Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin tetap kuat meski Wagner memberontak, kata Hungaria Orban-Politico

Putin tetap kuat meski Wagner memberontak, kata Hungaria Orban-Politico

Klik play untuk mendengarkan artikel ini

diungkapkan oleh kecerdasan buatan.

Paul Ronzheimer adalah wakil pemimpin redaksi BILD dan jurnalis senior yang menulis untuk Axel Springer, perusahaan induk POLITICO.

BUDAPEST — Penanganan Vladimir Putin atas pemberontakan tentara bayaran menunjukkan presiden Rusia tetap memegang kendali, kata Viktor Orban dalam sebuah wawancara, menempatkan pemimpin Hungaria, sekali lagi, berselisih dengan mitra Baratnya.

“Bila diberikan dalam 24 jam, itu pertanda kekuatan,” kata Urban. Axel SpringerPerusahaan induk Politico.

Mengacu pada pemberontakan kelompok paramiliter Wagner baru-baru ini, yang menempatkan pasukan dan kendaraan lapis baja sangat dekat dengan Moskow, perdana menteri Hungaria mengatakan dia “tidak melihat pentingnya peristiwa ini,” dan, memisahkannya dari beberapa pejabat Barat yang tetap waspada, kata pemberontakan itu mengungkap kelemahan Putin.

“Putin adalah presiden Rusia,” kata Orban, yang menjalin hubungan dekat dengan Putin. “Jadi jika seseorang berspekulasi bahwa mereka mungkin gagal atau diganti, [they] Mereka tidak memahami rakyat Rusia dan struktur kekuasaan Rusia.

Pemberontakan Wagner yang digagalkan akhir pekan lalu, yang membawa Rusia ke ambang perang saudara, telah menimbulkan pertanyaan yang meningkat di negara-negara Barat tentang seberapa besar kerusakan yang telah terjadi pada rezim Putin.

Pemberontakan diakhiri dengan kesepakatan antara Kremlin, Wagner, dan Belarusia, di mana siapa pun yang berpartisipasi dalam percobaan kudeta dapat lolos dari penuntutan dan kepala suku Wagner Yevgeny Prigozhin dapat pergi ke pengasingan di Belarusia.

Namun bagi Orban, pemerintahan Putin tetap utuh meskipun terjadi pemberontakan, yang mungkin merupakan tantangan terbesar bagi kepresidenannya selama 23 tahun.

“Rusia bekerja secara berbeda dari kami,” kata Perdana Menteri Hungaria. Tetapi struktur di Rusia sangat stabil. Itu dibangun di atas tentara, intelijen dan polisi. … Itu adalah negara dengan orientasi militeristik dan mental.”

READ  Perang Antara Israel dan Hamas: Pembaruan Terkini - The New York Times

Dia menambahkan, “Mereka bukan negara seperti Jerman atau Hongaria. Ini adalah dunia yang berbeda. Strukturnya berbeda, kekuatannya berbeda, dan stabilitasnya berbeda.”

Retorika ini cocok dengan cara pemimpin Hungaria berurusan dengan Rusia sejak perang dimulai. Dia Lambat mengutuk Moskow meluncurkan invasi besar-besaran ke Ukraina dan sejak itu menganut sikap pro-Rusia dalam konflik tersebut, sebuah pendekatan yang melayani tujuan politik domestik Orban dan membantu menjaga hubungan jangka panjang dengan Kremlin.

“Ini dunia yang berbeda,” kata Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban Elvis Barukcic/AFP via Getty Images

Ukraina tidak bisa menang

Dalam wawancara tersebut, Orban menegaskan kembali argumennya bahwa “tidak mungkin” bagi Ukraina untuk memenangkan perang melawan Rusia.

Selama berbulan-bulan sekarang, pemimpin Hungaria pada dasarnya berpendapat bahwa Ukraina harus berhenti mencoba untuk merebut kembali wilayah yang diduduki Rusia dan mencari penyelesaian yang dinegosiasikan—sebuah posisi yang membuatnya sebagian besar terisolasi dalam aliansi Barat.

Perdana Menteri berkata: “Ukraina bukan lagi negara berdaulat.” “Mereka tidak punya uang. Mereka tidak punya senjata. Mereka hanya bisa berperang karena kita mendukung mereka – maksud saya Barat.”

Mengulangi beberapa pernyataannya sebelumnya, Orban mengatakan bahwa “waktu” adalah “di pihak Rusia, bukan di pihak Ukraina” – menambahkan bahwa mitra Eropa utama Kiev, Jerman dan Prancis, tidak dapat menengahi perjanjian damai.

Orban mengatakan bahwa “satu-satunya cara” untuk mengakhiri perang adalah dengan “bernegosiasi antara Rusia dan Amerika dan memastikan perdamaian untuk Eropa”.

Paket suaka UE adalah ‘faktor daya tarik’

Orban juga mengejar rekan-rekannya di UE tentang masalah lain di mana dia sebagian besar diisolasi – imigrasi.

Negara-negara Uni Eropa baru-baru ini mencapai kesepakatan, atas keberatan Hongaria, untuk mereformasi cara para migran diperlakukan dan diangkut di dalam blok tersebut. Orban diduga mengkritik perjanjian tersebut, yang mencakup prosedur yang memungkinkan negara untuk menerima orang atau membayar €20.000 untuk setiap migran yang tidak mereka terima. Para pemimpin Uni Eropa siap Dia akan menyentuh topik tersebut akhir pekan ini pada pertemuan puncak di Brussels.

READ  Presiden Ukraina meminta Biden untuk tidak menghukum Abramovich karena memfasilitasi pembicaraan damai

Pemimpin sayap kanan berpendapat bahwa aturan pembagian beban baru ini di seluruh negara UE akan menciptakan insentif bagi para migran untuk melakukan perjalanan berbahaya ke Eropa. Dia bersumpah bahwa Hongaria akan menolak untuk membayar biaya karena tidak menerima migran yang direlokasi, dan bersikeras bahwa negaranya telah menghabiskan uang pembayar pajak untuk “mempertahankan perbatasan Eropa”.

Situasi ini menandakan pertempuran membayangi lainnya antara Brussel dan Budapest atas imigrasi. Baru-baru ini, Pengadilan Kehakiman Uni Eropa memutuskan bahwa Hongaria telah melanggar undang-undang Uni Eropa dengan kebijakannya yang memaksa beberapa pencari suaka untuk mengajukan permohonan mereka di luar negeri.