April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Resolusi gencatan senjata AS di Gaza ditolak di PBB: Pembaruan langsung tentang perang antara Israel dan Hamas

Resolusi gencatan senjata AS di Gaza ditolak di PBB: Pembaruan langsung tentang perang antara Israel dan Hamas

Pada hari Jumat, Rusia dan Tiongkok menggunakan hak veto mereka terhadap resolusi AS di Dewan Keamanan PBB yang menyerukan “gencatan senjata segera dan berkelanjutan” dalam kerangka perjanjian di Gaza, menolak tindakan yang mencakup beberapa pernyataan paling keras yang digunakan oleh negara-negara tersebut. Washington sejak awal konflik. perang.

Keputusan yang didukung AS mencerminkan rasa frustrasi pemerintahan Biden terhadap perilaku Israel dalam perang tersebut, dan bertujuan untuk memberikan tekanan pada Israel agar tidak menyerang kota Rafah di Gaza selatan, tempat ratusan ribu warga sipil berlindung.

Namun perpecahan internasional, termasuk penggunaan hak veto Washington di dewan dan penolakannya untuk menyerukan gencatan senjata permanen, tampaknya melemahkan resolusi tersebut pada hari Jumat.

Sebelas anggota memberikan suara mendukung resolusi tersebut, namun tiga negara, termasuk dua anggota tetap yang memiliki hak veto, Rusia dan Tiongkok, memberikan suara menentangnya. Aljazair juga menentang tindakan ini dan Guyana abstain dalam pemungutan suara.

Setelah pemungutan suara, Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield membela resolusi tersebut, dengan mengatakan bahwa resolusi tersebut diperkenalkan “dengan itikad baik setelah berkonsultasi dengan semua anggota Dewan dan setelah beberapa putaran amandemen.”

Dia mengatakan bahwa Rusia dan Tiongkok memveto resolusi tersebut karena dua alasan: mereka menolak untuk mengutuk Hamas, dan “mereka tidak ingin memberikan suara mendukung resolusi yang dirancang oleh Amerika Serikat karena mereka lebih suka melihat kita gagal daripada melihat dewan ini. ” “Berhasil.”

Ibu Thomas-Greenfield mengatakan bahwa rancangan resolusi AS akan memberikan bobot pada Dewan Keamanan di belakang upaya diplomatik “untuk menjamin gencatan senjata segera dan berkelanjutan sebagai bagian dari perjanjian yang mengarah pada pembebasan semua sandera dan akan memungkinkan lebih banyak lagi bantuan kemanusiaan untuk diberikan kepada warga sipil.” Masuk ke Gaza.”

READ  Wanita AUSTRALIA mengagumi pria Prancis menarik yang menghadapi pembunuh pusat perbelanjaan Sydney, Joel Cucci

Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzia, mengecam tindakan yang didukung AS sebelum pemungutan suara, dan menggambarkannya sebagai “inisiatif munafik” dan “formula yang disederhanakan” mengenai gencatan senjata.

Dia menambahkan: “Menyelamatkan nyawa warga Palestina yang damai tidaklah cukup.” Dia menekankan bahwa rancangan tersebut ditulis dengan mempertimbangkan kepentingan politik Amerika, “untuk memastikan impunitas Israel” dan untuk melemahkan otoritas Dewan.

Dia mendesak anggota Dewan Keamanan untuk memberikan suara menentang resolusi tersebut, dengan mengatakan: “Kami tidak bisa membiarkan Dewan Keamanan menjadi alat untuk memajukan kebijakan destruktif Washington di Timur Tengah.”

Vasily Nebenzia, tengah, duta besar Rusia untuk PBB, mengecam tindakan yang didukung AS tersebut sebelum pemungutan suara.kredit…Eduardo Munoz Alvarez/Getty Images

Amerika Serikat telah memveto tiga resolusi sebelumnya yang menuntut penghentian pertempuran di Gaza, dengan alasan bahwa tindakan tersebut dapat mengganggu negosiasi penyanderaan dan sangat membela hak Israel untuk mempertahankan diri setelah serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober. Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang memberikan suara menentang kedua resolusi tersebut. Rusia dan Inggris abstain dalam pemungutan suara pertama pada bulan Oktober, dan Inggris abstain dalam pemungutan suara pada bulan Desember dan Februari.

Namun ketika jumlah korban tewas meningkat di Gaza, dengan otoritas kesehatan mengatakan lebih dari 30.000 orang telah terbunuh, dan ketika kelaparan dan penyakit memburuk di seluruh Jalur Gaza, Presiden Biden dan pejabat AS lainnya menjadi semakin kritis terhadap perdana menteri Israel dan cara penanganannya. Dari perang. Dalam pidato kenegaraannya bulan ini, Biden meminta Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengizinkan lebih banyak bantuan masuk ke Gaza dan berbuat lebih banyak untuk melindungi warga sipil.

READ  Aparat keamanan China beraksi untuk meredam protes Covid

Menteri Luar Negeri Antony Blinken, yang bertemu dengan Netanyahu dan para pemimpin Israel lainnya di Tel Aviv pada hari Jumat, mengatakan gencatan senjata segera akan memungkinkan pembebasan sandera dan “lonjakan” bantuan kemanusiaan untuk meringankan krisis. Penderitaan parah dialami oleh 2,2 juta warga sipil di wilayah tersebut.

Desakan untuk melakukan gencatan senjata “segera” merupakan perubahan dari rancangan resolusi Dewan Keamanan yang diedarkan Amerika Serikat bulan lalu, yang menyerukan gencatan senjata sementara “sesegera mungkin.”

Delegasi mediator dari Israel, Mesir, Qatar dan Amerika Serikat bertemu di Doha, ibu kota Qatar, pada hari Jumat untuk “memajukan pembebasan sandera” yang masih ditahan di Gaza, menurut kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Seorang pejabat Amerika mengkonfirmasi bahwa William Burns, direktur CIA, akan melakukan perjalanan ke Qatar pada hari Jumat untuk melakukan negosiasi.

Pada bulan Desember, Dewan Keamanan mengadopsi resolusi yang menyerukan “gencatan senjata dan koridor kemanusiaan yang mendesak dan diperluas” untuk memungkinkan bantuan menjangkau warga sipil di Gaza. Namun tindakan ini tidak sampai pada tuntutan gencatan senjata. Amerika Serikat dan Rusia abstain dalam pemungutan suara.