Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kunci K&I Indonesia untuk pengembangan panel surya atap

Kunci K&I Indonesia untuk pengembangan panel surya atap

Dikatakan bahwa alokasi baru yang dikeluarkan masih belum sejalan dengan target Rencana Strategis Nasional untuk mencapai kapasitas pembangkit listrik tenaga surya atap sebesar 3,6 GW pada tahun 2025, yang ditetapkan pada tahun 2021. Menurut firma riset Rystad Energy, kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga surya atap di Indonesia hanya 0,192MWp pada Mei 2024.

Apakah target tersebut dapat tercapai?

Indonesia sebelumnya telah menetapkan target energi terbarukan dengan target mencapai 23% dari bauran energi nasional pada tahun 2025.

Menurut Ketua Umum Asosiasi Energi Surya Indonesia, Mada Ayu Hapsari, jumlah kuota PV surya atap memberikan “perasaan positif” bagi industri tenaga surya di Indonesia, karena meyakinkan pengembang dalam negeri bahwa pembangunannya akan lebih mudah. Rencana bisnis mereka.

Fabi Tumiva, Direktur Pelaksana IESR mengatakan kuota dapat berperan dalam target Indonesia sebesar 23% bauran energi nasional pada tahun 2025, meskipun diperlukan tambahan kapasitas pembangkit listrik dari pembangkit listrik energi terbarukan hingga 10GW.

Alokasi pengembangan sistem PV surya atap merupakan tujuan yang ambisius, namun ada beberapa tantangan untuk mencapai tujuan ini. Pada tahun 2023, energi terbarukan hanya menyumbang 13,1% dari bauran energi Indonesia, jauh dari target sebesar 17,9% pada tahun 2023, menurut Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Nevi Cahya Winofa, analis energi terbarukan dan energi di Raistad Energy, mengatakan kapasitas Indonesia untuk memenuhi kuota instalasi tenaga surya atap adalah karena pendorong utamanya adalah sektor komersial dan industri (C&I).

“Pertumbuhan ini didukung oleh tingkat pengembalian internal (IRR) yang positif untuk sektor K&I sebesar 3% hingga 5%, karena tingkat konsumsi sendiri yang lebih tinggi dan upaya untuk mencapai target dekarbonisasi,” katanya.

READ  Membuka rahasia hiu perontok 'ekor cambuk' Indonesia

Namun, Vinofa menambahkan bahwa IRR ini harus ditingkatkan hingga setidaknya 15% untuk memastikan pertumbuhan berkelanjutan dari pembangkit listrik tenaga surya atap, yang akan difasilitasi dengan diperkenalkannya insentif keuangan tambahan.

Hambatan dalam meningkatkan pemanfaatan tenaga surya di Indonesia

Indonesia menghadapi beberapa kendala untuk meningkatkan pembangkit listrik tenaga surya atap. Vinofa mengatakan pembangunan atap di Indonesia berjalan lambat, dengan rendahnya harga listrik eceran dan lemahnya insentif keuangan.
“Subsidi yang lebih tinggi untuk listrik ritel menstabilkan harga pada US$0,068 per kWh untuk K&I dan US$0,1 per kWh untuk perumahan. Tarif ini relatif lebih rendah dibandingkan dengan pembangkit listrik PV atap berkinerja terbaik di Asia Tenggara, seperti Vietnam, yang sebesar US$0,1 per kWh untuk K&I dan US$0,12 per kWh untuk perumahan,” kata Vinofa.

Harga listrik eceran yang rendah mengurangi potensi penghematan tagihan yang signifikan, yang merupakan insentif utama untuk memasang sistem PV atap.

Baru-baru ini, pemerintah Indonesia menghapus skema pengukuran bersih untuk atap tenaga surya berdasarkan Peraturan Menteri ESDM. 2/2024. Vinofa mengatakan keputusan tersebut “akan mempengaruhi kelayakan ekonomi instalasi PV surya atap, khususnya sistem PV surya perumahan.”

Selain itu, pengembang tenaga surya dapat membangun pembangkit listrik tenaga surya hanya jika mereka memenuhi persyaratan kandungan lokal sebesar 60%. Permintaan yang ketat dan ketergantungan pada impor telah menghambat penerapan sistem PV surya di Indonesia.

Vinofa menambahkan: “Produksi dalam negeri yang belum matang dan terbatasnya skalabilitas telah menyebabkan biaya lebih tinggi dibandingkan impor.”

Tahun lalu, PLN dan pengembang energi terbarukan milik pemerintah UEA, Masdar, meluncurkan pembangkit listrik tenaga surya terapung (FPV) Cirata berkapasitas 145MWac (192MWp) di provinsi Jawa Barat, Indonesia. Menurut Vinofa, proyek ini menghadapi penundaan perjanjian jual beli listrik karena adanya konsesi yang diwajibkan oleh persyaratan konten lokal yang dilonggarkan.

READ  Pembaruan Regulasi - Indonesia, Israel dan Maroko

Pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara yang berlebihan dan kelebihan permintaan juga telah menunda integrasi energi terbarukan ke dalam jaringan listrik. Akibatnya, PLN harus menunggu dua hingga tiga tahun untuk mendapatkan tambahan permintaan guna menyerap kelebihan kapasitas.

Potensi Indonesia Meningkatkan Energi Surya

Meskipun terdapat tantangan, Indonesia masih memiliki potensi untuk meningkatkan kapasitas terpasang tenaga surya. Berdasarkan analisis Rystat Energy, biaya proyek tenaga surya skala utilitas di Indonesia telah turun dari US$2,6/MWp pada tahun 2013 menjadi US$0,8/MWp pada tahun 2024, yaitu antara US$0,5 dan US$1,8 dari total biaya tenaga surya global. /MWp.

Terakhir, pemerintah Indonesia merilis rancangan Rencana Investasi dan Kebijakan Komprehensif tahun lalu, yang memperkirakan bahwa Indonesia mempunyai potensi untuk memasang 3,3TW tenaga surya berdasarkan jumlah sinar matahari yang diterima negara tersebut. Tenaga angin lepas pantai, dengan potensi tertinggi kedua sebesar 94,2GW, merupakan sumber energi terbarukan dengan selisih yang signifikan.