Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

GoTo berupaya mencegah penurunan teknologi dengan IPO Indonesia senilai $ 1,1 miliar

SINGAPURA / JAKARTA: GoTo, setelah mengumpulkan $ 1,1 miliar dalam IPO yang relatif hati-hati, bergerak dalam layanan perbankan untuk pasar yang stabil, sementara pasar saham lokal yang muncul menegaskan harapan bahwa perusahaan teknologi terbesar di Indonesia akan mengurangi penurunan global dalam saham teknologi.

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk, yang diciptakan oleh penggabungan bulan Mei antara perusahaan pembayaran hak-untuk-pembayaran Gojek dan perusahaan e-commerce Tokopedia, akan memulai debutnya di Jakarta pada hari Senin sebagai puncak dari salah satu penawaran umum perdana terbesar di dunia ( IPO). Tahun ini.

Menggunakan aturan listing baru, pengenalan menandai gelombang pasang untuk pasar digital $ 70 miliar ekonomi terbesar di Asia Tenggara, di mana pendanaan untuk upaya rekor menciptakan gelombang startup.

“GoTo adalah salah satu perusahaan teknologi paling beragam di Asia Tenggara. Bermitra di OpenSpace Ventures, salah satu investor awal Kozak.

Sebuah studi oleh Bain & Co dan GoTo mensponsori Alphabet Inc dan Temasek Holdings Pte Ltd, yang menyarankan bahwa ekonomi digital Indonesia kemungkinan akan tumbuh hampir lima kali lipat dari tahun 2021 menjadi $ 330 miliar pada tahun 2030.

Sementara Crop Holdings Ltd dan Sea Ltd yang terdaftar di AS beroperasi di seluruh Asia Tenggara, GoTo berfokus pada Indonesia. Dengan 2,5 juta pengemudi, 14 juta pedagang, dan 55 juta pengguna transaksi tahunan, bisnis GoTo mencakup jutaan usaha kecil dan menengah di seluruh nusantara.

Angus Mackintosh, pendiri CrossASEAN Research, mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang Smartkarma bahwa fitur utama dari IPO GoTo kecil dan hanya akan ditawarkan kepada investor lokal. “Itu berarti ada dukungan yang kuat.”

GoTo menjual 4 persen sahamnya. Didukung oleh nama-nama seperti Vision Fund 1 SoftBank Group Corp, Alibaba Group Holding Ltd dan Abu Dhabi Investment Authority, GoTo memperluas basis investornya dengan mengalokasikan saham ke 600.000 pengemudi.

READ  Axiata akan membeli 66% saham Linknet Indonesia seharga RM2,5.

Ini terutama tentang menerbitkan saham voting multi-kelas dan memanfaatkan aturan baru yang memungkinkan organisasi nirlaba terdaftar langsung di badan utama pasar saham.

Analis mengatakan ukuran dan peringkat lebih rendah dari yang diharapkan dan bahwa GoTo bertujuan untuk menghindari terulangnya pengalaman rekan e-commerce PT Bukalapak.com Tbk.

Dana mengumpulkan $ 1,5 miliar pada bulan Juli dan awalnya menjual 25 persen saham, bertujuan untuk $ 300 juta. Sahamnya melakukan debut yang kuat tetapi turun 25 persen dalam beberapa hari dan menurunkan separuh harga IPO-nya.

GoTo telah menetapkan harga sahamnya pada 338 rupee ($0,0235).

Para investornya tunduk pada penguncian delapan bulan atau kepemilikan dua tahun dari beberapa saham voting kelas. Diakui, meskipun terkunci selama delapan bulan, beberapa dana bisa segera menjual 10 persen saham mereka.

GoTo akan menjadi perusahaan paling bernilai keempat di Indonesia dengan nilai $28 miliar, dengan analis memperkirakan indeks akan mencapai 9 persen.

“Begitu Anda masuk ke indeks, semua dana lokal otomatis akan membeli setengahnya,” kata salah satu investor GoTo. BEI berada pada rekor tertinggi dan kinerja terbaik Asia tahun ini adalah 9 persen.

Presiden GoTo Patrick Cao mengatakan pasar yang lemah memicu kehati-hatian dalam penetapan harga. Namun, perusahaan mengharapkan untuk mendukung penggalangan dana dan berencana untuk mencatatkan saham di luar negeri dalam waktu dua tahun.

Ini adalah lingkungan yang sangat menantang di pasar publik saat ini karena kapitalisasi pasar DT Global Inc., Grab, DeliveryHero, dan banyak lagi lebih rendah dari peringkat target GoTo, ”kata Jiangan Li di Consulting Momentum Works.

($ 1 = 14,357.0000 rupee)

(Laporan oleh Fanny Botkin, Anshuman Dhaka dan Stefano Suleiman; Disunting oleh Christopher Cushing)

READ  Empat Turis Memesan Bali, Indonesia Karena Melanggar Pembatasan COVID-19 - The New Indian Express