Mei 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Planet Misterius Vulcan Mungkin Hanya Ada Dalam Mimpi Kita: ScienceAlert

Planet Misterius Vulcan Mungkin Hanya Ada Dalam Mimpi Kita: ScienceAlert

Eksoplanet yang diduga mengorbit bintang di konstelasi terkait Eridanus Star TrekMungkin dunia fiksi Vulcan hanyalah isapan jempol dari spektrum bintang – hantu spektral.

Analisis data pendeteksian pada beberapa exoplanet di seluruh galaksi mengungkapkan bahwa banyak dari pendeteksian tersebut ternyata positif palsu: fluktuasi cahaya yang dipancarkan oleh bintang saja, daripada berinteraksi dengan planet ekstrasurya yang mengorbit tata surya.

Jadi harapan untuk planet Vulcan telah pupus – setidaknya untuk saat ini – tetapi itu adalah hasil yang akan menghasilkan planet ekstrasurya yang lebih kuat di masa depan.

Hasil diterima Jurnal Astronomi Ini tersedia di server prepress arXiv.

Penemuan planet ekstrasurya diumumkan pada tahun 2018: sebuah dunia bernama 40 Eridani b, mengorbit bintang 40 Eridani A, Bumi berbatu raksasa yang mengorbit bintang setiap 42 hari Bumi atau lebih.

Itu ditemukan berdasarkan properti yang dikenal sebagai kecepatan radial, momentum samar yang dimanifestasikan oleh fluktuasi panjang gelombang cahaya yang berasal dari bintang.

Bintang yang dikelilingi planet tidak terpengaruh oleh efek gravitasi orbit planet. Benda-benda berotasi, bukan satu di sekitar yang lain, tetapi keduanya di sekitar pusat gravitasi yang sama.

Artinya, bintang tersebut bergoyang sedikit seketika saat planet ekstrasurya bergerak mengelilinginya; Ini dapat dideteksi dalam cahaya mereka.

Cahaya apa pun yang dipancarkan oleh bintang atau bagian dari bintang yang bergerak ke arah kita dikompresi sedikit, bergerak menuju ujung biru spektrum. Cahaya dari sesuatu yang bergerak menjauhi kita sedikit memanjang, dan berubah menjadi merah.

Ketika disebabkan oleh planet ekstrasurya, itu dapat dideteksi karena seluruh spektrum bintang bergerak sedikit bolak-balik dalam skala waktu reguler.

Animasi yang menunjukkan bagaimana kecepatan radial diukur. (Alisa Ubertas/Wikimedia Commons, CC BY-SA 4.0)

Tapi tidak selalu mudah untuk menggoda planet ekstrasurya dari osilasi yang tampak ini. Jika ada aktivitas apa pun di permukaan bintang—titik terang atau bintik bintang—itu akan menghasilkan osilasi dalam spektrum juga, dengan frekuensi yang konsisten dengan rotasi bintang, saat ia berputar ke dalam dan ke luar pandangan.

READ  Realisasi pertama dari keadaan Laughlin

Dan di sinilah kita mengalami masalah dengan 40 Eridani b.

Periode orbit planet ekstrasurya diduga sangat dekat dengan rotasi bintang, antara 37 dan 43 hari.

Pada saat itu, para peneliti mengatakan bahwa apa yang mereka tafsirkan sebagai sinyal planet ekstrasurya mungkin saja merupakan sinyal rotasi, tetapi periode rotasi yang tepat untuk bintang tersebut tidak dapat diperoleh.

Sejak itu, astronom lain telah melihat lebih dekat. A 2021 lembar yang menggunakan pipa yang baru dikembangkan untuk mengidentifikasi sinyal kecepatan radial menemukan bahwa deteksi 40 Eridani b adalah positif palsu. A 2022 lembar Dia tidak bisa menarik kesimpulan.

Sekarang, tim yang dipimpin oleh fisikawan Kathryn Laliotis dari Ohio State University telah melihat lebih dekat pada 40 Eridani b, dan mengidentifikasi bintang lain berdasarkan kecepatan radial, dan menemukan kemungkinan adanya sinyal palsu.

Mereka mengatakan bahwa banyak dari sinyal periodik yang mereka temukan di bintang sepenuhnya konsisten dengan aktivitas bintang, seperti siklus magnet dan rotasi bintang, sementara yang lain tidak dapat divalidasi karena wilayah ruang bintang tidak dapat diamati selama satu tahun Bumi.

“Oleh karena itu kami,” Mereka menulis di koran merekaKlasifikasikan ini sebagai sinyal positif palsu.

Mereka juga menemukan beberapa exoplanet lain yang berpotensi menjadi hantu dalam data tersebut. Data kecepatan radial diinterpretasikan untuk mendapatkan exoplanet super-Bumi HD 20794 c Dan HD 85512b Itu juga positif palsu yang disebabkan oleh aktivitas bintang, lapor tim, dan gas raksasa HD 114613b Itu juga terlihat dipertanyakan.

Di sisi lain, para peneliti berhasil mengidentifikasi dua kandidat exoplanet baru untuk ditindaklanjuti dengan observasi dan analisis lebih lanjut untuk menentukan sifatnya.

Jadi, ayunan dan komidi putar. Perpisahan Vulcan, halo HD 192310 RV Signal IV dan HD 146233 RV Signal III (mereka mungkin akan muncul dengan nama yang lebih menarik nanti jika planet ekstrasurya dikonfirmasi).

READ  Bagaimana Teleskop Luar Angkasa James Webb mengubah astronomi di tahun pertamanya

Temuan ini menunjukkan bahwa saat kita mendapatkan data yang semakin mendetail, akan berguna untuk meninjau kembali temuan lama yang berpotensi tidak jelas untuk mengklarifikasi sinyal yang diamati dan memastikan penemuan planet ekstrasurya kita sejelas mungkin. Dalam prosesnya, kita juga bisa belajar banyak tentang aktivitas bintang.

“Kami berharap penemuan dan karakterisasi planet analog Bumi akan menjadi tugas yang sangat menantang karena tantangan yang ditimbulkan oleh keterbatasan pengamatan, sistematika instrumentasi, dan yang paling penting, keragaman bintang itu sendiri,” tulis para peneliti.

“Pemantauan kecepatan radial berdedikasi beresolusi tinggi dan beresolusi tinggi akan memungkinkan karakterisasi dan pelemahan potensial sinyal varians bintang pada skala waktu berjam-jam hingga bertahun-tahun bersamaan dengan penemuan tambahan rekan planet yang saat ini tidak diketahui.

“Mengetahui cara memodelkan dan mendemodulasi sinyal dengan benar dari kedua lapisan akan sangat penting untuk upaya di masa depan untuk mengukur massa yang tepat dari planet analog Bumi.”

Dengar dengar.

Penelitian tim diterima di Jurnal Astronomi dan tersedia di arXiv.