Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA sedang mempelajari beberapa teknologi terestrial masa depan

Konsep TitanAir untuk eksplorasi Titan, bulan Saturnus.
Klarifikasi: Quinn Morley

Masa depan eksplorasi ruang angkasa membutuhkan ide-ide besar, dan NASA tidak keberatan untuk mempertimbangkan beberapa ide terbesar di luar sana. Program Innovative Advanced Concepts (NIAC) Badan Antariksa ada untuk tujuan ini, dan telah memilih rangkaian konsep berikut yang layak untuk pertimbangan awal.

Putaran terakhir hibah NIAC telah diberikan kepada 14 tim peneliti, yang masing-masing menerima $175.000 untuk mengembangkan konsep mereka, NASA mengumumkan kemarin. Dari 14, 10 adalah penerima NIAC pertama kali. Ini semua adalah studi pendahuluan untuk tahap pertama, yang harus diselesaikan dalam waktu sembilan bulan.

“Studi Fase 1 NIAC membantu NASA menentukan apakah ide-ide futuristik ini dapat membuka jalan bagi kemampuan eksplorasi ruang angkasa di masa depan dan memungkinkan misi baru yang menakjubkan,” kata direktur eksekutif program NIAC Michael LaPointe dalam rilisnya.

Kesuksesan di fase pertama mungkin melihat beberapa konsep ini terbawa ke fase kedua, di mana peneliti diberi lebih banyak dana dan dua tahun tambahan untuk mengembangkan cetak biru ambisius mereka. Hanya beberapa orang terpilih yang berhasil mencapai base ketiga: tahap ketiga.

Hibah NIAC biasanya mencakup berbagai kepentingan kedirgantaraan, Dan pilihan tahun ini tidak berbeda. NASA mencapai keseimbangan antara ilmu Bumi dan luar angkasa, eksplorasi luar angkasa dan, yang terpenting bagi badan antariksa, memajukan agenda Artemisnya, yang menurutnya NASA mencari pengembalian jangka panjang yang berkelanjutan ke Bulan.

Terbang AirTitan

Di antara konsep yang paling mencolok adalah Proyek AirTitan Diciptakan oleh ilmuwan planet Quinn Morley dari Planet Enterprises. Berbagai konsep telah menjelajahi bulan Saturnus, Titan diusulkan olehDan NASA sudah berada di tengah-tengah Bersiaplah untuk misi Dragonfly, tetapi ide Morley jelas merupakan level selanjutnya. Kendaraan otonom AirTitan akan senyaman terbang melalui atmosfer Titan yang tebal seperti saat menavigasi danau metananya sendiri.

    Kesan seniman tentang sebuah danau di kutub utara bulan Saturnus, Titan.

Kesan seniman tentang sebuah danau di kutub utara bulan Saturnus, Titan.
gambar: NASA/JPL-Caltech

Morley membayangkan perjalanan sehari untuk AirTitan, dengan mulus beralih dari perahu (eh, kerajinan metana?) ke pesawat. Selain mengambil sampel atmosfer kompleks Titan, wahana itu akan mengumpulkan dan menganalisis sampel cairan. Nyatanya, Titan memiliki kepentingan astrobiologis yang besar, karena mungkin menampung bahan kimia organik yang vital. Namun, danau berminyak yang tebal bisa menjadi masalah, tetapi wing liner tiup dapat “memberikan fleksibilitas dan mengurangi masalah penumpukan lumpur,” menurut Morley.

Satelit astronomi besar

NASA juga tertarik Observatorium Gelombang Panjang Besar Konsep GO-LoW yang diusulkan oleh Mary Knapp dari Massachusetts Institute of Technology. Observatorium luar angkasa ini akan terdiri dari ribuan satelit identik yang beroperasi di titik Lagrangian kelima antara Bumi dan matahari (L5). Dengan mencari emisi radio pada frekuensi antara 100 kHz dan 15 MHz, susunan satelit dapat mempelajari medan magnet exoplanet yang jauh dan mendeteksi exoplanet berbatu yang mirip dengan milik kita.

Pencitraan observatorium Great Long Wavelength (GO-LoW) dengan sensor vektor frekuensi rendah.

Pencitraan observatorium Great Long Wavelength (GO-LoW) dengan sensor vektor frekuensi rendah.
Gambaran: Mary Knapp

Pendekatan “gagal cepat, gagal murah” mewakili perubahan radikal dari praktik tradisional, tulis Knapp, menambahkan bahwa “SpaceX dan pendatang baru lainnya ke pasar kendaraan peluncuran telah mendorong pasar semakin rendah biaya, melalui inovasi manufaktur dan skala ekonomi di belakang. mega-konstelasi.”

Dorong balok pelet

NASA menginginkan Artur Davuyan dari University of California, Los Angeles, untuk lebih mengembangkan kemampuannya Sistem propulsi balok pelet Konsep yang dikandung oleh insinyur mekanik dan kedirgantaraan sebagai sarana untuk mengangkut pesawat ruang angkasa yang berat ke target di seluruh tata surya dan bahkan ke ruang antarbintang. Sistem propulsi yang diusulkan akan menggunakan sinar pelet – sinar partikel ultracepat mikroskopis yang didorong oleh sinar laser – untuk mendorong pesawat ruang angkasa ke lokasi yang diinginkan. Tidak seperti konsep lain, paket pelet memungkinkan pengangkutan pesawat ruang angkasa berat, yang menurut Davoyan “secara signifikan meningkatkan jangkauan misi potensial.”

Propulsi pelet balok pencitraan untuk eksplorasi ruang angkasa

Propulsi pelet balok pencitraan untuk eksplorasi ruang angkasa
Gambaran: Artur Davoyan

Dorongan balok pelet dapat membawa muatan ke planet luar dalam waktu kurang dari satu tahun dan jarak lebih dari 100 kali jarak Bumi-Matahari (au) dalam waktu sekitar tiga tahun, klaimnya. Untuk studi saat ini, Dafuyan akan melihat efektivitas penggunaan balok pelet untuk memindahkan muatan 1 ton menjadi 500 unit dalam waktu kurang dari 20 tahun. Sebagai referensi, Pluto “hanya” berjarak 35,6 unit dari Bumi, sedangkan Voyager 2 milik NASA yang diluncurkan 45 tahun lalu berjarak sekitar 133 unit dari Bumi.

Pipa oksigen di kutub selatan bulan

Salah satu prioritas utama program Artemis NASA adalah mempertahankan keberadaan yang berkelanjutan di permukaan bulan, sebuah tantangan yang dapat diatasi oleh badan antariksa Sumber daya di tempat, seperti mengekstraksi oksigen dari regolit bulan (tanah) dan air es. Peter Currie dari Lunar Resources di Houston setuju, tapi dia bukan penggemar rencana NASA saat ini Menjelaskan:

Upaya yang didanai saat ini di lokasi [on-site] Ekstraksi oksigen terdiri dari mengisi oksigen ke dalam tangki gas terkompresi atau mencairkannya dan menyimpannya dalam dewar. Kedua metode tersebut membutuhkan kapal tanker atau dewars untuk dipindahkan ke fasilitas yang berbeda untuk digunakan. Proses pengangkutan oksigen ini di penjelajah lebih intensif energi daripada proses ekstraksi dan diyakini sebagai aspek yang lebih mahal untuk mendapatkan oksigen in situ untuk digunakan di Bulan karena jarak yang jauh dari area ekstraksi sumber daya. sebuah habitat manusia. atau pabrik pencairan.

Sebaliknya, Kuriri mengusulkan saluran pipa bulan, yang akan dibangun di kutub selatan bulan, tempat sebagian besar air es bulan berada. Konsep tersebut menarik perhatian NASA, yang menghasilkan penghargaan Fase 1 untuk penelitian tersebut.

Penggambaran pipa oksigen di kutub selatan bulan.

Penggambaran pipa oksigen di kutub selatan bulan.
gambar: Peter Currie

Pipa tersebut akan memberi para pemukim akses berkelanjutan ke oksigen yang berharga, sekaligus menghubungkan permukiman yang tersebar. “Pipa bulan tidak pernah dikejar dan akan merevolusi operasi permukaan bulan untuk program Artemis dan mengurangi biaya dan risiko,” kata Kuriri.

Tumbuh batu bata di Mars

NASA juga mengarahkan pandangannya ke Mars, jadi ingin Congrui Grace Jin, seorang insinyur dari Universitas Nebraska-Lincoln, mengajukan idenya untuk menanam batu bata di Mars, daripada mengimpornya dari Bumi. Memang, pemukim perlu membangun struktur di Mars, tetapi itu akan membutuhkan bahan peluncuran pada misi terpisah, menambah biaya. Secara praktis, penelitian Jin “menunjukkan bahwa alih-alih mengirimkan barang perlengkapan siap pakai ke Mars, perlengkapan habitat dapat dilakukan melalui konstruksi di tempat menggunakan cyanobacteria dan jamur sebagai bahan bangunan.”

Mikroba ini akan dibujuk untuk menghasilkan mineral dan polimer penting untuk merekatkan regolith Mars ke dalam blok bangunan. “Blok bangunan yang tumbuh sendiri ini nantinya dapat dirangkai menjadi berbagai struktur, seperti lantai, dinding, partisi, dan furnitur,” tulis Jane.

Ini hanyalah beberapa dari empat belas konsep yang dipilih NASA untuk hibah NIAC tahun ini. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proposal pencarian lainnya di sini. Dan, untuk lebih jelasnya, konsep ini belum disetujui sebagai proyek nyata—mereka masih harus lulus tes mengendus yang dilakukan oleh NASA. Beberapa Dan mungkin semuanya dari pikiran-pikiran ini Anda mungkin mati pada pokoknya, tetapi spekulasi semacam itu selalu sepadan dan pratinjau cepat tentang apa yang mungkin terjadi pada akhirnya.

READ  Lubang cacing mungkin sudah ditemukan, kata fisikawan: ScienceAlert