Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden: Mitra Amerika-Filipina di tengah ketegangan Tiongkok

Biden: Mitra Amerika-Filipina di tengah ketegangan Tiongkok

WASHINGTON (AP) – Presiden Joe Biden Dia menegaskan kembali komitmen Amerika Serikat untuk keamanan Filipina dan mencatat “persahabatan yang mendalam” antara kedua negara saat dia menyambut Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr. ke pembicaraan Gedung Putih pada hari Senin karena meningkatnya kekhawatiran atas pelecehan kapal Filipina oleh angkatan laut China. di Laut Cina Selatan.

Kunjungan Marcos ke Washington terjadi setelah Amerika Serikat dan Filipina pekan lalu menyelesaikan latihan perang terbesar mereka Pada hari Senin, angkatan udara kedua negara akan melakukan latihan pesawat tempur gabungan pertama mereka di Filipina sejak tahun 1990. Tahun ini, Filipina setuju untuk memberi Amerika Serikat akses ke empat pangkalan lagi di pulau-pulau tersebut. Amerika Serikat ingin mencegah tindakan China yang semakin agresif terhadap Taiwan dan di Laut China Selatan yang disengketakan.

Sementara itu, China membuat marah Filipina dengan pelecehan berulang kali Angkatan laut dan penjaga pantai berpatroli dan memburu nelayan di perairan lepas pantai Filipina, tetapi Beijing mengklaimnya sebagai miliknya.

Tetapi ketika Biden duduk dengan Marcos, presiden AS melakukan yang terbaik untuk mencatat kemajuan dalam hubungan AS-Filipina – yang telah mengalami pasang surut selama bertahun-tahun dan berada di tempat yang sulit ketika Marcos menjabat kurang dari setahun yang lalu. .

“Kami menghadapi tantangan baru dan saya tidak bisa memikirkan mitra yang lebih baik dari Anda.” Biden memberi tahu Marcus di awal pertemuan Oval Office. “Amerika Serikat juga tetap teguh dalam komitmen kami untuk membela Filipina, termasuk Laut China Selatan, dan kami akan terus mendukung modernisasi militer Filipina.”

Marcos mengatakan hubungan itu diperlukan karena Filipina dan Samudra Pasifik berada dalam “mungkin situasi geopolitik paling rumit di dunia saat ini”.

READ  Pesepakbola Gary Lineker dipecat oleh BBC karena tweet kebijakan pengungsi | Berita Hak Asasi Manusia

Pertemuan Kantor Oval hari Senin adalah diplomasi tingkat tinggi terbaru dengan para pemimpin Pasifik oleh Biden ketika pemerintahannya bergulat dengan peningkatan ketegasan militer dan ekonomi oleh China dan kekhawatiran tentang program nuklir Korea Utara. Kunjungan resmi Marcos ke Washington adalah yang pertama oleh seorang presiden Filipina dalam lebih dari 10 tahun.

Pekan lalu, presiden AS menjamu Presiden Korea Selatan Yoon Sok-yul untuk kunjungan kenegaraan di mana kedua pemimpin tersebut mempresentasikan langkah-langkah baru yang bertujuan menghalangi Korea Utara. menyerang tetangganya. Biden dijadwalkan melakukan perjalanan ke Jepang dan Australia pada bulan Mei.

Kedua pemimpin membahas situasi keamanan dan mengumumkan serangkaian inisiatif baru di bidang ekonomi, pendidikan, iklim, dan lainnya sebagai bagian dari kunjungan empat hari Marcos ke Washington.

Setelah pertemuan tersebut, Gedung Putih mengumumkan transfer tiga C-130 dan dua kapal patroli pantai ke Filipina, sebuah misi perdagangan baru AS yang berfokus pada peningkatan investasi Amerika dalam ekonomi inovasi Filipina, program pendidikan baru, dan banyak lagi.

Meningkatnya gangguan China terhadap kapal di Laut China Selatan menambah dimensi lain pada kunjungan tersebut. Pada tanggal 23 April, wartawan dari Associated Press dan outlet lainnya berada di kapal BRP Malapascua Penjaga Pantai Filipina di dekat Thomas Shoal II ketika kapal penjaga pantai China memblokir kapal patroli Filipina. Dikukus di perairan dangkal yang disengketakan. Filipina telah mengajukan lebih dari 200 protes diplomatik terhadap China sejak tahun lalu, setidaknya 77 sejak Marcos menjabat pada Juni.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller pada hari Sabtu menyebut laporan media tentang pertemuan itu sebagai “pengingat yang gamblang” tentang “pelecehan dan intimidasi China terhadap kapal-kapal Filipina karena mereka secara rutin berpatroli di dalam zona ekonomi eksklusifnya.”

READ  Amerika Serikat mengusulkan “gencatan senjata sementara” di Gaza dalam rancangan resolusi PBB

“Kami menyerukan Beijing untuk menghentikan perilaku provokatif dan tidak amannya,” kata Miller.

Pejabat AS dan Taiwan juga khawatir dengan komentar kritis baru-baru ini oleh duta besar China untuk Filipina, Huang Shilian, tentang Filipina yang memberi militer AS lebih banyak akses ke pangkalan.

Huang dilaporkan mengatakan pada sebuah forum di bulan April bahwa Filipina harus menentang kemerdekaan Taiwan “jika Anda benar-benar peduli dengan 150.000 OFW” di Taiwan, menggunakan singkatan OFW.

China mengklaim pulau yang berpemerintahan sendiri itu sebagai miliknya. Filipina, seperti Amerika Serikat, memiliki kebijakan “satu China” yang mengakui Beijing sebagai pemerintah China tetapi mengizinkan hubungan informal dengan Taiwan. Marcos tidak secara eksplisit mengatakan bahwa negaranya akan membantu Amerika Serikat dalam keadaan darurat bersenjata di Taiwan.

Para pejabat menggambarkan pernyataan Huang sebagai salah satu dari banyak tindakan provokasi China baru-baru ini untuk menekan Filipina.

Marcos masih ingin bekerja sama dengan Washington dan Beijing, kata salah satu pejabat, tetapi “menemukan dirinya dalam situasi” di mana “langkah-langkah yang diambil China sangat meresahkan.”

Hubungan dekat antara Amerika Serikat dan Filipina tidak diterima begitu saja ketika Marcos menjabat. Putra mendiang orang kuat Filipina bernama sama itu tampak berniat mengikuti jejak pendahulunya, Rodrigo Duterte, yang mencari hubungan lebih dekat dengan China.

Sebelum Marcos menjabat tahun lalu, Kurt Campbell, koordinator urusan Indo-Pasifik di Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, mengakui bahwa “pertimbangan sejarah” Bisa menghadirkan “tantangan” untuk hubungan dengan Marcus Jr. Itu adalah referensi tidak langsung ke gugatan lama di Amerika Serikat terhadap tanah milik ayahnya, Ferdinand Marcos.

Pada tahun 1996, pengadilan banding AS menguatkan ganti rugi hampir $2 miliar terhadap tanah Pastor Marcos atas penyiksaan dan pembunuhan ribuan orang Filipina. Pengadilan menguatkan putusan tahun 1994 oleh juri di Hawaii, di mana dia melarikan diri setelah dipaksa turun dari kekuasaan pada tahun 1986. Dia meninggal di sana pada tahun 1989.

READ  Nepal merilis pembunuh berantai Charles "The Snake" Subraj | berita kriminal

Marcus mencatat bahwa dia terakhir mengunjungi Gedung Putih ketika ayahnya berkuasa.

Biden dan Marcos bertemu pada bulan September selama Majelis Umum PBB, dengan presiden AS mengakui masa lalu kedua negara yang terkadang “berbatu”..

Selama pertemuan pribadi mereka, Biden, seorang Demokrat, meyakinkan Marcos tentang keinginannya untuk meningkatkan hubungan dan bertanya kepada Marcos bagaimana pemerintah dapat “mewujudkan impian dan harapan Anda” untuk melakukannya, kata seorang pejabat senior administrasi kepada The Associated Press.

Marcos dijadwalkan mengunjungi Pentagon, bertemu dengan anggota Kabinet dan pemimpin bisnis, dan memberikan sambutan di sebuah think tank di Washington selama kunjungannya.

___

Gomez melaporkan dari Manila. Penulis Darlene Superville berkontribusi melaporkan.