Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengadilan AS telah menolak permintaan FTC untuk menghentikan sementara kesepakatan Microsoft untuk Activision

Pengadilan AS telah menolak permintaan FTC untuk menghentikan sementara kesepakatan Microsoft untuk Activision

WASHINGTON, 13 Juli (Reuters) – Pengadilan federal AS pada hari Kamis menolak permintaan Komisi Perdagangan Federal untuk memerintahkan Microsoft (MSFT.O) untuk menunda sementara penutupan akuisisi Activision Blizzard (ATVI) senilai $69 miliar. .O), dan menunjukkan berkas pengadilan.

Seorang hakim federal sebelumnya memutuskan melawan Microsoft pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa agensi tersebut gagal menunjukkan bahwa kesepakatan itu ilegal berdasarkan undang-undang antimonopoli. Komisi Perdagangan Federal mengajukan banding atas kerugian tersebut pada Rabu malam, dan Microsoft mengatakan akan melawan banding tersebut.

Kamis pagi, FTC meminta keputusan pengadilan yang mencegah penutupan kesepakatan bahkan setelah Pengadilan Banding Sirkuit Kesembilan AS memutuskan permintaan tinggal terpisah yang diajukan ke pengadilan tersebut.

Rintangan peraturan apa pun yang tertunda memungkinkan perjanjian antara Microsoft dan Activision akan berakhir pada 18 Juli tanpa menyelesaikan kesepakatan. Setelah 18 Juli, salah satu perusahaan akan bebas keluar kecuali mereka merundingkan perpanjangan.

FTC meminta pengadilan untuk memutuskan masa tinggal sementara sesegera mungkin, mencatat bahwa perintah penahanan sementara pada kesepakatan itu seharusnya berakhir sesaat sebelum Jumat tengah malam.

“Kami kecewa karena FTC terus mengejar kasus yang jelas-jelas lemah, dan kami akan menentang upaya lebih lanjut untuk menunda kemampuan untuk bergerak maju,” kata Presiden Microsoft Brad Smith sebelumnya dalam pernyataan email.

Dalam permintaannya untuk penundaan sementara Hakim Jacqueline Scott Corley, FTC berpendapat bahwa penolakannya atas perintah awal yang menghentikan transaksi “menimbulkan masalah serius dan substantif untuk diselesaikan oleh pengadilan banding.”

“FTC meminta pengadilan ini untuk memerintahkan merger sambil menunggu keputusan banding FTC ke Pengadilan Banding Sirkuit Kesembilan. Permintaan itu ditolak,” kata hakim dalam perintah Kamis malam.

FTC mengatakan sedang mencari perintah awal untuk menghentikan sementara transaksi sampai hakim internal FTC dapat mengevaluasinya. Tetapi Corley menerapkan standar yang diperlukan untuk menghentikan kesepakatan secara permanen, yang menurut agensi tidak pantas.

READ  Tactics Ogre On Switch tampaknya mendukung kontrol mouse dan keyboard

FTC juga mengatakan hakim salah menghitung dampak kesepakatan pada langganan multi-game dan jumlah kredit yang diberikan Microsoft untuk kesepakatan yang mencolok dengan pesaing untuk menyelamatkan kesepakatan yang diusulkan.

Untuk mengatasi kekhawatiran agensi, Microsoft setuju untuk melisensikan “Call of Duty” kepada pesaing, termasuk kontrak 10 tahun dengan Nintendo (7974.T), bergantung pada penutupan merger.

Kesepakatan itu, yang terbesar dalam sejarah industri video game, juga menderita di Inggris hingga minggu ini. Setelah putusan California, Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris, yang menentang kesepakatan itu, mengatakan kesepakatan yang direstrukturisasi antara Microsoft dan Activision Blizzard dapat memuaskan kekhawatirannya, tunduk pada penyelidikan baru.

Jarang terjadi pertarungan merger sampai ke pengadilan banding. Namun, FTC mengajukan banding atas putusan lebih dari 10 tahun yang lalu ketika kalah melawan pembelian gandum liar oleh Whole Foods. Badan tersebut menyelesaikan dengan perusahaan sebelum Pengadilan Banding mengeluarkan keputusannya.

(Cover) Oleh Diane Bartz dan David Shepherdson. Pelaporan tambahan oleh Kanishka Singh; Diedit oleh Tim Ahmann, Josie Kao, dan Jimmy Fried

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dia berfokus pada antimonopoli AS serta peraturan dan undang-undang perusahaan, dengan pengalaman meliput perang di Bosnia, pemilu di Meksiko dan Nikaragua, serta cerita dari Brasil, Chili, Kuba, El Salvador, Nigeria, dan Peru.