Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roket Falcon Heavy di landasan peluncuran untuk salah satu misi paling kompleks SpaceX - Spaceflight Now

Roket Falcon Heavy di landasan peluncuran untuk salah satu misi paling kompleks SpaceX – Spaceflight Now

27 mesin Merlin pada tiga booster tahap pertama dari Falcon Heavy. Kredit: SpaceX

Penerbangan roket Falcon Heavy pertama sejak 2019 akan dimulai Selasa untuk meluncurkan misi peluncuran terpanjang SpaceX hingga saat ini, penerbangan hampir enam jam ke orbit geosinkron lebih dari 20.000 mil di atas khatulistiwa dengan serangkaian Muatan untuk Angkatan Luar Angkasa AS. Dua pendorong samping roket yang dapat digunakan kembali akan kembali ke Cape Canaveral untuk mendarat.

Orbit target ketinggian tinggi misi berarti tahap atas Falcon Heavy perlu berlayar selama sekitar enam jam melalui sabuk radiasi Van Allen sebelum menyalakan kembali mesinnya dan menyebarkan satelit Space Force.

Misi jangka panjang mengharuskan SpaceX untuk membuat beberapa perubahan pada roket Falcon Heavy. Modifikasi yang paling jelas adalah menambahkan cat abu-abu di bagian luar tangki bahan bakar minyak tanah tingkat atas, yang akan membantu memastikan bahan bakar tidak membeku saat roket menghabiskan waktu berjam-jam di lingkungan luar angkasa yang dingin.

Peluncuran, yang ditunjuk oleh USSF-44 Space Force, akan menjadi penerbangan keempat Falcon Heavy milik SpaceX, roket paling kuat yang saat ini terbang. Tapi ini adalah misi Falcon Heavy pertama sejak 25 Juni 2019, setelah serangkaian penundaan yang dialami pelanggan SpaceX.

Misi USSF-44 telah tertunda hampir dua tahun dari jadwal semula pada akhir 2020. Angkatan Luar Angkasa menyalahkan keterlambatan itu pada masalah dengan satelit.

Falcon Heavy SpaceX meluncur turun ke Platform 39A pada hari Senin. Kredit: SpaceX

Peluncuran ini akan menjadi misi keamanan nasional operasional penuh pertama yang terbang dengan pesawat ruang angkasa angkat berat SpaceX. Peluncuran terbaru Falcon Heavy pada Juni 2019 membawa 24 satelit eksperimental militer dan NASA dalam misi Space Test Program-2 atau STP-2. Misi STP-2 telah digambarkan sebagai uji terbang rudal sebelum peluncuran di masa depan dengan muatan keamanan nasional yang paling kritis.

“Kami telah bekerja bersama SpaceX untuk memastikan bahwa Falcon Heavy memenuhi semua persyaratan kami dan mencapai peluncuran yang sukses,” kata Walt Lauderdale, manajer misi Space Force untuk peluncuran USSF-44. “Ini akan menjadi peluncuran pertama Falcon Heavy dalam lebih dari tiga tahun, dan kami bersemangat untuk membawa muatan ini ke luar angkasa. Peluncuran ini merupakan peristiwa penting dan melanjutkan kemitraan kuat yang meningkatkan kemampuan untuk melayani bangsa selama bertahun-tahun untuk datang.”

“Peluncuran ini merupakan puncak dari upaya bertahun-tahun oleh tim berdedikasi yang terdiri dari orang-orang yang berfokus pada misi dari seluruh SpaceX dan SpaceX AS. Falcon Heavy adalah komponen penting dari keseluruhan kapasitas angkat kami, dan kami sangat bersemangat untuk siap diluncurkan,” Brigadir Jenderal Stephen Purdy mengatakan., pejabat eksekutif Program Akses Aman Angkatan Luar Angkasa.

Angkatan Luar Angkasa telah merilis sedikit informasi tentang peluncuran satelit pada roket Falcon Heavy.

READ  Mars Express menangkap gambar menakjubkan dari lembah Mars yang besar

Ada dua muatan yang ditumpuk di atas yang lain di dalam kerucut hidung Falcon Heavy. Salah satunya disebut Shepherd Demonstration, dan yang lainnya adalah ESPA berdurasi panjang kedua, atau LDPE 2, pesawat ruang angkasa, yang menampung enam muatan—tiga akan tetap melekat pada pesawat ruang angkasa dan tiga yang akan dikerahkan dari LPDE 2 untuk melakukan misinya. Misi khusus.

Roket Falcon Heavy SpaceX meluncur ke landasan peluncuran pada hari Senin untuk misi USSF-44. Kredit: Michael Caine/Spaceflight Now/Coldlife Photography

Sebuah roket Falcon Heavy yang dirakit lengkap meluncur ke Launch Complex 39A di NASA’s Kennedy Space Center pada Senin sore, di atas sebuah kapal tanker seperempat mil dari hanggar ke landasan peluncuran. Tim SpaceX berencana untuk mengangkat gumpalan vertikal Falcon Heavy di Platform 39A semalam dalam persiapan untuk lepas landas Selasa selama jendela 30 menit pada 09:41 EDT (1341 GMT).

Para peramal memperkirakan akan ada 90% peluang cuaca baik pada hari Selasa, dengan angin sepoi-sepoi dan awan yang tersebar diperkirakan. “Kekhawatiran cuaca utama akan menjadi hujan Atlantik yang jahat atau kumulus yang diperkuat yang menjilat pantai,” tulis Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa dalam sebuah laporan yang dirilis Senin.

Setelah menerima pasokan minyak tanah dan pendorong oksigen cair, booster tahap pertama Falcon Heavy akan menembakkan dan mencekik 27 mesin utama untuk menghasilkan daya dorong 5,1 juta pon, dua kali kekuatan roket operasional lainnya di dunia. Rudal akan menuju ke timur dari lokasi peluncuran, di mana ia melengkung di atas Atlantik sebelum melemparkan dua booster yang dipasang di samping ke dalam penerbangan selama dua setengah menit sebelum terbang.

Penguat samping akan mendorong pendorong gas dingin mereka dan menyalakan kembali tiga mesin masing-masing untuk membalikkan arah dan mulai kembali ke Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral untuk mendarat di dua area pemulihan SpaceX, 9 mil (15 kilometer) selatan Platform 39A. Booster ditujukan untuk pendaratan vertikal hampir bersamaan kurang dari 10 menit setelah lepas landas.

Tahap dasar, yang akan mencekik mesinnya lagi pada tahap pertama penerbangan, akan menembak lebih lama sebelum membuangnya untuk jatuh ke Atlantik. Itu tidak akan dipulihkan dalam misi USSF-44. Mesin tahap atas akan menyelesaikan tugas menempatkan muatan USSF-44 ke orbit sinkron khatulistiwa sekitar 22.000 mil (36.000 km) di atas Bumi.

Patch Angkatan Luar Angkasa untuk misi USSF-44. dikaitkan dengan dia. Angkatan Luar Angkasa AS

Roket akan meluncurkan satelit LDPE 2 dan Shepherd Demonstration ke orbit untuk menyelesaikan urutan peluncuran Falcon Heavy. Satelit akan mengorbit dalam langkah yang stabil dengan rotasi bumi, sebuah fitur yang membuat orbit geosynchronous lokasi yang populer untuk komunikasi militer, peringatan dini dan satelit pengintai.

Sebagian besar satelit yang menuju orbit geosinkron dijatuhkan oleh peluncur ke orbit transfer berbentuk telur. Ini membutuhkan pesawat ruang angkasa untuk menggunakan sumber daya dorongnya sendiri untuk mengorbit pada ketinggian operasional di atas khatulistiwa.

READ  Gambar baru mengungkapkan pesawat ruang angkasa NASA tertutup debu Mars

Beberapa peluncuran menyebarkan satelit mereka langsung ke orbit geosinkron. Roket Atlas 5 dan Delta 4 yang dibuat oleh United Launch Alliance, pesaing SpaceX di industri peluncuran AS, telah mencapai prestasi ini sebelumnya. Tetapi peluncuran hari Selasa akan menjadi upaya pertama SpaceX untuk menempatkan muatan langsung ke orbit geosinkron.

SpaceX telah menguji kemampuan pesisir jangka panjangnya pada penerbangan sebelumnya, termasuk peluncuran Falcon Heavy pada misi STP-2 pada 2019, yang berlangsung tiga setengah jam dari lepas landas hingga pembakaran terakhir mesin tahap atas. Pada Desember 2019, SpaceX melakukan uji pantai selama enam jam di bagian atas roket Falcon 9 setelah meluncurkan misi pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Angkatan Luar Angkasa mengatakan satelit Shepherd Demonstration pada misi USSF-44 “menampung muatan yang menghasilkan teknologi dan mempercepat upaya mitigasi risiko untuk menginformasikan program yang direkam.” Seorang juru bicara Angkatan Darat mengatakan satelit Shepherd Demonstration membawa beberapa muatan kekuatan ruang angkasa, dan didasarkan pada “ESPA Ring,” sebuah struktur melingkar dengan port aksesori untuk eksperimen dan instrumen.

Seorang juru bicara Space Force menolak untuk memberikan rincian tambahan tentang misi Shepherd Demonstration dalam menanggapi pertanyaan dari Spaceflight Now.

Dibangun oleh Northrop Grumman, pesawat ruang angkasa LDPE 2 mirip dengan satelit LDPE 1 yang diluncurkan pada Desember 2021 dengan roket ULA Atlas 5. LDPE 2 menampung enam muatan port melingkar, tampaknya mirip dengan desain pesawat ruang angkasa Shepherd Demonstration, dan memiliki sistem Tenaga penggeraknya sendiri untuk bermanuver di luar angkasa. Pesawat ruang angkasa ini mampu meluncurkan satelit kecil ke orbit, dan juru bicara Angkatan Luar Angkasa kini telah mengkonfirmasi kepada Spaceflight bahwa tiga dari muatan LDPE 2 akan terpisah sebagai jet bebas ke orbit geosinkron.

Salah satu “sub-satelit” kecil yang menggunakan LDPE 2 diyakini adalah Tetra 1, satelit mikro kecil yang dibuat oleh Millennium Space Systems, anak perusahaan Boeing. Satelit Tetra 1 telah ditunjuk untuk diluncurkan pada misi USSF-44, dan dirancang untuk “memprototipe misi, taktik, teknik, dan prosedur di dalam dan sekitar orbit geosinkron,” kata pejabat militer dalam sebuah pernyataan 2020.

Satelit Tetra 1 Angkatan Luar Angkasa AS. Kredit: Sistem Luar Angkasa Milenium/Boeing

Pesawat ruang angkasa host LDPE 2 juga dapat membawa dua Lockheed Martin CubeSats dalam misi demonstrasi untuk menguji kemampuan manuver dan navigasi satelit kecil masa depan di orbit geosinkron. Dua satelit kecil LINUSS – kependekan dari Lockheed Martin In-space Upgrade System of Satellites – ditetapkan untuk terbang dalam misi USSF-44 pada awal 2021, menurut Laporan Penilaian Puing Orbital Diterbitkan di situs web Komisi Komunikasi Federal.

READ  Serangan meteor menyebabkan kerusakan "signifikan yang tidak dapat diperbaiki" pada Teleskop Luar Angkasa James Webb | berita sains dan teknologi

Satelit LINUSS A1 dan A2, yang dimiliki oleh Lockheed Martin dan dibangun oleh Tyvak Nano-Satellite Systems, dirancang untuk terpisah dari pesawat ruang angkasa LDPE 2 sekitar dua bulan setelah peluncuran, dan kemudian melakukan manuver menggunakan sistem propulsi mini mereka. Setelah terpisah beberapa ratus mil dari satu sama lain, salah satu satelit akan mendekati pendampingnya pada jarak hanya 160 kaki (sekitar 50 meter).

Demo akan menguji kemampuan yang dapat digunakan pada misi layanan satelit di masa depan, atau pada pesawat ruang angkasa inspektur yang dapat mendekati objek lain di orbit. Lockheed Martin mengatakan misi LINUSS juga akan menampilkan pemrosesan gambar onboard berkinerja tinggi, propulsi smallsat, unit pengukuran inersia, visi mesin, komponen cetak 3D, dan perangkat lunak penerbangan yang dapat dikonfigurasi ulang. Perusahaan mengatakan mengembangkan misi LINUSS menggunakan dana internal.

LINUSS CubeSats berukuran sekitar 8 inci kali 8 inci kali 12 inci, dan beratnya sekitar 47 pon (21,5 kg) saat diluncurkan.

Spaceflight Now bertanya kepada Angkatan Luar Angkasa minggu lalu apakah pesawat ruang angkasa Tetra 1 dan satelit LINUSS masih dalam misi USSF-44, dan apakah mereka mewakili tiga muatan yang akan terpisah dari pesawat ruang angkasa LDPE 2. Seorang juru bicara Angkatan Luar Angkasa menolak untuk mengkonfirmasi apakah satelit Ketiganya masih ditujukan untuk peluncuran USSF-44.

Konsep artis tentang satelit LINUSS A1 dan A2 di orbit. Kredit: Lockheed Martin

Angkatan Luar Angkasa mengatakan program LDPE memungkinkan militer untuk mengirim muatan sekunder kecil ke orbit geosinkron dengan terjangkau, membantu mempercepat “poros layanan menuju arsitektur ruang baru yang lebih fleksibel.”

“Kemampuan ini memiliki potensi luas untuk mengisi kesenjangan kapasitas dalam arsitektur sistem ruang angkasa kami dan memberikan layanan yang bermanfaat bagi mitra misi kami melalui akses yang sering dan murah ke orbit,” kata Brig. Jenderal Tim Sigba, Pejabat Eksekutif Program Komando Sistem Luar Angkasa untuk Kesadaran Domain Luar Angkasa dan Kekuatan Tempur.

“LDPE 2 menampung berbagai muatan yang memajukan teknologi yang terkait dengan komunikasi dan penginderaan cuaca luar angkasa,” kata juru bicara Angkatan Luar Angkasa.

Misi militer berikutnya untuk menerbangkan roket Falcon Heavy, yang disebut USSF-67, akan meluncurkan pesawat ruang angkasa LDPE 3 dan satelit komunikasi Angkatan Luar Angkasa secara bersamaan. Dijadwalkan untuk diluncurkan pada bulan Januari, itu akan menggunakan penguat sisi Falcon Heavy yang sama yang diterbangkan pada misi USSF-44, dengan asumsi pemulihan yang berhasil di area pendaratan di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, menurut Space Force.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.