April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia memecahkan kebuntuan di Ukraina: mantan Menteri Pertahanan AS

Rusia memecahkan kebuntuan di Ukraina: mantan Menteri Pertahanan AS

Robert Gates, mantan direktur Badan Intelijen Pusat AS dan Menteri Pertahanan, mengatakan pada hari Rabu bahwa tentara Rusia telah memecahkan kebuntuan dalam perang Ukraina, menyusul keberhasilan kampanye Moskow untuk menguasai kota garis depan Avdiivka.

“Ini bukan lagi jalan buntu. Rusia telah mendapatkan kembali momentumnya. Yang saya baca adalah bahwa Rusia melakukan serangan di sepanjang garis depan 600 mil,” kata Gates kepada reporter Washington Post, David Ignatius, dalam sebuah wawancara online.

Dia mencatat bahwa Rusia telah menderita banyak korban dalam perang tersebut, namun karena Ukraina sekarang menghadapi kekurangan artileri karena lemahnya dukungan Amerika, “Rusia merasa keadaan telah berbalik, dan meskipun masih banyak yang harus dilakukan, inisiatif tersebut telah berlalu. ke Amerika Serikat,” kata Gates.

“Mereka mendapat lebih banyak pasokan – saya membaca bahwa untuk setiap peluru artileri yang ditembakkan pasukan Ukraina, Rusia menembakkan 10 peluru,” tambahnya.

Para pejabat Rusia mengumumkan pada hari Senin bahwa pasukan mereka telah mengakhiri kendali mereka atas kota utama Ukraina, Avdiivka, setelah mengambil kendali penuh atas pabrik kokas besar di kota tersebut. Operasi mahal ini merupakan kemenangan besar pertama Rusia dalam beberapa bulan terakhir, dan pencapaian paling signifikan sejak merebut Bakhmut di wilayah sekitarnya pada musim semi lalu.

Presiden Biden menyalahkan anggota DPR dari Partai Republik atas kekalahan di medan perang di Ukraina, yang menolak mendukung bantuan tambahan ke Kiev tanpa reformasi imigrasi besar-besaran.

Gates mencatat bahwa sekutu-sekutu NATO di Eropa, “yang sering kami kritik,” telah meningkatkan dukungan mereka terhadap Ukraina, namun tidak memiliki kemampuan untuk mengirim senjata dengan segera. Dia memperkirakan jadwal produksi akan memungkinkan dukungan NATO tiba di medan perang pada tahun 2025.

READ  Amerika Serikat dan sekutunya sedang berjuang untuk membuat rencana untuk mendapatkan pasokan biji-bijian penting dari Ukraina

Saat ini, “satu-satunya bantuan militer yang nyata berasal dari Amerika Serikat.” “Dan seperti yang kita semua tahu, itu berarti berhenti sejenak.”

Bantuan untuk Ukraina tetap berada di DPR, di mana Ketua DPR Mike Johnson (R-LA) terjebak di antara kelompok moderat yang mendukung Ukraina dan anggota sayap kanan yang menentangnya tanpa memberikan konsesi signifikan dari Partai Demokrat di perbatasan.

Gates secara khusus mengkritik Kongres karena terlalu lambat dalam menyetujui kemampuan medan perang utama selama perang, seperti sistem rudal yang memungkinkan serangan terhadap Krimea yang diduduki Rusia, yang ia sebut sebagai hal yang “tidak perlu dipikirkan lagi”.

“Kongres akan berdebat selama satu tahun atau lebih apakah akan mengirim tank Ukraina, dan setelah satu tahun, mereka akan mengirim tank,” katanya. Dia menambahkan bahwa senjata-senjata ini mungkin sudah tiba satu setengah tahun yang lalu, dan penundaannya telah membatasi kemampuan Ukraina.

Gates mengatakan waktu pemberian paket bantuan saat ini – Biden meminta tambahan $60 miliar, yang merupakan bagian dari paket bantuan bipartisan yang disetujui Senat awal bulan ini – akan menjadi faktor penting apakah Ukraina akan selamat dari serangan baru Rusia pada tahun 2017.

“Salah satu nilai utama dari paket bantuan yang saat ini diajukan adalah memberikan Ukraina kemampuan pertahanan udara yang signifikan dan sarana untuk menciptakan penyangga pertahanan yang kuat agar tidak kehilangan lebih banyak wilayah.” kata Gates.

Dia menambahkan bahwa pengesahan paket tersebut akan mengirimkan pesan kepada Rusia bahwa mereka “tidak akan berhasil mencapai tujuan mereka,” dan merupakan langkah penting menuju gencatan senjata, membangun kembali Ukraina, dan akhirnya bergabung dengan NATO.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

READ  Penulis untuk orang lain Pangeran Harry juga menulis memoar laris Nike