Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Resensi Film Jigarthanda Double X: Menguji Kesabaran

Resensi Film Jigarthanda Double X: Menguji Kesabaran

Film: Jigarthanda Double X
evaluasi: 1,75/5
Papan nama:
Film Kursi Batu, Kreasi Bintang Lima
ejakulasi: Raghava Lawrence, SJ Surya sebagai Ray Dassan, Shine Tom Chacko, Nimisha Sagayan, Naveen Chandra, Sathyan, Aravind Akash, Ilavarasu, Pava Chelladurai, dan lainnya.
musik: Santhosh Narayanan
DOP: S Thirunavukkarasu
editor: Syafiq Muhammad Ali
Aksi: Dilip Subbarayan
seni: Balasubramanian, Kumar Gangappan
Produser: Karthikeyan Santhanam, S.Kathiresan
Ditulis dan disutradarai oleh: Karthik Subbaraj
tanggal rilis: 10 November 2023

Pada akhir pekan Deepavali, film lain yang di-dubbing diputar di bioskop. Inilah Raghava Lawrence dan SJ Suryah yang membintangi film ‘Jigarthanda Double X’.

Mari kita pelajari kelebihan dan kekurangannya.

cerita:
Qaiser (Raghava Lawrence) adalah gangster Kurnool yang terkenal kejam di tahun 1970an. Dia berharap menjadi aktor berkulit gelap pertama. Ray Dasan (SJ Suryah) mendekatinya dengan menyatakan bahwa dia adalah mantan asisten sutradara Satyajit Ray dan dia dapat membuat film bersamanya.

Mereka merencanakan film barat (koboi). Saat pembuatan film berlangsung, musuh Caesar mulai melacaknya, menyebabkan banyak masalah. Juga, mengapa Rai Dasan menyembunyikan identitas aslinya, termasuk nama dan profesinya, dari Caesar? Apa sebenarnya niat Caesar dan Dasan?

Penampilan artis:
Raghava Lawrence sangat cocok untuk peran seorang petarung yang bercita-cita menjadi seorang aktor. Lawrence mengambil keuntungan dan tampil baik.

SJ Suryah memainkan peran dua warna, dan gaya uniknya cocok dengan Rai Dassan. Adegannya dengan Lawrence di paruh kedua film bagus.

Naveen Chandra baik-baik saja. Kecemerlangan Tom Chacko dari ketenaran ‘Dasara’ melakukannya dengan presisi, sedangkan Nimisha Sajayan sebagai istri Lawrence sempurna.

Keunggulan teknis:
Film ini secara teknis bagus. Sinematografi dan desain suaranya semuanya luar biasa. Skor latar belakang Santosh Narayan menyempurnakan banyak momen biasa tetapi juga terdengar keras di banyak tempat.

READ  Barbie menghina Greta Gerwig dan Margot Robbie di Oscar dan memicu reaksi keras Hollywood - Deadline

Desain produksinya bagus.

Highlight:
Aspek teknik
Pertunjukan Lawrence dan SJ Soria

halangan:
Waktu berjalan yang lama
Narasi lambat
Terlalu banyak topik
Konsep

analisis
‘Jigarthanda Double X’ adalah sekuel dari film Tamil 2014 ‘Jigarthanda’ yang disutradarai oleh Karthik Subbaraj. Film aslinya dibuat ulang dalam bahasa Telugu dengan judul ‘Gaddalakonda Ganesh’ yang disutradarai oleh Harish Shankar, dibintangi oleh Varun Tej.

Mirip dengan pendahulunya, sekuel ini berkisah tentang dua karakter utama: seorang sutradara film dan seorang pengeras suara yang mencoba berkolaborasi dalam sebuah film. Namun versi 2023 ini menggali tema dan aspek politik yang berbeda.

Berlatar tahun 1970-an, latar belakang periode tersebut dan eksplorasi politik yang kompleks berkontribusi pada narasi yang mendetail, sehingga memperlambat penceritaan dan memperpanjang durasi cerita.

“Dobel

Urutan awal ‘Jigarthanda Double X’ adalah ujian kesabaran, dengan pengembangan minimal dan pendekatan naratif yang kacau. Babak kedua menawarkan peningkatan yang nyata, dengan plot yang lebih koheren. Beberapa episode efektif, dan adegan klimaks dieksekusi dengan baik.

Masalah utama dengan “Ganda Meskipun ada beberapa episode yang terpuji, keseluruhan cerita menjadi membosankan.

Karthik Subbaraj menampilkan kehebatan teknis dalam narasinya, namun film tersebut kurang orisinalitas, dan ada sedikit kemungkinan adanya sekuel lainnya.

Singkatnya, ‘Jigarthanda Double X’ gagal mencapai bagian pertama dan terbukti mengecewakan.

minimum: sangat lama

Cita rasa tradisi Telugu tetap hidup dalam acarnya