Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Produsen Indonesia kurangi stok minyak sawit dengan diskon, penjualan India

Produsen minyak sawit Indonesia mengurangi persediaan besar mereka dengan diskon terhadap saingan dan penjualan agresif ke India, di mana permintaan meningkat menjelang festival Diwali bulan depan, kata pejabat industri.

Didukung oleh pengabaian bea ekspor minyak sawit di Jakarta, yang baru-baru ini diperpanjang hingga 31 Oktober dan pembalikan larangan ekspor pada bulan Mei yang membuatnya keluar dari perdagangan global, produsen melepas stok mereka dengan harga menarik.

India, importir minyak nabati terbesar di dunia, membeli — memberikan dukungan potensial untuk patokan harga minyak sawit berjangka — sambil mengancam akan memotong impor dari saingannya Soyoil dan Sunoil.

“India secara aktif membeli minyak sawit dari Indonesia karena harga yang menarik dan permintaan yang semakin dekat,” kata Sandeep Bajoria, kepala eksekutif pialang dan konsultan minyak nabati Sunwin Group.

Kami memperkirakan impor 2 juta ton dari Agustus hingga November.

Menurut data yang dikumpulkan oleh badan perdagangan The Solvent Extractors Association of India (SEA), impor minyak sawit India dari Indonesia, produsen terbesar dunia, meningkat tiga kali lipat dalam empat bulan sebelumnya dari April hingga Juli.

Laju ekspor akan membantu membawa stok minyak sawit Indonesia, yang naik menjadi 6,69 juta ton pada akhir Juni, dari sekitar 4 juta ton pada akhir 2021, menjadi 4,5 hingga 5 juta ton pada akhir September, kata Eddie Martono . Jenderal di Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI).

Dia mengatakan sekarang setelah puncak musim panen telah berlalu, traksi akan mendapat bantuan dari perlambatan produksi.

Pembatasan ekspor Jakarta terus meningkat awal tahun ini, yang berpuncak pada larangan ekspor selama tiga minggu.

READ  Badan antitrust Indonesia telah menuduh 27 perusahaan minyak nabati melakukan pelanggaran

Pemerintah bertujuan untuk menurunkan harga minyak nabati lokal, tetapi dalam prosesnya harga global naik, mencapai rekor tertinggi 7.268 ringgit Malaysia ($1.598) per ton.

Produsen di Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua, bergegas merebut pangsa pasar Indonesia, bersama dengan minyak saingan seperti Soyoil dan Sunoil.

Bajoria, Soyoil dan Sunoil dari Sunwin Group, yang umumnya jauh lebih mahal daripada minyak sawit, harganya sebanding selama beberapa bulan dan menekan permintaan dari India.

Menurut data SEA, Malaysia telah menggeser Indonesia sebagai pemasok utama minyak sawit ke India pada tahun pemasaran 2021/22 hingga akhir Oktober.

Pemerintah Indonesia mencabut larangan tersebut dan pada pertengahan Juli mulai membebaskan pajak ekspor yang digunakan untuk membiayai proyek biodiesel dan penjualan kembali.

“Vendor Indonesia sekarang berusaha keras untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang hilang dengan menawarkan diskon,” kata dealer minyak sawit yang berbasis di New Delhi.

Harga minyak sawit berjangka sekarang hampir separuh dari rekor tertingginya dan minyak sawit sekali lagi mendapat diskon signifikan dibandingkan minyak saingannya, dengan pengiriman September ditawarkan dengan harga $940 per ton termasuk biaya, asuransi dan pengiriman (CIF), dibandingkan dengan $1.288. Untuk kedelai mentah, kata para pedagang.

Dan produsen Indonesia memenangkan kembali bisnis dari tetangga Malaysia mereka dengan diskon yang agresif.

“Saat ini, penjual Indonesia sangat kompetitif dibandingkan dengan Malaysia. Mereka menawarkan diskon hingga $5 per ton di bawah Malaysia,” kata dealer perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

Mereka memberikan diskon hingga $15 selama bulan Juli-Agustus ketika bea keluar pertama kali dicabut, katanya.

Ketika Menteri Perdagangan Indonesia Zuklifli Hasan mengunjungi India bulan lalu, dia mendesak India untuk membeli lebih banyak minyak sawit dari negaranya, kata seorang pejabat senior industri yang menghadiri pertemuan menteri dengan pembeli India. Pejabat itu meminta untuk tidak disebutkan namanya karena pertemuan itu bersifat pribadi.

READ  Indonesia tingkatkan produksi biji-bijian untuk meningkatkan ketahanan pangan

Dengan stok Indonesia yang kembali normal di tengah pembebasan bea keluar dan permintaan India yang kuat, pelaku pasar memperkirakan hanya masalah waktu sebelum Jakarta kembali ke bea ekspor regulernya.

“Begitu stok turun, itu akan mulai mengenakan pajak ekspor,” kata dealer yang berbasis di Mumbai. “Minyak sawit adalah kontributor utama pajaknya. Itu tidak bisa mengabaikan pajak tanpa batas.”

($ 1 = 4,5480 ringgit)

(Laporan oleh Rajendra Jadhav di Mumbai dan Bernadette Cristina di Jakarta; Disunting oleh Edmund Claman)

(Hanya judul dan gambar untuk laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan gabungan.)