Agustus 20, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham AS berbalik arah dan diperdagangkan lebih rendah karena harga minyak yang lebih tinggi memicu kekhawatiran inflasi

Saham AS berbalik arah dan diperdagangkan lebih rendah karena harga minyak yang lebih tinggi memicu kekhawatiran inflasi

Saham Wall Street menyerahkan keuntungan sebelumnya setelah kenaikan tajam harga minyak membantu menyalakan kembali ketakutan inflasi, bahkan setelah komponen penting dari data inflasi AS datang kurang dari yang diharapkan.

Indeks S&P 500 diperdagangkan 0,3 persen lebih rendah di sore New York, setelah naik 1,3 persen sebelumnya pada Selasa. Nasdaq Composite yang berat turun 0,2 persen.

Harga minyak naik lebih dari 6 persen, merusak reaksi positif awal terhadap data inflasi AS baru yang dirilis Selasa pagi.

Tidak termasuk kenaikan harga untuk komoditas volatil seperti makanan dan energi mengirim indeks harga konsumen “inti” AS naik 0,3 persen pada bulan tersebut, kurang dari perkiraan 0,5 persen ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Namun, harga konsumen utama naik 8,5 persen pada basis tahunan di bulan Maret, naik dari 7,9 persen di bulan Februari, kata Biro Statistik Tenaga Kerja, kenaikan tahunan tercepat sejak 1981.

Pembacaan inflasi utama yang lebih rendah pada awalnya membawa beberapa kelegaan bagi investor, yang khawatir reli inflasi akan meningkatkan tekanan pada Federal Reserve AS untuk menjinakkan pertumbuhan harga dengan menaikkan suku bunga secara cepat – sebuah prospek yang telah mengguncang pasar global dalam beberapa bulan terakhir.

Jim Poulsen, kepala analis investasi di The Leuthold Group, mengatakan angka inflasi inti yang “jauh lebih lemah” diperkirakan tidak akan menggagalkan rencana Fed untuk secara agresif menaikkan suku bunga pada pertemuan berikutnya di bulan Mei.

Federal Reserve bulan lalu menaikkan suku bunga acuannya sebesar seperempat poin persentase, membawa kisaran target menjadi 0,25 persen menjadi 0,50 persen, dalam Peningkatan pertama sejak 2018.

Di pasar utang pemerintah, imbal hasil Treasury AS 10-tahun, yang mendukung biaya pinjaman global, turun 0,06 poin persentase menjadi 2,72 persen. Hasil pada obligasi dua tahun, yang mengikuti ekspektasi suku bunga, turun lebih jauh, menunjukkan bahwa investor menyesuaikan kembali ekspektasi mereka untuk suku bunga yang lebih tinggi setelah data dirilis.

READ  Elon Musk mengatakan kesepakatan Twitter tidak dapat terjadi sampai perselisihan bot diselesaikan

Hasil obligasi 10-tahun Jerman, proksi untuk biaya pinjaman Eropa, turun 0,03 poin persentase menjadi 0,79 persen. Imbal hasil obligasi pemerintah minus 0,12 persen di awal tahun.

Kepercayaan investor Jerman, menurut indeks sentimen ekonomi Zew Research Institute, telah jatuh ke level terendah sejak bulan pertama pandemi virus corona.

Di tempat lain di pasar saham, indeks Stoxx 600 Eropa turun 0,4 persen, DAX Jerman turun 0,5 persen dan indeks CAC 40 Prancis turun 0,3 persen. Indeks FTSE 100 di London turun 0,5 persen. Saham bank Eropa termasuk yang berkinerja terburuk, dengan saham pemberi pinjaman Jerman Deutsche Bank dan Commerzbank masing-masing turun lebih dari 9 persen dan 8 persen.

Andrew McCaffrey, kepala investasi global di Fidelity International, mengatakan dia “sangat berhati-hati” tentang saham Eropa dan euro mengingat “potensi” resesi.

Di Asia, Indeks Hang Seng Hong Kong ditutup 0,5 persen lebih tinggi, dan Indeks CSI 300 China naik 1,9 persen. Topix Jepang turun 1,4 persen dan Kospi Korea Selatan turun 1 persen.