Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ratu Elizabeth muncul lagi di Perayaan Jubilee

Ratu Elizabeth muncul lagi di Perayaan Jubilee

Placeholder saat memuat tindakan artikel

LONDON – Ratu Elizabeth II mengatakan dia merasa “direndahkan” setelahnya Pada hari Minggu, para penggemar bersorak untuk penampilan kejutan di balkon Istana Buckingham, mengakhiri perayaan pada hari terakhir Yobel mereka.

Pada suatu hari ketika Inggris merayakan Ratu dengan festival dan piknik, Ratu muncul tanpa jadwal di balkon dengan gaun dan topi hijau cerah. Dia tersenyum dan melambai ke kerumunan di bawah saat dia melangkah keluar bersama Pangeran Charles dan istrinya Camilla, Pangeran William dan istrinya Kate dan anak-anak mereka George, Charlotte dan Louis. Itu, dalam satu bingkai, bidikan dinasti Windsor.

Marinir Kerajaan memainkan lagu kebangsaan, “God Save the Queen,” saat kerumunan bernyanyi saat Ratu memandang kerumunan luas, membentang sejauh mata memandang.

Saat minggu Yobel yang panjang hampir berakhir, Ratu mengirim surat terima kasih.

Dalam sebuah pernyataan dari istana, yang ditandatangani oleh Elizabeth R, Ratu berkata: “Ketika berbicara tentang bagaimana merayakan 70 tahun menjadi ratu Anda, tidak ada buku panduan yang harus diikuti. Ini benar-benar yang pertama. Tapi saya merasa rendah hati dan sangat dalam. tergerak sehingga begitu banyak orang turun ke jalan untuk merayakan Beauble. Platinum.

“Meskipun saya mungkin tidak menghadiri setiap acara secara langsung, hati saya bersama Anda semua; dan saya tetap berkomitmen untuk melayani Anda dengan kemampuan terbaik saya, dengan dukungan keluarga saya.”

Sang Ratu telah menjadi bintang bersih selama empat hari terakhir, apakah dia muncul secara langsung atau Hampir beraksi. Tetapi Charles dan William, dua raja berikutnya, juga memainkan peran penting – tanda transfer kekuasaan yang konstan.

Penampilan Ratu pada hari Minggu tidak dijadwalkan. Ratu terakhir terlihat di depan umum pada hari Kamis, hari pertama perayaan selama Platinum Jubilee yang memecahkan rekor. Setelah penampilan itu, juga di balkon Istana Buckingham, istana mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Ratu menarik diri dari beberapa acara setelah mengalami “beberapa ketidaknyamanan”. Itu kembali ke Kastil Windsor, yang sekarang menjadi basis utamanya.

READ  Hakim memblokir lelang gaun Wizard of Oz yang telah lama hilang di tengah sengketa properti | penyihir dari Oz

Tetapi para penggemar kerajaan yang bermata elang di Istana Buckingham di London pada hari terakhir perayaan empat hari itu memperhatikan bahwa bendera kerajaan standar, yang dikibarkan hanya ketika raja berada di kediamannya, dikibarkan di atas Istana Buckingham pada sore hari.

Kerumunan berkumpul di istana dan jalan-jalan terdekat pada hari Minggu untuk Festival Jubilee, sebuah karnaval yang berkelok-kelok melalui jalan-jalan yang berdekatan dan termasuk Pelatih Negara Emas, kereta rumit yang ditarik oleh delapan kuda. Gambar Ratu dari penobatannya diproyeksikan ke jendela, membuatnya tampak duduk di dalam kereta.

Sementara itu, jutaan orang mengambil bagian dalam pesta jalanan dan “makan siang jubilee besar” selama akhir pekan, beberapa di antaranya berakhir lebih awal karena cuaca Inggris. Pesta jalanan, sebuah tradisi yang dimulai setelah Perang Dunia I, merupakan bagian integral dari acara kerajaan besar.

Istana Buckingham mengatakan lebih dari 85.000 orang telah mendaftar untuk menjadi tuan rumah Big Jubilee Launchs, saat Charles dan Camilla meletakkan tas pakan di lapangan kriket Oval di London. Beberapa dari acara ini mengatakan bahwa mereka mengagumi para bangsawan dan bahwa ini adalah momen untuk merenungkan ratu populer mereka, pelayanannya yang panjang, dan perasaan sebenarnya bahwa ini adalah bangsa yang merayakan dalam skala yang tak tertandingi. berkali-kali. Yang lain mengatakan mereka tidak benar-benar kesal dengan monarki, tetapi menyambut alasan untuk berpesta dengan sampanye dan roti setelah tahun-tahun pandemi. Mayoritas warga Inggris masih menyetujui monarki, tetapi popularitasnya telah berkurang dalam dekade terakhir, terutama di kalangan anak muda.

Sebuah pesta jalanan di London barat daya memiliki menu lukisan wajah, permainan gitar, dan roti jalanan. Pada satu titik, sebuah truk pemadam kebakaran lokal muncul dan petugas pemadam kebakaran muda membantu menyiramkan air ke anak-anak lain, yang membuat semua orang senang. Petugas pemadam kebakaran pergi ketika mereka mendapat telepon dari pemadam kebakaran tetapi kemudian kembali untuk mengambil kue.

READ  Alabama Parker memberikan pandangan pertama pada pengantin baru Travis, Kourtney

Melihat kejadian itu, Kwame Gyamvi, 43, seorang insinyur desain mesin, mengatakan pesta jalanan, yang tidak terlalu sering, “diperlukan untuk menyatukan orang. Dia berkata, mengacu pada penjara Virus corona pandemi.

Jutaan orang di seluruh Inggris menghadiri pesta jalanan pada tanggal 5 Juni untuk menandai perayaan platinum Ratu Elizabeth II. Pesta jalanan sering diadakan selama acara kerajaan besar. (Video: Carla Adam, Ally Karen/The Washington Post)

Di Colchester, sebuah kota di Inggris tenggara yang didirikan oleh orang Romawi, ada banyak pesta – sebagian karena itu adalah salah satu “kota” tertua di Inggris, dan diberi status “kota” untuk perayaan Yobel (yang berarti lebih banyak uang untuk kas kota).

Lynn Gildia, seorang pensiunan guru yang mengatur salah satu makan siang besar, tersenyum puas ketika para tetangga membawa piring berisi kue poppy, bolu Victoria, dan kue Chelsea, bersama dengan kaleng bir, botol gelembung, dan teko teh yang sesuai.

Dan makanan terus datang – sampai meja-meja mengerang.

Gildia mengira makan siang besar hanyalah hadiah lain dari raja—kesempatan bagi orang-orang untuk bersukacita—dan membicarakan nilai properti dan waktu perjalanan.

“Saya bukan bangsawan besar,” katanya, “tapi yang ini satu dari sejuta.”