Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Nickel Industries menandatangani term sheet untuk proyek tenaga surya 200 MW di Indonesia

17 Agustus (Sekarang Dapat Diperbarui) – Perusahaan Australia Nickel Industries Ltd (ASX:NIC) telah menandatangani lembar perjanjian yang mengikat untuk memasang proyek tenaga surya 200-MWp dengan baterai 20-MWh untuk mendukung operasi perusahaan di Indonesia.

Sebuah perjanjian telah ditandatangani dengan pengembang surya Indonesia PT Sumber Energi Surya Nusantara (SESNA) untuk mengembangkan, menginstal, mengoperasikan dan memelihara proyek di Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP). Instalasi tersebut akan memasok listrik ke operasi pemrosesan Nikel Hengjaya Nickel Industries, Ranger Nickel dan Oracle Nickel.

Berlangganan buletin PPA perusahaan Renewables Now gratis di sini!

Nickel Industries akan menjadi entitas kompensasi jangka panjang dalam skema tersebut.

“Proyek Industri Nikel menarik karena tidak memerlukan pembiayaan apa pun, dan harga tetapnya ditetapkan selama masa kontrak 25 tahun dan saat ini lebih rendah dari biaya listrik saat ini,” kata Managing Director Justin Werner.

Term paper yang mengikat tersebut menyusul penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan SESNA pada Januari lalu. Proyek ini akan menambah proyek penyimpanan baterai 396 kWp dan 250 kWh yang diprakarsai oleh SESNA di tambang Hengjaya.

Nickel Industries merencanakan proyek surya tambahan 220 MW di lokasi tambang Hengjaya dalam kemitraan dengan Quantum Power Asia Pvt Ltd yang berbasis di Singapura.

READ  Tidak ada perubahan mood saat pelaut Filipina menghadapi Indonesia