Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rencana Tesla untuk mendirikan pabrik di Indonesia gagal

SINGAPURA, 25 Maret (The Straits Times / ANN): Tesla, perusahaan energi bersih, tidak akan mendirikan pabrik di Indonesia setelah pembicaraan dengan pemerintah gagal, termasuk regulasi pasokan bahan baku pembangkit listrik.

Hal ini diungkapkan oleh dua pejabat pemerintah Indonesia yang berbicara kepada The Straits Times secara terpisah, tanpa nama.

Tidak ada balasan yang diterima untuk email yang dikirim ke Tesla.

Pejabat senior Indonesia, termasuk Nike Vidyavati, yang mengepalai perusahaan minyak milik negara Indonesia, sebelumnya mengatakan Tesla tertarik untuk mendirikan pabrik untuk menghasilkan puluhan ribu megawatt sistem penyimpanan energi skala kecil yang dapat digunakan di daerah terpencil. . .

Pada Februari 2021, pemerintah Indonesia mengonfirmasi telah menerima surat proposal dari Tesla, menambahkan bahwa pihaknya senang bekerja sama dengan perusahaan dengan teknologi baterai lithium terbaik dunia.

Pada 15 September, konsorsium yang dipimpin oleh LG Energy Solutions Korea Selatan, anak perusahaan LG Chem, memulai pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik senilai US$ 1,1 miliar di Karawang, Jawa Barat. Kapasitas 10 gigawatt-jam dan secara bertahap diukur hingga 30GWh.

Sementara itu, China’s Contemporary Ambrex Technology (CATL) telah berjanji untuk menghabiskan sekitar $5 miliar pada tahun 2023 dan $15 miliar untuk Indonesia pada tahun 2028.

Pada November 2020, Nota Kesepahaman ditandatangani antara CATL dan Instansi Pemerintah Indonesia.

“Rencana CATL masih ada, tetapi ada sedikit penundaan,” kata seorang pejabat pemerintah kepada The Straits Times pada 24 Maret tanpa menjelaskan lebih lanjut.

CATL memproduksi baterai lithium-ion terbesar di dunia, sementara LG Chem adalah yang terbesar ketiga.

Indonesia, dengan cadangan nikel terbesar di dunia, tertarik untuk mengembangkan rantai pasokan sumber daya yang lengkap, mulai dari ekstraksi bahan kimia baterai dan pembuatan baterai hingga pembuatan kendaraan listrik.

READ  7 Tewas dalam tanah longsor yang dipicu oleh badai di Indonesia; 1 orang diselamatkan

Ketika Hyundai meluncurkan kendaraan listrik rakitan pertama di Indonesia, Ionic 5, pada 16 Maret, Presiden Joko Widodo menggambarkan negara itu kaya akan sumber daya alam.

Dia berkata: “Kami memiliki nikel, kobalt, lithium, bahan utama untuk pembuatan baterai dan bauksit dapat diolah menjadi aluminium, yang pada gilirannya digunakan untuk membuat kerangka kendaraan listrik, serta tembaga yang dibutuhkan untuk baterai. Wiring sistem di kendaraan listrik.” – The Straits Times / ANN