Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Asia di level tertinggi dalam 2 tahun;  China dan Indonesia menetapkan tarif melalui Reuters

Saham Asia di level tertinggi dalam 2 tahun; China dan Indonesia menetapkan tarif melalui Reuters

Oleh Jamie McKeever

(Reuters) – Pandangan ke depan di pasar Asia.

Tidak ada Wall Street, tidak masalah.

Investor di Asia berada pada catatan positif pada hari Kamis karena saham-saham Asia mencapai level tertinggi dalam dua tahun terakhir, dengan kekuatan di bidang teknologi dan ketenangan di pasar global yang membatasi pertumbuhan ekonomi, volatilitas dan kondisi keuangan yang longgar.

Pasar AS tutup pada hari Rabu, namun investor tidak terpengaruh oleh kekhawatiran likuiditas – dengan indeks naik lebih dari 1% sejak April 2022, mencapai rekor tertinggi.

Kalender Asia dan Pasifik hari Kamis menyoroti hasil tingkat suku bunga dari angka produk domestik bruto kuartal pertama Tiongkok dan Indonesia.

Bank Rakyat Tiongkok (PBOC) kemungkinan akan mempertahankan suku bunga pinjaman acuannya tidak berubah setelah mempertahankan pinjaman fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) tetap stabil pada awal pekan ini. Pasar sering menggunakan suku bunga MLF sebagai panduan tolok ukur kredit.

Aktivitas dan indikator perekonomian masih lemah, dan tekanan untuk melakukan pelonggaran semakin meningkat dalam beberapa bulan mendatang.

Bank Indonesia juga diperkirakan akan mempertahankan suku bunga utamanya pada 6,25%, menurut jajak pendapat para ekonom Reuters, sehingga menunda seruan penurunan suku bunga dari akhir tahun ini ke awal tahun depan.

Perubahan prospek tersebut sebagian didorong oleh jatuhnya rupee ke level terendah dalam empat tahun terhadap dolar AS, yang menyebabkan bank sentral secara tak terduga menaikkan suku bunga pada bulan April.

Inflasi tetap berada dalam kisaran target bank sebesar 1,5%-3,5% selama hampir satu tahun, namun sikap kebijakan Federal Reserve AS yang ‘lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama’ dan berlanjutnya penguatan dolar mengurangi harapan penurunan suku bunga.

READ  Ini 'dapat diandalkan' dan rendah karbon. Apakah tenaga nuklir cocok untuk masa depan Indonesia?

Tidak terpikirkan bahwa Selandia Baru tergelincir ke dalam resesi teknis pada kuartal pertama, meskipun resesi tersebut sangat ringan. Perkiraan konsensus dalam jajak pendapat Reuters adalah pertumbuhan produk domestik bruto kuartal-ke-kuartal sebesar 0,1%, menyusul kontraksi sebesar 0,1% pada periode Oktober-Desember.

Kembali ke sisi pasar, Tiongkok perlu keluar dari ketakutannya jika kenaikan titik impas saham Asia pada hari Rabu ingin menjadi pendorong – sementara indeks MSCI Asia di luar Jepang naik 12% dari level tertingginya pada pertengahan April, indeks biru Tiongkok chip indeks CSI 300 bergaris datar.

Tidak mengherankan, saham-saham teknologi Asia sedang naik daun karena terinspirasi oleh Nvidia. Indeks teknologi Hong Kong naik 3,7% pada hari Rabu, salah satu hari terbaiknya tahun ini.

Jika kondisi keuangan AS merupakan pendorong utama bagi pasar, maka investor di Asia seharusnya bersikap bullish – kondisi keuangan saat ini merupakan yang paling longgar sejak bulan Maret menurut Goldman Sachs dan yang paling longgar dalam dua setengah tahun menurut Chicago Fed.

Di antara mata uang, yen tetap rendah, mendorong Tokyo untuk melakukan intervensi baru-baru ini, namun para pedagang tampak lebih tenang – volatilitas satu bulan dolar/yen tersirat turun ke level terendah sejak 8 April untuk hari keenam pada hari Rabu.

Berikut adalah perkembangan utama yang dapat memberikan arahan tambahan bagi pasar pada hari Kamis:

– Keputusan suku bunga Tiongkok

– Keputusan suku bunga Indonesia

– PDB Selandia Baru (Q1)