September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Karissa Bell

Elon Musk telah dituntut atas investasi Twitter-nya

Elon Musk baru menjadi pemegang saham terbesar Twitter selama beberapa minggu, tetapi dia sudah menghadapi gugatan class action atas penanganan investasinya. kontributor Twitter Gugatan class action terhadap Musk atas penundaan 11 hari dalam mengungkapkan secara resmi investasi Twitter-nya kepada Securities and Exchange Commission.

Di bawah Securities Act, Musk diminta untuk mengajukan makalah dengan SEC pada 24 Maret – 10 hari setelah saham Twitter-nya tumbuh menjadi 5% – tetapi dia tidak melakukannya sampai 4 April. Penundaan ini mungkin tidak tampak terlalu signifikan, tetapi mungkin telah menyakitinya sendiri . Menurut gugatan, keuntungan ini datang dengan mengorbankan pemegang saham lain yang tidak dapat menghasilkan keuntungan yang sama.

“Investor yang menjual saham Twitter antara 24 Maret 2022, ketika Musk diminta untuk mengungkapkan kepemilikannya di Twitter, dan sebelum pengungkapan sebenarnya pada 4 April 2022, melewatkan kenaikan harga saham yang dihasilkan karena pasar bereaksi terhadap pembelian Musk. dan sangat terluka, ”kata gugatan itu.

Menurut kontributor yang mengajukan gugatan, dia dan investor lain menjual saham dengan harga yang “berkurang secara artifisial” sebagai akibat dari tindakan Musk. Gugatan itu juga menuduh bahwa Musk membuat “pernyataan dan kelalaian yang salah dan menyesatkan secara material dengan gagal mengungkapkan kepada investor bahwa ia memperoleh 5% kepemilikan di Twitter sebagaimana diperlukan.”

Gugatan itu muncul setelah beberapa hari kekacauan di Twitter dan Musk. CEO Tesla dan troll Twitter awalnya setuju Papan Twitter, banyak untuk beberapa karyawan. Tetapi keputusan itu tiba-tiba dibatalkan setelah beberapa hari tweet yang sangat aneh dari Musk, yang mensurvei pengikut Twitter-nya tentang apakah perusahaan harus mengubah namanya, dan berspekulasi apakah layanan itu “sekarat.”

READ  Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH) Naik dengan Saham, Dolar Lemah

pada surel Adapun karyawan, CEO Twitter Parag Agrawal mencatat bahwa sebagai anggota dewan, Musk adalah “agen perusahaan, yang, seperti semua direktur, harus bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan dan semua pemegang saham kami.” Dia menambahkan bahwa dia percaya “lebih baik” bahwa Musk akhirnya tidak mengambil posisi itu.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih sendiri oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.