Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

diatribusikan padanya…foto di Sergey Poplev

Ketika pasukannya berjuang di Ukraina dan ekonominya tegang di bawah sanksi, Presiden Rusia Vladimir Putin mengambil nada menantang pada hari Rabu, dengan alasan bahwa Barat telah gagal dalam “agresi ekonomi, keuangan dan teknologi” terhadap Rusia dan bahwa negaranya hanya memperoleh keuntungan dari kemarahan global atas invasinya.

“Kami tidak akan rugi dan tidak akan rugi,” kata Putin pada konferensi ekonomi di kota Vladivostok, Rusia Timur Jauh.

Pernyataan Putin adalah penolakan terhadap korban jiwa yang diderita Rusia dalam kampanye yang melelahkan sejak meluncurkan invasi pada Februari. Departemen Pertahanannya telah mengakui ratusan kematian, meskipun jumlah itu belum diperbarui selama berbulan-bulan. Perkiraan Barat jauh lebih tinggi: Amerika Serikat bulan lalu memperkirakan bahwa 80.000 tentara Rusia tewas atau terluka dalam perang.

Putin juga mengatakan dia akan bertemu minggu depan dengan sekutu yang semakin penting, Presiden China Xi Jinping, ketika pemimpin Rusia itu mencoba memperluas hubungan ekonomi dengan Asia untuk melawan dampak sanksi Barat. Dia bersikeras bahwa invasi, sekarang di bulan ketujuh, telah mengangkat posisi internasional Moskow dan bahwa tindakan keras terhadap perbedaan pendapat membersihkan Rusia dari elemen “berbahaya”, termasuk wartawan yang telah meninggalkan negara itu sejak konflik dimulai.

“Tentu saja, ada polarisasi tertentu yang terjadi – baik di dunia maupun di dalam negeri – tapi saya pikir ini hanya akan bermanfaat,” kata Putin. “Karena segala sesuatu yang tidak perlu, berbahaya, dan segala sesuatu yang menghalangi kita untuk maju akan ditolak.”

Dia juga menegaskan kembali interpretasinya tentang perang di Ukraina sebagai puncak dari upaya untuk menyabotase tatanan dunia yang tidak adil yang dipimpin oleh Amerika Serikat, dengan mengatakan bahwa negara-negara Barat “berusaha mempertahankan tatanan dunia sebelumnya yang hanya menguntungkan mereka.”

READ  Rusia memperluas pengeboman sasaran sipil Ukraina setelah kemunduran di garis depan

Komentar Putin datang ketika pasukannya menghadapi situasi yang semakin sulit di garis depan di Ukraina, di mana mereka tidak dapat mengendalikan kota kunci selama lebih dari dua bulan. Ukraina meluncurkan serangan balik yang menurut pejabatnya menunjukkan tanda-tanda awal keberhasilan.

“Semua tindakan kami ditujukan untuk membantu orang-orang yang tinggal di Donbass,” kata Putin, merujuk pada wilayah timur Ukraina yang ingin ditaklukkan oleh pasukannya, dan berjanji untuk memenuhi “tugas sampai akhir” ini.

Presiden Rusia berusaha untuk menanamkan keyakinan bahwa upaya Barat untuk mengisolasi Moskow pasti akan gagal. Saat berpartisipasi dalam panel di atas panggung dengan pemimpin Myanmar dan perdana menteri Mongolia, dan dengan anggota peringkat tertinggi ketiga dari Partai Komunis China, ia menyarankan agar Rusia dapat mengalihkan arus perdagangannya ke Asia.

“Tidak peduli seberapa besar seseorang ingin mengisolasi Rusia, tidak mungkin melakukannya,” kata Putin. “Lihat saja petanya.”

Putin mengatakan mata uang Rusia dan pasar keuangan telah stabil, inflasi telah dijinakkan dan pengangguran telah disimpan pada “rekor terendah”. Komentarnya yang cerah, bagaimanapun, telah dilunakkan oleh para pembuat kebijakan ekonomi, yang mengatakan ekonomi Rusia akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih ke tingkat sebelum perang dan bahwa pertumbuhannya akan goyah selama sanksi Barat diberlakukan. Banyak analis juga memperkirakan lebih banyak kejutan karena negara-negara Eropa terus maju dengan rencana untuk secara tajam mengurangi pembelian minyak Rusia pada akhir tahun.

Putin menggunakan sebagian dari pidatonya untuk mempertanyakan contoh langka kerja sama antara Rusia dan Ukraina: kesepakatan yang ditengahi PBB untuk mengizinkan ekspor gandum Ukraina melalui Laut Hitam.

Dia menuduh negara-negara Barat “curang” dengan mengalihkan kapal dari negara-negara termiskin di dunia, dan dia tidak memberikan bukti untuk klaim ini. Putin mengatakan dia akan berkonsultasi dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tentang menyesuaikan ketentuan kesepakatan untuk membatasi aliran gandum ke negara-negara Barat.

READ  Pasukan Rusia rebut pembangkit nuklir besar Ukraina, api padam

Pejabat AS menyebut komentar Putin menyesatkan, mengatakan bahwa sejumlah besar biji-bijian mencapai negara-negara yang membutuhkan di luar Eropa. Pekan lalu, sebuah kapal Program Pangan Dunia yang membawa 23.300 metrik ton gandum Ukraina tiba di Djibouti, di Tanduk Afrika, dan kapal kedua yang membawa 37.000 metrik ton. Berangkat ke Yaman.

Seorang pejabat senior AS mengatakan komentar Putin dapat dibaca sebagai upaya terbaru pemimpin Rusia itu untuk mendorong perpecahan antara negara-negara Barat dan berkembang di Global Selatan, yang dapat menyebabkan lebih banyak tekanan untuk mengakhiri pertempuran dengan syarat-syarat yang menguntungkan Moskow.

Michael Crowley Berkontribusi dalam penyusunan laporan.