November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia pangkas suku bunga karena rebound rubel menawarkan sedikit kelegaan

Rusia pangkas suku bunga karena rebound rubel menawarkan sedikit kelegaan

Dalam pertemuan luar biasa, Bank Sentral Rusia memangkas suku bunga menjadi 11% dari 14% dan mengatakan pemotongan lebih lanjut dapat menyusul. Suku bunga dinaikkan menjadi 20% setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari, karena bank berusaha mencegah sanksi Barat yang menyebabkan krisis keuangan.

“Tekanan inflasi mereda dengan latar belakang dinamika nilai tukar rubel, serta penurunan yang nyata dalam ekspektasi inflasi untuk rumah tangga dan perusahaan,” kata Bank Sentral Rusia dalam sebuah pernyataan. Dia mengatakan dia memperkirakan inflasi turun menjadi antara 5% dan 7% tahun ini, turun dari sekitar 17,5% bulan ini.

Itu Rubel jatuh ke rekor terendah Sekitar $135 terhadap dolar AS setelah invasi saat Barat membekukan sekitar setengah dari cadangan devisa Rusia senilai $600 miliar. Ratusan perusahaan multinasional telah meninggalkan negara itu, dan masuk ke Rusia telah dilarang Membeli teknologi dan layanan barat utama.
Tapi mata uang Rusia memiliki telah pulih kembali Ini adalah pemain terbaik dunia tahun ini, menurut Reuters, didukung oleh kontrol modal yang bertujuan memaksa perusahaan dan investor untuk membeli rubel, dan menaikkan harga energi global. Satu dolar AS membeli sekarang sekitar 62 rubel.

Upaya Barat untuk mengurangi impor energi Rusia berjalan lambat, dan kenaikan harga minyak dan gas telah meningkatkan pundi-pundi Kremlin.

“Poin kuncinya adalah bahwa pendapatan minyak dan gas yang lebih tinggi memberi para pembuat kebijakan garis hidup, memungkinkan mereka untuk menanggapi langkah-langkah ekonomi darurat,” William Jackson, kepala ekonom pasar negara berkembang di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian.

“Dengan latar belakang ini, pelonggaran lebih lanjut dalam kontrol modal dan penurunan suku bunga tambahan tampaknya mungkin terjadi,” tambahnya.

READ  Fed menaikkan suku bunga: uang pintar sedang bergerak sekarang

Presiden Rusia Vladimir Putin menghabiskan bertahun-tahun sebelum perang mencoba membangun “ekonomi benteng”, mengumpulkan cadangan yang dapat digunakan dalam keadaan darurat. Pada hari Rabu, ia mengumumkan kenaikan 10% dalam pensiun dan upah minimum untuk membantu melindungi Rusia dari dampak inflasi.

Tetapi ekonomi Rusia tidak berada di atas fondasi yang kokoh. Hanya kontrol modal dan cadangan kontinjensi yang bisa bertahan begitu lama. Pembatasan baru AS berarti Rusia dapat segera gagal membayar utang luar negerinya untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu abad.

Timothy Ash, analis pasar negara berkembang senior di Bluebay Asset Management, mengatakan Putin sekarang harus mengerahkan penyangga darurat itu, dan bahwa penurunan suku bunga adalah bagian dari kampanye PR.

‘Perang informasi’

“Mereka berada dalam perang informasi dengan Barat, yang merupakan bagian rubel dari itu,” katanya kepada CNN Business.

Resesi yang dalam akan datang tahun ini. Dana Moneter Internasional memperkirakan PDB Rusia menyusut sebesar 8,5%, sebagai akibat dari sanksi keras yang dikenakan pada Moskow.

Namun, sanksi tersebut masih harus menyerang jauh di jantung sumber daya bahan bakar fosil Rusia. Moskow merasa sulit untuk menjual minyak dan batu baranya, tetapi pelanggan energi terbesarnya – Uni Eropa – masih tidak dapat menyetujui embargo minyak dan larangan total impor gas alam Rusia bahkan tidak dibahas.

Rusia sekarang menurunkan perkiraan penurunan produksi minyaknya tahun ini. Wakil Perdana Menteri Alexander Novak mengatakan bahwa produksi minyak bisa turun menjadi antara 480 juta dan 500 juta ton, turun 6,5 persen pada 2021, Badan Informasi Rusia melaporkan Kamis. Kementerian Ekonomi Rusia sebelumnya memperkirakan penurunan sekitar 9,3 persen ini. umum.

READ  Rogers menginvestasikan 10 miliar dolar Kanada dalam kecerdasan buatan, pengujian setelah jeda besar

“Saya pikir deflasi akan jauh lebih sedikit,” kata Novak kepada wartawan saat berkunjung ke Iran. “Hanya satu bulan deflasi lebih dari 1 juta barel per hari, yang tidak sedalam sekarang. Jadi, saya pikir akan ada pemulihan di masa depan,” tambahnya.

Sementara banyak pedagang dan penyuling Barat menghindari minyak dan batu bara Rusia, India dan China telah bergerak untuk mengimbangi beberapa kekurangan tersebut.

Reuters berkontribusi pada artikel ini.