Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusaknya Citra UE di Malaysia, Indonesia Karena Pembakaran Alquran – DW – 14/08/2023

Rusaknya Citra UE di Malaysia, Indonesia Karena Pembakaran Alquran – DW – 14/08/2023

Upaya UE untuk memperkuat kebebasan berbicara di beberapa bagian Asia telah mengalami kemunduran lagi, menyusul protes oleh negara-negara mayoritas Muslim sebagai tanggapan atas pembakaran Alquran di seluruh Eropa utara tahun ini.

Pemerintah Malaysia dan Indonesia, negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, memanggil utusan Eropa dan menuntut tindakan kriminal setelah pengunjuk rasa kelahiran Irak merobek halaman Alquran dan membakar kitab suci di luar sebuah masjid di Stockholm pada bulan Juni.

Aksi pembakaran Al-Qur’an serupa, dilakukan oleh orang-orang yang memiliki koneksi sayap kanan, dilakukan di kota-kota Swedia lainnya, di Denmark bulan lalu dan di Belanda pada bulan Januari.

Bagaimana tanggapan negara-negara Muslim?

Organisasi Kerjasama Islam, sebuah kelompok yang terdiri dari 57 negara mayoritas Muslim, memprotes tindakan tersebut, sementara Dewan Hak Asasi Manusia PBB bulan lalu mengadopsi resolusi yang menyerukan negara-negara Eropa untuk “mereformasi undang-undang kebebasan berbicara untuk mengatasi tindakan kebencian dan advokasi agama”. . .”

Pada bulan Januari, pengunjuk rasa Malaysia berkumpul di luar kedutaan Swedia dan Belanda di Kuala Lumpur untuk berdemonstrasi menentang pembakaran Alquran bulan itu, sementara kementerian luar negeri Malaysia mengutuk dalam “istilah terkuat” penodaan Alquran oleh seorang aktivis sayap kanan. Belanda.

“Malaysia terkejut bahwa tindakan Islamofobia seperti itu telah terulang dalam beberapa hari terakhir meskipun ada kecaman global,” kata kementerian tersebut setelah memanggil duta besar Swedia.

Pemerintah Malaysia telah mengalokasikan sekitar 2 juta euro ($2,2 juta) untuk mencetak dan mendistribusikan salinan Alquran terjemahan ke negara lain tahun ini, termasuk 20.000 eksemplar ke Swedia.

Di Indonesia, reaksi dari kelompok Muslim beragam, kata Andreas Harsono, seorang peneliti di Human Rights Watch di Jakarta. Beberapa bereaksi dengan marah, menganggapnya sebagai cercaan anti-Islam. Tetapi kelompok lain mengatakan itu adalah “hasutan untuk memprovokasi reaksi yang tidak diinginkan di negara-negara mayoritas Muslim”.

READ  Filipina jatuh ke tangan Indonesia di AVC Challenge Cup
Pengunjuk rasa di Jakarta membaca Alquran sebagai bagian dari demonstrasi Gambar: Donal Husni/Zuma/Image Alliance

UE mengutuk ‘tindakan tidak bertanggung jawab’

Brussels sangat ingin menekankan bahwa apa yang terjadi di jalan-jalan di Swedia, Denmark, dan Belanda tidak ada hubungannya dengan kebijakan atau sikap UE.

Pada bulan Maret, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Joseph Borrell, menegaskan kembali “penolakannya yang kuat dan tegas terhadap segala hasutan untuk kebencian dan intoleransi agama”.

“Penodaan Alquran atau buku lain yang dianggap suci adalah ofensif, tidak sopan, dan jelas provokatif,” kata Borrell, seraya menambahkan bahwa ekspresi rasisme dan intoleransi tidak memiliki tempat dalam pertemuan Eropa tersebut.

“Kami percaya bahwa mitra kami di semua negara Muslim telah membuat pernyataan yang sangat jelas, tidak hanya di Malaysia dan Indonesia,” kata Peter Stano, juru bicara urusan luar negeri Uni Eropa kepada DW. [Borrell] Mengutuk tindakan tidak bertanggung jawab dari orang-orang yang membakar Al-Quran, menggambarkannya sebagai tindakan yang tidak dapat diterima dan tidak sopan.

“Kami berharap mitra kami akan memahami bahwa perilaku provokatif dan tidak sopan ini bukanlah kebijakan UE dan tidak mendapat dukungan dari lembaga atau pemerintah UE mana pun dari negara anggota mana pun,” tambah Stano.

Indonesia menyerukan kepada Eropa untuk berhenti menyalahgunakan kebebasan berekspresi

Tetapi retorika UE tentang menghormati agama “telah berdampak besar pada semua negara Muslim,” termasuk Malaysia dan Indonesia, kata Shada Islam, komentator urusan UE yang berbasis di Brussels.

“Beberapa Muslim di negara-negara ini melihat pembakaran sebagai masalah ‘kebebasan berekspresi’ dan bukan sebagai tindakan provokatif Islamofobia yang disengaja untuk membangkitkan kebencian terhadap Muslim tidak hanya di Swedia, tetapi di seluruh dunia,” tambahnya.

Sementara pemerintah Malaysia dan Indonesia mengutuk praktik pembakaran Alquran, kemarahan mereka juga beralih ke otoritas Eropa karena mengizinkan pengunjuk rasa terlibat dalam tindakan semacam itu.

READ  Penjualan Mobil Indonesia Capai 1 Juta Unit di 2022 | Dunia

Pada bulan Juni, setelah pembakaran Alquran di Stockholm, kementerian luar negeri Malaysia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya mengutuk keras “otoritas Swedia untuk memberikan izin” kepada pengunjuk rasa. Ia juga mendesak agar “pemerintah Swedia harus segera mengambil tindakan terhadap para pelaku kejahatan keji ini.”

Ketegangan memuncak pada awal Juli ketika Dewan Hak Asasi Manusia PBB menyetujui resolusi yang mendesak negara-negara untuk “menekan, mencegah, dan menuntut tindakan kebencian dan advokasi agama”.

Namun, 12 anggota memberikan suara menentang tindakan tersebut, terutama dari Eropa, dengan alasan bahwa tindakan yang lebih keras terhadap penistaan ​​agama akan bertentangan dengan undang-undang mereka tentang kebebasan berbicara.

Duta Besar Jerman untuk Dewan Hak Asasi Manusia menyebut pembakaran Alquran sebagai “provokasi yang mengerikan” tetapi juga menekankan bahwa kebebasan berbicara berarti “mendengar pandangan yang tampaknya hampir tak tertahankan”.

Namun, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi meminta Eropa untuk “berhenti menyalahgunakan kebebasan berekspresi”. Diam, kata dia, adalah “keterlibatan” dalam bentuk intoleransi beragama.

Rusia terbukti mahir mengeksploitasi pembakaran Alquran di Swedia

Untuk melihat video ini, harap aktifkan JavaScript dan perbarui browser web Anda Mendukung video HTML5

Kementerian luar negeri Malaysia mengatakan pada Januari bahwa hak kebebasan berekspresi “memikul tanggung jawab tertentu dan tidak boleh disalahgunakan”.

DPR Indonesia baru-baru ini mengesahkan undang-undang pidana baru yang memperluas pasal-pasal penodaan agama. Malaysia terus memenjarakan orang atas tuduhan penodaan agama.

‘Kualitas saya lebih baik dari Anda,’ kata Indonesia

Banyak pemimpin Asia Tenggara baru-baru ini menolak mempertimbangkan nada ceramah Uni Eropa. Dalam KTT Peringatan UE-ASEAN di Brussel Desember lalu, Presiden Indonesia Joko Widodo menegaskan bahwa “ide tidak boleh dipaksakan”.

READ  Lelang pulau 'Segitiga Karang' di Indonesia menghadapi kritik

“Tidak boleh ada orang yang mendikte orang lain, berpikir bahwa kualitas saya lebih baik dari Anda,” katanya kepada delegasi Eropa.

Bridget Welsh, rekan peneliti kehormatan di Asia Research Institute Universitas Nottingham di Kuala Lumpur, mengatakan kritik Barat terhadap hak asasi manusia memiliki sedikit daya tarik di Asia Tenggara akhir-akhir ini, tetapi serangan terhadap Al-Quran ini membantu mengurangi ruang tersebut. Lebih banyak percakapan.”

Islam, seorang analis yang berbasis di Brussel, berpendapat penurunan lebih lanjut dapat berdampak negatif pada elemen lain dari hubungan UE, termasuk upaya untuk menyelesaikan perjanjian perdagangan bebas dengan Malaysia dan Indonesia.

Menunggu untuk melihat itu. Pembicaraan perdagangan bebas yang macet dengan Malaysia diperkirakan akan dilanjutkan akhir tahun ini, sementara Uni Eropa sedang merundingkan kesepakatan perdagangan dengan Jakarta, dengan kedua belah pihak menginginkan pemerintah Indonesia untuk fokus pada politik dalam negeri sebelum November. Februari tahun depan.

Diedit oleh: Sou-Jie van Brunnersum