Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rumah! Bubble tea sangat populer di Indonesia; Tapi apa selanjutnya?

Semua orang menyukai secangkir bubble tea yang enak (juga dikenal sebagai boba), tetapi tidak semua orang mampu membelinya. Kabar baiknya adalah rantai minuman populer di Indonesia House! mengenali preferensi untuk bubble tea ini di antara kelas menengah yang cerdas dan memperkenalkan berbagai minuman mereka yang luas dan lezat di seluruh kota dengan harga terjangkau. Dengan harga mulai dari US$0,3, sekarang menjadi secangkir teh dan rumah bagi semua orang! menuai manfaat dari kesuksesan ini.

Es teh gelembung adalah kecanduan yang berkembang pesat di kalangan konsumen di berbagai belahan dunia, dan suhu rata-rata di Asia Tenggara adalah 29°C sepanjang tahun. Berkat daya tarik bubble tea yang nikmat, dipadukan dengan kekenyalan tapioka pearls dan rasa creamy dari milk tea. Namun, meskipun ‘pasar samudra ungu’ yang jenuh ini didominasi oleh banyak pemain besar (campuran pasar strategi samudra biru dan samudra merah dengan inovasi berkelanjutan dan banyak perusahaan warisan), hanya sedikit yang berhasil membuatnya terjangkau bagi kelas menengah. Rumah! Tiba di Indonesia. Populasi kelas menengah yang cerdas di Indonesia menjadikannya pasar potensial terbesar untuk industri F&B.

Didirikan pada tahun 2018, Rumah! Mengkhususkan diri dalam pembuatan minuman ringan dengan harga terjangkau yang populer di kalangan milenial dan generasi muda. Anda bisa membeli secangkir besar boba seharga Rp6.000 (USD0,39). Saat ini, Rumah! Ini memiliki 223 gerai di 18 kota di pulau Jawa dan ingin memperluas dan berinovasi di pinggiran kota di mana ia telah menikmati kesuksesan besar di kota-kota tingkat 2 dan 3 di seluruh nusantara.

Didukung oleh BRI Ventures Dan beberapa investasi dari Atlas Global Capital, Strategic Ear Holdings yang berbasis di Hong Kong dan firma modal ventura Prescia Dwidharma, dalam kurun waktu empat tahun, House! Sudah menjadi bisnis yang menguntungkan. Hal hebat tentang merek ini adalah bahwa merek ini tumbuh secara organik menjadi menguntungkan dari hari ke hari dan pendanaan eksternal apa pun yang telah diterimanya sejauh ini telah membantunya tumbuh dan memperluas keberadaannya di pasar.

Ukuran pasar teh dan boba zaman baru Indonesia mencapai 1,68 miliar pada tahun 2021 dan diperkirakan akan menjadi sekitar 2,5 miliar pada tahun 2026.

Mengapa Anda berbicara tentang Rumah! Menjanjikan pertumbuhan, pendiri dan presiden Strategic Ear Holdings Conrad Chang mengatakan, “Ketika kami melihat pasar minuman di Indonesia, pertanyaan pertama yang kami tanyakan adalah, apakah Indonesia negara pencicip teh atau negara pencicip kopi? Kami percaya bahwa orang Indonesia secara tradisional lebih memahami teh daripada kopi.” Kami memutuskan dengan cepat, jadi lebih mudah mengedukasi konsumen di negara ini tentang bubble tea daripada kopi. Posisi House juga! Melayani pasar kelas menengah aspirasional yang besar dengan visi yang jelas di tingkat 2 dan 3 pasar di Indonesia beresonansi dengan baik dengan bisnis yang sama yang telah kita lihat di pasar lain, yang akhirnya menjadi sangat sukses. .

READ  Indonesia larang ekspor minyak sawit, dunia gemetar | Berita Dunia

Menurut laporan Momentum Works, bubble tea di Asia Tenggara merupakan pasar pendapatan tahunan sebesar US$3,66 miliar, dan sementara berbagai merek lokal bermunculan, sebagian besar berfokus pada satu negara. Indonesia dan Thailand memiliki pasar bubble tea terbesar di Asia Tenggara, dengan pendapatan Indonesia sebesar US$1,6 miliar.

Di Indonesia, pangsa pesanan yang dilakukan melalui situs pengiriman meningkat tajam selama pandemi. Sementara ritel offline pulih dengan kuat, online terus menjadi pilihan yang lebih disukai karena kondisi lalu lintas dan cuaca. Faktor-faktor eksternal ini telah menguntungkan DPR! Itu sangat diuntungkan dan tumbuh menguntungkan meskipun ada pandemi. Maraknya penyedia pengiriman online juga membantu pertumbuhan House!

Rumah! Menurut CEO Syarif Gufron, masih banyak pasar bubble tea di Indonesia.

Untuk memahami pendekatan dan strategi DPR! Kami duduk bersama Pendiri & CEO mereka Shyarif Khufron yang memberi kami wawasan berharga tentang pasar bubble tea di Asia Tenggara dan House!’ Rencana ekspansi.

Gufron yakin Dengan 45% PDB Indonesia berasal dari kota Tier 2 dan Tier 3, setiap bisnis yang ingin tumbuh besar di Indonesia harus fokus pada kota-kota tersebut. “Kenyataannya kota-kota ini menjadi faktor kesuksesan bagi brand manapun yang ingin berkembang di Indonesia. Sekitar 5% hingga 49% penduduk Indonesia merupakan calon kelas menengah dan sebagian besar berada di kota Tier 2 dan Tier 3. Di House! Kami mencoba untuk menangkap pasar ini dan itulah mengapa strategi kami adalah ‘ “Memasukkan pendekatan kepemimpinan biaya. Produk entry-level kami akan menelan biaya sekitar US$0,3 untuk menangkap pasar ini”, katanya.

Pasar boba tea di Indonesia terbilang baru dan pertama kali dikenal pada tahun 2011 saat Chatime kembali masuk ke pasar. Sejak saat itu banyak brand internasional yang masuk ke Indonesia, kebanyakan brand hanya menangkap segmen kelas menengah ke atas. Boba tea sangat populer sebagai minuman ‘mal’ saat itu. Meski merek-merek tersebut telah mempelajari pasar dengan baik, produk mereka tidak memenuhi daya beli sebagian besar masyarakat Indonesia. Di situlah rumahnya! Diakui kesempatan untuk menjadi merek lokal. “Kami mengenal orang-orang kami, perilaku mereka, daya beli mereka. Jadi kami dengan cepat menyadari peluang besar untuk memasuki pasar boba di Indonesia dan menjadi nomor 1 di sana”, kata Kufron.

READ  Yinson memasuki pasar energi terbarukan Indonesia dengan mengakuisisi Inecosolar

Rumah! Berbicara tentang formula sukses, beliau mengatakan, “Pertama, bisnis kami sudah berkembang sejak awal. Jadi, aman untuk mengatakan bahwa kita bisa hidup tanpa keuangan; Tetapi pertumbuhan tidak akan cepat tanpa keuangan. Kami adalah bisnis yang sehat dan kami melakukannya dengan baik dengan 2022 masih beberapa bulan lagi. Pendapatan kami telah meningkat sebesar 73% dibandingkan tahun lalu. Meskipun ada pandemi, bisnis dan penjualan kami tetap bagus. Setelah pandemi, bahkan setelah orang-orang mulai keluar, transaksi offline kami meningkat. Bisnis kami telah selamat dari krisis Covid dan sekarang telah selamat dari apa yang disebut ‘Krisis Musim Dingin’.

Rumah! Ini melayani kota-kota tingkat 2 dan 3 dengan tujuan membawa pengalaman teh gelembung yang baik ke pasar bawah ini

Rumah! Itu sudah menghasilkan pendapatan sebesar US $ 18,8 juta tahun lalu dan ingin merebut pangsa pasar yang lebih besar. Produsen bubble tea sedang mencoba untuk memperluas tokonya dengan cepat karena mereka ingin menjadi yang teratas dan pasar di segmen ini.

CEO telah mengkonfirmasi bahwa sebagian besar dana akan digunakan untuk perluasan toko, sedangkan sisanya akan digunakan untuk membangun merek, mengembangkan teknologi, dan memperluas tim. Sebagian dari dana tersebut juga akan digunakan untuk mengeksplorasi peluang hulu, yang selanjutnya akan mengurangi struktur biaya perusahaan.

Saat Kufron berekspansi ke pasar lain, “kami belajar tentang kategori ini dari pasar Tiongkok, jadi kami tahu teh boba sangat populer di Tiongkok. Saya pikir CAGR (pertumbuhan tahunan majemuk) hampir dua digit setiap tahun. Menurut data yang kami miliki, pasar boba tea sudah mencapai hampir USD 16,1 miliar. Jadi menurut saya perkembangan ini tidak hanya terjadi di Tiongkok, tetapi di seluruh dunia. Saya pikir itu akan menjadi budaya global suatu hari nanti. Hal ini juga terjadi di Asia Tenggara, khususnya di Indonesia yang telah berkembang menjadi pasar senilai US$1,6 miliar. Dengan tumbuhnya kategori boba tea di Indonesia, kami sangat yakin akan segera menjadi bagian dari budaya pasar Indonesia. Kami sudah memiliki 223 toko di Indonesia dan berencana untuk fokus ekspansi di Indonesia. Kami semakin menyadari bahwa kami dapat mendirikan 130 toko lagi di Indonesia sendiri. Sekarang kami ingin fokus menguasai pasar ini dan memastikan kami menjadi local champion terlebih dahulu. Setelah itu kita bisa berpikir untuk memperluas ke daerah lain.

READ  Roadmap Sektor Energi Menuju Net Zero Emissions di Indonesia - Analisis

Aspek penting lainnya yang perlu dipertimbangkan dengan cermat adalah tingkat kemenangan rumah! Di kalangan generasi muda. Sebagian besar rumah!’ Basis pelanggan saat ini berusia antara 15 dan 25 tahun dan kebanyakan dari mereka adalah wanita; Sekitar 65% adalah wanita. Biasanya generasi muda mengkonsumsi House! Pada waktu camilan mereka. Misalnya, mengonsumsi boba sambil menonton Netflix, mengerjakan PR, bermain game adalah gaya hidup mereka saat ini dan Haus! Merek juga mencoba memanfaatkan perilaku ini. Rumah Tumbuh! Ia ingin memposisikan diri tidak hanya sebagai merek F&B tetapi juga sebagai merek gaya hidup bagi generasi muda.

Menjelang akhir ini, House! Itu juga berencana untuk meluncurkan aplikasi selulernya karena penting bagi mereka untuk menangkap perilaku pelanggan dan data pelanggan agar lebih setia pada merek.

USP DPR jelas! Seperti yang diakui House, titik harganya berarti mereka tersedia di mana saja di kota tingkat 2 dan 3 di seluruh Indonesia! Konsumen. Banyak mahasiswa dan Pekerja Tingkat Awal SBantu mereka mencintai Rumah! Bukan hanya karena rasanya yang enak dan beragam rasa, minuman ini juga mudah didapat dan lebih murah daripada penyedia bubble tea lainnya. Meskipun rasa seperti Choco Hazelnut, Choco Avocado, dan Ice Lychee Yakult populer di kalangan konsumen, harganya membuatnya lebih menarik.

Jawaban dari House ini! Berdasarkan wawancara dengan pengguna di pasar yang berbeda, konsumen mengulangi temuan laporan Momentum Jobs. Ini menyoroti bahwa meskipun ekspektasi konsumen bervariasi, tiga dimensi utama yang memengaruhi keputusan pembelian meliputi eksposur, harga, dan pilihan produk.

Dengan 223 toko dalam 4 tahun, House! telah membangun dominasinya dan memastikan akses yang mudah untuk semua. Awal tahun ini, Rumah! Meskipun musim dingin pendanaan dalam lanskap investasi, pendanaan Seri B1 telah dihimpun terutama dari investor strategis. Investasi baru akan lebih membantu DPR! Tumbuhkan dan kembangkan bisnis mereka sambil membawa penawaran menarik mereka ke segmen besar konsumen Indonesia. Dalam lanskap F&B, di mana tidak ada yang fokus untuk menghadirkan pengalaman bubble tea yang baik untuk kelas menengah yang sedang berkembang, peluangnya sangat besar, House! Membuat gelombang dengan membuatnya dapat diakses oleh setiap jenis konsumen dengan harga yang memuaskan.

Haus! Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang, Anda dapat mengunjungi halaman instagram mereka Di Sini.