September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rakesh Jonghunwala, pahlawan Warren India, meninggal pada usia 62

Rakesh Jonghunwala, pahlawan Warren India, meninggal pada usia 62

MUMBAI (Reuters) – Investor saham Rakesh Jonghunwala, dijuluki Warren Buffett India dengan kekayaan bersih $6 miliar, meninggal Minggu pagi pada usia 62, kata keluarganya.

Jhunjhunwala, seorang akuntan sewaan dari negara bagian gurun Rajasthan, mulai berinvestasi di saham saat kuliah dan kemudian menjalankan perusahaan perdagangan saham, RARE Enterprises.

“Rakesh Ji meninggal dikelilingi oleh keluarga dan pembantu dekatnya,” kata seorang anggota keluarga kepada Reuters, menggunakan istilah hormat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Penyebab kematian tidak segera diumumkan.

Jhunjhunwala, promotor maskapai penerbangan terbaru India, Akasa Air yang sangat murah, telah muncul di acara peluncuran publiknya. Ia meninggalkan istri dan tiga anaknya.

Pengusaha dan bankir yang berbasis di ibukota keuangan India, Mumbai, yang berinteraksi dengannya selama lebih dari 30 tahun, mengatakan keterampilan komunikasi Jhunjhunwala yang sangat baik telah membantu investor kecil memahami pasar saham. Wawasannya tentang ekonomi dan bisnis membuatnya menjadi tokoh televisi yang populer.

Taruhan Jhunjhunwala mencakup sejumlah perusahaan yang dioperasikan oleh Tata Group, salah satu konglomerat terbesar di India. Ini termasuk Tata Motors (TAMO.NS)Pembuat jam tangan Titan (TITN.NS)Tata Komunikasi (TATA.NS) Perusahaan Hotel India (IHTL.NS)yang mengelola Hotel Taj.

Investasi lainnya termasuk pembiayaan perumahan Indiabulls (INBF.NS)asuransi kesehatan bintang (STAU.NS) Dan Bank Federal (FED.NS)

Politisi senior dan pemimpin bisnis berduka atas kematiannya melalui media sosial.

“Rakesh Jonghunwala tak terkalahkan,” tulis Perdana Menteri Narendra Modi di Twitter.

“Penuh kehidupan, cerdas dan berwawasan luas, dia meninggalkan kontribusi yang tak terhapuskan bagi dunia keuangan. Dia juga sangat bersemangat tentang kemajuan India. Kematiannya memilukan. Belasungkawa saya untuk keluarga dan penggemarnya.”

READ  Berita Biden hari ini: Pengacara Amerika Jamal Khashoggi ditangkap di UEA

Modi diakhiri dengan “Om Shanti,” sebuah doa untuk perdamaian.

Uday Kotak, CEO Kotak Mahindra dan seorang teman dari masa sekolah, mengatakan Jhunjhunwala “mengira saham India undervalued” dan dia benar.

“Luar biasa tajam dalam memahami pasar keuangan,” tulisnya di Twitter. “Kami berbicara secara teratur, dan lebih banyak lagi selama COVID. Kami akan merindukanmu, Rakesh!”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Rupham Jane dan M. Sriram di Mumbai dan Hari Maryinmay di Bengaluru; Diedit oleh Jacqueline Wong dan William Mallard

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.