Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Riak-riak di jalinan alam semesta dapat mengungkap permulaan waktu

Simulasi numerik bintang-bintang neutron yang bergabung membentuk lubang hitam, dengan piringan akresinya berinteraksi untuk menghasilkan gelombang elektromagnetik. Kredit: L. Rezolla (AEI) & M. Koppitz (AEI & Zuse-Institut Berlin)

Ilmuwan telah maju dalam menemukan cara menggunakan riak dalam ruang-waktu yang dikenal sebagai gelombang gravitasi untuk kembali ke awal segala sesuatu yang kita ketahui. Para peneliti mengatakan mereka dapat lebih memahami keadaan alam semesta tak lama setelah Big Bang dengan mempelajari bagaimana riak-riak dalam jalinan alam semesta ini mengalir melalui planet dan gas intergalaksi.


“Kami tidak bisa melihat alam semesta awal secara langsung, tetapi mungkin kita dapat melihatnya secara tidak langsung jika kita melihat bagaimana gelombang gravitasi dari masa itu memengaruhi materi dan radiasi yang dapat kita amati hari ini.” Jurnal Kosmologi dan Fisika Astropartikel. Garg adalah mahasiswa pascasarjana di Program Princeton dalam Fisika Plasma, berbasis di Laboratorium Fisika Plasma Princeton (PPPL) dari Departemen Energi AS (DOE).

Garg dan penasihatnya Elijah Dodin, yang berafiliasi dengan Universitas Princeton dan PPPL, mengadaptasi teknik tersebut dari penelitian mereka di Energi fusi, sebuah proses yang menghasilkan energi untuk matahari dan bintang yang sedang dikembangkan para ilmuwan untuk menghasilkan listrik di Bumi tanpa memancarkan gas rumah kaca atau menghasilkan limbah radioaktif berumur panjang. Ilmuwan fusi menghitung caranya Gelombang elektromagnetik Bergerak melalui plasma, sup elektron inti atom bahwa fasilitas fusi bahan bakar dikenal sebagai tokamak dan bintang.

Ternyata proses ini mirip dengan pergerakan gelombang gravitasi melalui materi. “Kami menggunakan mesin gelombang plasma untuk menangani masalah gelombang gravitasi,” kata Garg.

Gelombang gravitasi, yang pertama kali diramalkan oleh Albert Einstein pada tahun 1916 sebagai hasil dari teori relativitasnya, merupakan perturbasi dalam Waktu senggang karena pergerakan tubuh yang sangat padat. Mereka bergerak dengan kecepatan cahaya dan pertama kali terdeteksi pada tahun 2015 oleh Laser Gravitational-Wave Observatory (LIGO) melalui detektor di Negara Bagian Washington dan Louisiana.

Garg dan Doden membuat formula yang secara teoritis dapat bekerja gelombang gravitasi Untuk mengungkap sifat tersembunyi benda langit, seperti bintang yang jauhnya bertahun-tahun cahaya. Ketika gelombang mengalir melalui materi, mereka menciptakan cahaya yang sifat-sifatnya bergantung pada kerapatan materi.

Seorang fisikawan dapat menganalisis cahaya ini dan menemukan properti di sekitar bintang yang jaraknya jutaan tahun cahaya. Teknologi ini juga dapat mengarah pada penemuan tentang menghancurkan bintang-bintang neutron dan lubang hitam, sisa-sisa yang sangat padat dari bintang-bintang yang sekarat. Mereka bahkan dapat mengungkapkan informasi tentang apa yang terjadi selama Big Bang dan saat-saat pertama alam semesta kita.

Pencarian dimulai tanpa rasa signifikansi. “Saya pikir ini akan menjadi proyek enam bulan kecil untuk mahasiswa pascasarjana yang akan melibatkan pemecahan perintah sederhana,” kata Dowden. “Tapi begitu kami mulai mempelajari topik ini lebih dalam, kami menyadari bahwa sangat sedikit yang dipahami tentang masalahnya dan kami dapat melakukan beberapa pekerjaan teoretis dasar di sini.”

Para ilmuwan sekarang berencana menggunakan teknologi ini untuk analisis data dalam waktu dekat. “Kami memiliki beberapa formula sekarang, tetapi mendapatkan hasil yang berarti akan membutuhkan lebih banyak usaha,” kata Garg.

informasi lebih lanjut:
Memperdalam Garg dkk, Pola Gelombang Gravitasi dalam Materi, Jurnal Kosmologi dan Fisika Astropartikel (2022). DOI: 10.1088/1475-7516/2022/08/017

kutipan: Riak dalam Jalinan Alam Semesta Dapat Mengungkap Awal Waktu (2023, 20 Januari) Diakses 20 Januari 2023 dari https://phys.org/news/2023-01-ripples-fabric-universe-reveal.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan hanya untuk tujuan informasi.

READ  Hubble menemukan protoplanet yang bisa membalikkan model pembentukan planet