September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roger Federer mengumumkan pengunduran dirinya dari ATP Tour dan Grand Slam

Roger Federer mengumumkan pengunduran dirinya dari ATP Tour dan Grand Slam

“Saya berusia 41 tahun. Saya memainkan lebih dari 1.500 pertandingan dalam 24 tahun. Tenis memperlakukan saya lebih murah hati daripada yang pernah saya impikan, dan sekarang saya harus menyadari waktu yang tepat untuk mengakhiri karir kompetitif saya,” satu kali Pemenang Grand Slam berkata dalam a Instagram Surat.
Beberapa tahun terakhir Federer Dirusak oleh serangkaian cedera, ia menjalani dua operasi lutut pada tahun 2020 dan satu lagi setelah dikalahkan oleh Hubert Hurkacz di perempat final Wimbledon 2021 – pertandingan kompetitif terakhirnya hingga saat ini.

“Seperti yang Anda tahu, tiga tahun terakhir saya menghadapi tantangan berupa cedera dan operasi,” katanya. “Saya telah bekerja keras untuk kembali ke bentuk kompetitif penuh. Tapi saya juga tahu kemampuan dan keterbatasan tubuh saya, dan pesannya kepada saya akhir-akhir ini sudah jelas.”

Karir panjang Federer bertepatan dengan pemenang Grand Slam 22 kali Rafael Nadal dan pemenang Grand Slam 21 kali Novak Djokovic, dengan siapa dia mendominasi tenis putra selama dua dekade terakhir.

“Saya juga ingin berterima kasih kepada lawan saya di lapangan,” kata Federer.

“Saya cukup beruntung untuk memainkan banyak pertandingan epik yang tidak akan pernah saya lupakan. Kami bertarung dengan integritas, dengan semangat dan intensitas, dan saya selalu melakukan yang terbaik untuk menghormati sejarah permainan. Saya sangat berterima kasih.”

Nadal Twitter mengambil alih Untuk memperingati rival dan sahabatnya yang hebat: “Roger terkasih, teman saya dan pesaing saya. Saya harap hari ini tidak pernah datang. Ini adalah hari yang menyedihkan bagi saya secara pribadi dan untuk olahraga di seluruh dunia. Ini merupakan kesenangan saya tetapi juga suatu kehormatan dan suatu hak istimewa untuk berbagi selama bertahun-tahun ini dengan Anda, menjalani begitu banyak momen hebat di dalam dan di luar lapangan.

“Kita akan memiliki lebih banyak momen untuk dibagikan bersama di masa depan, masih banyak yang harus dilakukan bersama, dan kita tahu bahwa… sampai jumpa di London.”

READ  Patrick Mahomes dari Kansas City Chiefs didenda karena dia bukan lagi QB dengan bayaran tertinggi

Meskipun bermain bersama dua pemain terhebat sepanjang masa, Federer masih memecahkan beberapa rekor, termasuk menjadi peringkat tertua yang pernah ada di peringkat 1 dunia pada usia 36 tahun dan tetap berada di puncak peringkat selama 237 minggu berturut-turut Standar.

Di antara banyak penghargaan Federer, ia memenangkan turnamen besar dalam karirnya: Australia Terbuka enam kali, Prancis Terbuka sekali, AS Terbuka lima kali, dan Wimbledon – turnamen yang identik dengannya – rekor delapan kali.

Dia juga memenangkan 103 gelar ATP – terbanyak kedua di Era Terbuka setelah Jimmy Connors – rekor enam ATP Finals, Piala Davis dan medali emas di Olimpiade 2008 di ganda putra bersama Stan Wawrinka.

“Ini adalah keputusan pahit karena saya akan kehilangan semua yang diberikan tur kepada saya,” katanya.

“Tetapi pada saat yang sama, ada begitu banyak yang harus dirayakan. Saya menganggap diri saya salah satu orang paling beruntung di dunia. Saya telah diberi bakat khusus untuk bermain tenis, dan saya telah melakukannya pada tingkat yang tidak pernah saya bayangkan, lebih lama lagi. daripada yang saya pikir mungkin.”

“24 tahun terakhir dalam tur telah menjadi petualangan yang luar biasa. Dan meskipun terkadang terasa seperti 24 jam telah berlalu, itu juga sangat dalam dan ajaib sehingga rasanya seolah-olah saya telah menjalani kehidupan yang penuh.

“Saya memiliki kekayaan besar karena saya telah bermain melawan Anda di lebih dari 40 negara yang berbeda. Saya telah tertawa dan menangis, merasakan kegembiraan dan rasa sakit, dan yang paling penting adalah merasa sangat hidup.”

Selain berterima kasih kepada para penggemarnya, Federer berterima kasih kepada timnya, sponsor, orang tua, saudara perempuannya, istri dan anak-anaknya, dan ingat ketika ia dibesarkan di Basel, Swiss.

READ  MLB: Musim akan dipersingkat jika tidak ada kesepakatan pada akhir Senin

“Ketika kecintaan saya pada tenis dimulai, saya masih kecil di sepak bola di kampung halaman saya di Basel. Saya biasa melihat para pemain dengan rasa takjub. Mereka seperti raksasa bagi saya dan saya mulai bermimpi. Impian saya membuat saya bekerja lebih keras dan Saya mulai percaya pada diri saya sendiri.”

“Beberapa kesuksesan telah membuat saya percaya diri dan saya sedang dalam perjalanan menuju perjalanan paling menakjubkan hingga hari ini. Jadi, saya ingin mengucapkan terima kasih dari lubuk hati saya, kepada semua orang di seluruh dunia yang membantu mewujudkan mimpi. menjadi kenyataan bagi seorang anak kecil sepak bola Swiss.”

Segera setelah Federer mengumumkan pengunduran dirinya, penghargaan mulai mengalir dari dunia tenis.

Juara AS Terbuka yang baru dinobatkan dan petenis nomor satu dunia Carlos Alcaraz, yang berusia dua bulan ketika Federer memenangkan Grand Slam pertamanya, men-tweet emoji patah hati, seperti yang dilakukan oleh pemenang Grand Slam dua kali Garbine Muguruza.

“Roger, dari mana kita mulai?” Sebaran Akun Twitter resmi Wimbledon.

“Merupakan suatu kehormatan untuk menyaksikan perjalanan Anda dan melihat Anda menjadi juara dalam setiap arti kata. Kami akan merindukan kepergian Anda saat Anda menghiasi lapangan kami, tetapi yang bisa kami katakan untuk saat ini adalah terima kasih, untuk kenangan dan sukacita yang telah Anda berikan begitu banyak.”

Dengan caranya sendiri

Pengumuman pensiun Federer tiba sebulan setelah Serena Williams mengumumkannya juga Niat untuk “berkembang jauh” olahraga, menandai akhir yang hampir bersamaan ke era di mana mereka membentuk tenis pria dan wanita.

Swansong Williams mungkin telah dibuka di AS Terbuka – di negara asalnya dan di lokasi kemenangan Grand Slam pertamanya – tetapi Federer mengatakan kepada Christina MacFarlane dari CNN pada 2019 bahwa dia tidak memiliki rencana khusus seperti itu.

READ  Laga kandang terakhir Pelatih K: UNC mengubah final Cameron Indoor asuhan Mike Krzyewski menjadi perayaannya sendiri

“Saya pikir ini semua tentang tubuh, apakah itu keluarga, apakah itu pikiran, apakah itu pagi ketika saya bangun, bagaimana itu akan terjadi?” Dia berkata.

“Hari itu terjadi, mungkin itu adalah akhir atau saya mungkin mengatakan saya memiliki beberapa kejuaraan yang tersisa dalam diri saya, saya tidak tahu. Dan kemudian mungkin turnamen yang saya pikir mungkin agak terlalu jauh dan kemudian Anda bisa melakukannya’ t sampai di sana.” Wimbledon menonjol sebagai tempat tetapi sebenarnya ada banyak lainnya.”

Federer memenangkan gelar Grand Slam ke-20 dan terakhirnya di Australia Terbuka 2018.

Karena cedera, Federer melewatkan undian utama tahun ini di Wimbledon untuk pertama kalinya sejak 1998, dan akan mengakhiri karirnya di Laver Cup – sebuah turnamen yang menjadi kekuatan pendorong di belakang enam pemain dari Eropa bermain enam. pemain dari seluruh dunia.

“Saya ingin keluar dengan persyaratan saya,” tambahnya pada 2019. “Saya tidak memiliki anekdot yang berakhir di kepala saya mengatakan itu harus menjadi alamat lain di suatu tempat, dan kemudian saya harus mengumumkan itu besar dan berkata, ‘Ya, itulah yang kalian lakukan. Saya tidak harus mendapatkannya seperti itu.

“Harapan dari media adalah bahwa semuanya harus berakhir sepenuhnya dan saya sudah lama menyerah. Saya kira selama saya sehat dan menikmati diri saya pada akhirnya, saya tahu itu akan menjadi emosional. .”