Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Regulator Inggris memperpanjang batas waktu investigasi

Regulator Inggris memperpanjang batas waktu investigasi

  • Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris telah memperpanjang batas waktu untuk meninjau akuisisi Microsoft atas Activision Blizzard hingga 29 Agustus.
  • Regulator Inggris telah menjadi penentang keras pembelian Activision Blizzard oleh Microsoft senilai $69 miliar.
  • Perpanjangan ini akan memberi pengawas lebih banyak waktu untuk meninjau proposal para pihak untuk menyelesaikan kekhawatirannya setelah menghentikan sementara kampanye untuk memblokir kesepakatan.

Regulator persaingan Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya memperpanjang batas waktu untuk meninjau akuisisi Microsoft atas penerbit video game Activision Blizzard selama enam minggu.

Perpanjangan ini akan memberi pengawas lebih banyak waktu untuk meninjau proposal para pihak untuk menyelesaikan kekhawatirannya setelah menghentikan sementara kampanye untuk memblokir kesepakatan.

“Grup Penyelidik telah memutuskan untuk memperpanjang enam minggu…karena menganggap ada alasan khusus untuk melakukannya. Oleh karena itu, periode revisi akan berakhir pada 29 Agustus 2023,” Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris Katanya hari Jumat.

Regulator Inggris telah menjadi penentang keras pembelian Activision Blizzard oleh Microsoft senilai $69 miliar, secara komprehensif memblokir kesepakatan pada bulan April karena masalah persaingan di pasar game cloud yang sedang berkembang.

CMA tampaknya melunakkan nadanya di awal minggu, menunjukkan siap untuk melanjutkan diskusi dengan raksasa teknologi Redmond. Posisi melunak ini terjadi setelah seorang hakim menolak upaya Komisi Perdagangan Federal AS untuk memblokir kesepakatan tersebut.

“Kami siap untuk mempertimbangkan proposal apa pun dari Microsoft untuk merestrukturisasi transaksi dengan cara yang akan mengatasi masalah yang ditetapkan dalam laporan akhir kami,” kata juru bicara Otoritas Pasar Modal kepada CNBC melalui email pada hari Selasa.

Kekhawatiran CMA berpusat pada prospek Microsoft membuat game Activision eksklusif untuk platformnya sendiri, karena raksasa teknologi itu mengarahkan pandangannya pada pasar game cloud yang sedang berkembang — teknologi yang secara efektif akan memungkinkan pengguna untuk melakukan streaming game ke server jarak jauh, seperti yang dilakukan oleh pengamat Netflix. dengan film.

READ  Sistem AI menciptakan peningkatan pertama pada penyortiran kode dalam lebih dari satu dekade - Ars Technica

Beberapa tawaran waralaba Microsoft ke CMA belum membuahkan hasil. Ini termasuk kesepakatan untuk melisensikan beberapa game Microsoft dan Activision ke penyedia game cloud lainnya. Namun, CMA dengan tegas menolak proposal ini, secara efektif mengatakan bahwa proposal tersebut sulit diterapkan dan tidak akan cukup untuk melindungi persaingan di pasar cloud gaming.

Sekarang Microsoft dan Activision perlu mengajukan proposal baru yang melangkah lebih jauh, untuk menghilangkan kekhawatiran CMA. Analis mengatakan kepada CNBC bahwa kode tersebut mencakup kesepakatan lisensi yang ditingkatkan atau bahkan kemungkinan cabang dari bisnis cloud gaming Inggris.

Pada bulan Februari, CMA menanggapi dengan pemberitahuan tentang solusi potensial, termasuk menjual unit terkait game inti Call of Duty dan mendivestasi beberapa bisnis Activision Blizzard. Pada saat itu, Microsoft mengatakan ini tidak mungkin.

Jumat, bloomberg Dilaporkan, mengutip orang yang mengetahui masalah tersebut, bahwa Microsoft dapat menjual beberapa hak pasar berbasis cloud untuk game Inggris ke perusahaan lain untuk memenuhi CMA.

Kesepakatan itu juga mendapat tentangan di AS, tetapi tampaknya mendapatkan daya tarik di AS awal pekan ini setelah Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California memutuskan mendukung kedua perusahaan tersebut. Sejak itu, Komisi Pelacakan Federal AS pada hari Rabu mengajukan banding terhadap keputusan untuk menolak permintaan perintah pengadilan awal, yang akan mencegah penyelesaian kesepakatan.