September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Guizhou: 27 tewas dan 20 terluka di China setelah bus karantina virus corona terbalik di sebuah lembah.

Guizhou: 27 tewas dan 20 terluka di China setelah bus karantina virus corona terbalik di sebuah lembah.

Lin Gang, wakil walikota Guiyang, mengatakan bus itu membawa 45 warga dari Guiyang, ibu kota provinsi, ke Kabupaten Libo, sebuah kota pegunungan terpencil 155 mil jauhnya, untuk dikarantina. Bus meninggalkan Guiyang pada pukul 12:10 (12:10 pada hari Sabtu ET) dan terbalik di jalan raya pada pukul 2:40 pagi.

Lin mengatakan penyebab kecelakaan itu masih dalam penyelidikan.

Masih belum jelas mengapa bus karantina berangkat setelah tengah malam untuk membawa orang ke kota lain untuk karantina. Peraturan transportasi China melarang pengoperasian bus penumpang jarak jauh antara pukul 02.00 dan 05.00.

Pemerintah setempat menghadapi tekanan untuk mencapai tujuan “nol Covid”. Kota telah menyiapkan 20 bus dan 40 sopir bus untuk mengangkut kontak dekat pasien COVID ke kota lain, Guiyang Evening Daily melaporkan pada hari Sabtu.

Pada hari Sabtu, kota itu telah memindahkan lebih dari 7.000 orang ke kota-kota lain, dan hampir 3.000 lainnya menunggu untuk dipindahkan dari Guiyang.

Berita tentang kematian itu memicu kecaman besar di media sosial China, dengan banyak yang mempertanyakan kebijakan larangan Covid-19 yang semakin ketat di negara itu.

Beberapa postingan insiden yang diterbitkan oleh media pemerintah mencegah orang berkomentar, dan hasil pencarian untuk Guizhou di media sosial China tampaknya telah disaring.

Provinsi Guizhou Tes Covid-19 dan tindakan karantina telah ditingkatkan karena wabah tersebut. Provinsi itu mencatat 712 kasus baru pada Sabtu, lebih banyak dari gabungan provinsi lain, menurut Komisi Kesehatan Nasional China.
READ  Ukraina mendesak untuk pemulihan lahan: pembaruan langsung dan berita terbaru