Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para peneliti telah menemukan bahwa menyiram toilet tanpa penutup dapat membuat Anda sakit

Para peneliti telah menemukan bahwa menyiram toilet tanpa penutup dapat membuat Anda sakit

Dalam percobaan baru, para ilmuwan dari University of Colorado Boulder mampu memvisualisasikan partikel di udara, tak terlihat oleh mata telanjang, yang dilepaskan ke udara ketika toilet tanpa penutup disiram. (Universitas Colorado Boulder, YouTube)

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

TORONTO — Jika Anda mengira menyiram toilet tidak bisa lebih berbahaya, pikirkan lagi.

Dalam percobaan baru menggunakan laser hijau terang dan peralatan kamera, Ilmuwan dari University of Colorado Boulder Mereka mampu memvisualisasikan partikel di udara, tidak terlihat oleh mata telanjang, dilepaskan ke udara saat toilet tanpa tutup disiram.

Meskipun telah diketahui oleh para peneliti selama lebih dari 60 tahun bahwa partikel-partikel kecil ini dilepaskan ke udara saat dibersihkan, penelitian ini, yang diterbitkan dalam Laporan Ilmiah, adalah yang pertama memvisualisasikan secara langsung dan dapat mengukur seberapa cepat partikel menyebar. .

Inilah bagian yang mengkhawatirkan: Partikel-partikel ini dapat menularkan patogen, termasuk bakteri, virus, atau mikroorganisme lain yang dapat menyebabkan penyakit, yang berpotensi menimbulkan bahaya di toilet umum.

Tetesan air kecil ini dapat membawa patogen seperti Escherichia coli, Clostridium difficile, norovirus, dan adenovirus, dan meskipun banyak penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa patogen ini dapat hidup dalam mangkuk toilet selama puluhan kali pembilasan, peningkatan potensi risiko paparan dapat menyebabkan untuk kepedulian. .

Para ilmuwan melaporkan bahwa hanya dalam delapan detik, partikel meluncur dengan kecepatan 6,6 kaki per detik, mencapai 4,9 kaki di atas toilet. Tetesan yang lebih besar tampak mendarat di permukaan dalam hitungan detik, sementara tetesan yang lebih kecil tampak bertahan di udara selama beberapa menit. studi ditemukan, atau bahkan lebih.

Para peneliti mencatat pentingnya memahami efek dari partikel-partikel ini untuk mengurangi paparan. John Crimaldi, penulis utama studi dan profesor teknik sipil, lingkungan, dan arsitektur, mengatakan dalam siaran pers studi tersebut. “Dengan membuat visual yang menarik dari proses ini, penelitian kami dapat memainkan peran penting dalam pesan kesehatan masyarakat.”

cerita terkait

Cerita sains terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb menemukan planet ekstrasurya pertama