November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menemukan asteroid "pembunuh planet" yang dapat menjadi ancaman bagi Bumi

Menemukan asteroid “pembunuh planet” yang dapat menjadi ancaman bagi Bumi

Para astronom telah menemukan asteroid “pembunuh planet” yang suatu hari nanti bisa melintasi Bumi di bawah sinar matahari, menurut sebuah studi penelitian baru.

Tiga asteroid dekat Bumi (NEA) yang sebelumnya tidak diketahui telah ditemukan di tata surya bagian dalam, dan salah satunya adalah objek berpotensi berbahaya terbesar yang ditemukan dalam delapan tahun terakhir, menurut hasil yang diterbitkan di Jurnal Astronomi.

Scott Sheppard, penulis utama makalah dan astronom di Siaran pers NOIR Lab Yang mengumumkan hasilnya pada hari Senin. “Sejauh ini kami telah menemukan dua asteroid besar di dekat Bumi yang berdiameter sekitar satu kilometer, ukuran yang kami sebut pembunuh planet.

Siaran pers menyatakan bahwa salah satu asteroid yang dijuluki 2022 AP7 ini memiliki lebar sekitar satu mil dan bisa memasuki jalur Bumi di masa depan. Sementara jalur pastinya tidak jelas, asteroid itu akan tetap “sangat jauh dari Bumi” untuk saat ini, kata Sheppard, untuk saya CNN.

Pengamatan senja di mana para astronom melihat tiga asteroid dekat dengan Bumi.
DOE / FNAL / DECam / CTIO / NOIRLab / NSF /

Sebuah asteroid dekat Bumi 1 km – 0,6 mil – atau lebih besar, kata Sheppard, “akan memiliki dampak yang menghancurkan pada kehidupan seperti yang kita kenal,” menurut laporan CNN.

Menurut CNN, planet ini akan didinginkan oleh debu dan polutan di atmosfer selama bertahun-tahun, mencegah sinar matahari mencapai permukaan planet.

“Ini akan menjadi peristiwa kepunahan massal yang belum pernah kita lihat di Bumi selama jutaan tahun,” kata Sheppard.

Sheppard berkata Waktu New York, “Inilah yang kita sebut sebagai pembunuh planet. Jika menghantam Bumi ini, itu akan menyebabkan kehancuran di seluruh planet. Ini akan sangat buruk bagi kehidupan seperti yang kita ketahui.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menemukan perisai pelindung yang melindungi sepasang galaksi kerdil
Gambar eksposur panjang ini menunjukkan pergerakan bintang.
Asteroid yang paling mengancam masih akan jauh.
CTIO // NOIRLab / NSF / AURA / D. MENZA

Tetapi ilmuwan planet Tracy Baker, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan ada “peluang yang sangat kecil” itu akan mempengaruhi Bumi dalam waktu dekat, menurut The Times.

Dua asteroid lainnya, bernama 2021 LJ4 dan 2021 PH27, mengorbit dengan aman di dalam orbit Bumi, menurut Laboratorium NOIR.

Asteroid sulit dikenali di wilayah ini karena terletak di antara Bumi dan Venus di mana sinar matahari menyembunyikannya, menurut Laboratorium NOIR. Para astronom hanya memiliki jendela malam 10 menit untuk melihat wilayah tersebut sambil berjuang melawan latar belakang cerah dari matahari.

“Kemungkinan hanya ada beberapa planet baru yang tersisa dengan ukuran yang sama, dan ada kemungkinan asteroid besar yang belum ditemukan ini memiliki orbit yang menempatkan mereka dalam orbit Bumi dan Venus sebagian besar waktu,” kata Sheppard dalam pernyataannya. . “Hanya sekitar 25 asteroid yang mengorbit sepenuhnya di dalam orbit Bumi yang telah ditemukan sejauh ini karena sulitnya mengamati di dekat silau matahari.”