yang memperhitungkan posisi short dan leverage investor, antara lain, untuk menentukan sentimen pasar. Angka saat ini adalah 0,33, lebih rendah dari 0,38 yang mengindikasikan pasar sedang memasuki keadaan euforia, atau puncak yang berkepanjangan. Seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah, periode sebelumnya ketika pasar meluas ke wilayah euforia sering kali diikuti oleh kemunduran pasar.

Krohnert mengakui bahwa momentum pasar yang kuat dapat mendorong S&P 500 melampaui target akhir tahun perusahaan sebesar 5.100 dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang, diperlukan lebih banyak penarik untuk menjaga tekanan pasar tetap tinggi.

“Dalam jangka panjang, peningkatan laba yang lebih besar, dan dampak makro, seperti suku bunga yang lebih rendah, mungkin diperlukan untuk pertumbuhan yang berkelanjutan. [S&P 500] “Indikatornya bullish,” tulis Kronert.

Kalender mingguan

Senin

Data ekonomi: Aktivitas Manufaktur Fed Dallas, Februari (sebelumnya -27.4); Penjualan Rumah Baru, Januari (perkiraan tahunan 684.000, sebelumnya 664.000); Penjualan Rumah Baru, Bulanan, Januari diperkirakan (+3%, sebelumnya +8%)

Keuntungan: Domino's Pizza (DPZ), Freshpet (FRPT), Hims & Hers (HIMS), iRobot (IRBT), Workday (WDAY), Zoom (ZM)

Selasa

Data ekonomi: Indeks Kepercayaan Konsumen Conference Board, Februari (diperkirakan 114,8, sebelumnya 114,8); S&P CoreLogic Case-Shiller, Indeks Harga Rumah Komposit 20 Kota, Bulanan, Desember (+0,15% sebelumnya); Indeks Harga Rumah Komposit 20 Kota S&P CoreLogic Case-Shiller, YoY, Desember (+5,4% sebelumnya)

Keuntungan: AutoZone (AZO), Beyond Meat (BYND), Cava (CAVA), Cracker Barrel (CBRL), Devon Energy (DVN), First Solar (FSLR), Lowe's (LOW), Macy's (M), Norwegia Cruise Line (NCLH ) ) )

Rabu

Data ekonomi: Pengajuan Hipotek MBA, pekan yang berakhir 23 Februari (sebelumnya -10.6%); Persediaan Grosir MoM, Januari (+0,4% sebelumnya); PDB Kuartal 4, Perkiraan Kedua (+3,3% tingkat tahunan yang diharapkan, +3,3% sebelumnya); Konsumsi Pribadi Kuartal 4, Estimasi Kedua (+2,7% y/y diharapkan; +2,8% sebelumnya)

READ  Hakim memblokir JetBlue untuk mengakuisisi Spirit Airlines

Keuntungan: Suku Cadang Mobil Tingkat Lanjut (AAP), AMC (AMC), Baidu (BIDU), C3.ai (AI), Icahn Enterprises (IEP), TJX Enterprises (TJX), Marathon Digital Holdings (MARA), Novavax (NVAX), Okta (OKTA), Paramount Global (PARA), Salesforce (CRM), Snowflake (SNOW), dan Weight Watchers (WW).

Kamis

Data ekonomi: Klaim pengangguran awal, pekan yang berakhir tanggal 24 Februari (sebelumnya 201.000); Penghasilan Pribadi, Bulanan, Januari (+0,5% diharapkan, +0,3% sebelumnya); Belanja Pribadi, Bulanan, Januari (+0,2% diharapkan, +0,7% sebelumnya); Inflasi PCE, Bulanan, Januari (+0,3% diharapkan, +0,2% sebelumnya); Inflasi Pengeluaran Konsumsi Perorangan, YoY, Januari (+2,4% diperkirakan, sebelumnya +2,6%); PCE “Inti”, Bulanan, Januari (+0,4% diharapkan, sebelumnya +0,2%); PCE “Inti”, YoY, Januari diperkirakan (+2,8%; sebelumnya +2,9%)

Keuntungan: Anheuser-Busch (BUD), Bath & Body Works (BBWI), Best Buy (BBY), Birkenstock (BIRK), Celsius (CELH), Dell (DELL), Fisker (FSR), Hewlett-Packard Enterprises (HPE), Enam Bendera (ENAM), Soundhound (SOUN), Zscaler (ZS)

Jumat

Berita ekonomi: PMI Manufaktur AS Global S&P, Februari lalu (sebelumnya 51,5); Indeks Manufaktur ISM, Februari (diperkirakan 49,2, sebelumnya 49,1); Tarif yang Dibayar ISM, Februari (sebelumnya 52,9); Kepercayaan Konsumen Universitas Michigan, Final Februari (diharapkan 79,6, sebelumnya 79,6)

Keuntungan: FuboTV (FUBO), Steker Listrik (PLUG)

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance