Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Monyet-monyet yang menggunakan alat ini menjelaskan teka-teki evolusi yang sangat besar

Monyet-monyet yang menggunakan alat ini menjelaskan teka-teki evolusi yang sangat besar

Alat pertama yang dibuat oleh nenek moyang Zaman Batu awal kita sederhana namun masif. Kepala martil, pegangan tangan, dan serpihan tajam adalah alat favorit mereka—semuanya diukir dari batu dan digunakan untuk tugas-tugas seperti berburu dan mencari makan.

Penciptaan alat-alat sederhana itu memungkinkan kerabat manusia purba kita mengeksploitasi lingkungan mereka dengan cara baru, yang pada akhirnya membawa mereka ke jalur evolusi yang membedakan mereka dari spesies lain.

Sementara para ilmuwan menggali Penyeka alat Zaman Batu Dari situs-situs di Afrika, Eropa, dan Asia, masih ada pertanyaan tentang bagaimana benda-benda ini dibuat. Salah satu cara untuk mendapatkan wawasan adalah dengan mengamati bagaimana sepupu evolusi kita – primata masa kini – membuat alat sendiri dari batu.

Para peneliti beralih ke kera, genus monyet Dunia Lama Disorot Apa yang nenek moyang kita lakukan jutaan tahun yang lalu. Ini juga dapat membantu peneliti menentukan artefak batu mana yang dibuat dengan sengaja, dan mana yang kebetulan.

Hasilnya dipublikasikan di Kemajuan ilmu pengetahuan Jumat.

menghancurkan batu

itu terancam bahaya Kera ekor panjang di Teluk Lopi, Thailand, sering menjadi subjek penelitian ilmiah. Lydia Rinduahli primata di Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology di Leipzig, Jerman terbalik bahwa dia telah mempelajari perilaku mereka selama sekitar sembilan tahun.

“Dari ratusan spesies primata, hanya segelintir yang menggunakan peralatan batu,” kata Luncz, rekan penulis studi baru tersebut. Kera ini adalah salah satu dari sedikit yang terpilih, menjadikannya kandidat ideal untuk memahami cara menggunakan perkakas batu sederhana.

Kera memakan kacang-kacangan dan kerang, yang mereka hancurkan dengan berulang kali dihancurkan dengan batu tangan. Alat serupa dalam catatan arkeologi, yang dikenal sebagai batu palu, mungkin telah digunakan oleh nenek moyang manusia purba dengan cara yang sama.

Kera memecahkan kacang palem di landasan batu dengan batu palu di tangan.

Lydia di Rindu

Namun untuk studi baru, Luncz dan rekan-rekannya lebih tertarik pada apa yang terjadi ketika palu batu dan landasan di bawahnya hancur. Dalam proses penghancuran, alat-alat kera terkadang pecah dan pecah, meninggalkan potongan-potongan kecil.

Potongan-potongan ini terlihat mirip dengan alat kuno lainnya, yang dikenal sebagai batu serpih. Para peneliti percaya bahwa manusia purba membuat keripik ini untuk memotong daging, karena sifat penajamannya. Tetapi bagi kera, serpihan batu pada dasarnya tidak berguna.

“Mereka mencari tiram dan siput laut dan hal-hal seperti itu – dan dari situlah mereka mendapatkan dagingnya,” kata Luncz. “Tapi mereka tidak membutuhkan chip yang tajam untuk melakukan itu; mereka membutuhkan instrumen perkusi. Mereka membutuhkan instrumen pukulan.”

Karena kera menciptakan serpihan batu secara tidak sengaja, Loncz dan rekan-rekannya bertanya-tanya apakah beberapa primata purba mungkin melakukan hal yang sama—membuat sesuatu yang mungkin ditafsirkan oleh para peneliti saat ini sebagai alat yang disengaja.

kemiripan yang jelas

Untuk studi baru, para peneliti membandingkan lebih dari 1.000 pecahan batu yang terbuat dari kera dan serpihan kuno yang berasal dari 1,3 hingga 3,3 juta tahun yang lalu. Sampel berasal dari beberapa situs yang digali di Tanzania, Kenya, dan Ethiopia.

Dengan melihat bentuk, ukuran, dan tanda pada setiap cangkang, para peneliti menetapkan bahwa hanya ada sedikit perbedaan fisik antara spesimen masa kini dan spesimen yang dibuat oleh nenek moyang manusia jutaan tahun lalu.

Hal ini membuat para peneliti percaya bahwa ada kemungkinan bahwa beberapa serpihan batu kuno mungkin telah disalahartikan sebagai alat yang dibuat dengan sengaja, karena kera membuat serpihan yang serupa bahkan tanpa mencobanya.

“Mengingat kesamaan ini, beberapa serpihan dan batu yang jatuh dari konteks Plio-Pleistosen mungkin diturunkan sebagai produk sampingan dari perilaku berirama dan dapat dengan mudah salah diidentifikasi sebagai produk yang disengaja,” tulis mereka.

Namun, Luncz memperingatkan bahwa temuan tersebut tidak berarti bahwa para ilmuwan yang mempelajari alat-alat kuno harus membuang semua yang mereka ketahui ke luar jendela.

“Kami hanya mengatakan bahwa kami mungkin memerlukan kriteria yang berbeda untuk membedakan … perbedaan antara artefak batu yang sengaja dibuat dan produk sampingan yang tidak disengaja,” jelasnya.

Saat melihat chip lama individu, Luncz mengatakan lebih mudah untuk membingungkannya dengan yang dibuat oleh kera hari ini. Namun saat melihat keseluruhan situs arkeologi, menjadi jelas apakah individu yang pernah tinggal di sana sengaja bekerja dengan alat kerajinan.

Kera ekor panjang terlihat di Pulau Monyet.

Gambar Aaron Roisri / Momen / Getty

Potongan masa lalu

Petunjuk di luar penampilan fisik chip membantu para peneliti menentukan apakah artefak batu itu adalah alat, atau hanya produk sampingan dari beberapa proses lainnya.

paleontologi Jason Lewis kata Stony Brook University di New York terbalik Bahwa masih banyak isyarat selain cara memecahkan cangkang yang dapat membantu menyatukan jika digunakan dengan sengaja. Lewis tidak terlibat dalam studi baru, tapi dia telah bekerja secara ekstensif di salah satu situs arkeologi – disebut Lomekoy 3 termasuk dalam studi.

Misalnya, “kami menggunakan faktor lain tentang seberapa jauh batuan tertentu dipindahkan dari lokasi alaminya atau asalnya muncul di lanskap,” jelas Lewis. Karena jenis batu tertentu memiliki sifat yang dapat membuat perkakas menjadi lebih baik, nenek moyang manusia purba mungkin telah mengumpulkan batu dari satu daerah dan memindahkannya ke daerah lain untuk tugas tertentu.

Mencari bukti ini dapat membantu menentukan apakah ada pemikiran atau niat di balik pembuatan artefak.

Untuk studi baru, Lewis mengatakan temuan itu penting karena mempelajari perilaku primata modern memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang beberapa pertanyaan terbesar dalam sejarah spesies kita.

Memahami dan mengidentifikasi perbedaan antara nenek moyang kita atau primata lainnya pengguna Alat Batu, vs untuk membuat Perkakas batu, salah satu isu utama dalam memahami asal-usul dan evolusi perilaku kita, atau sangat penting dalam evolusi kita,” jelas Lewis.

Adanya bukti penggunaan alat kera dari wilayah yang begitu luas juga menjadikan penelitian ini penting. Namun dia mengatakan tampaknya temuan penelitian ini tidak akan mengubah cara para arkeolog mengevaluasi alat-alat kuno.

“Saya akan mengatakan bahwa arkeolog Paleolitik lain yang saya kenal dan bekerja sama sama sekali tidak meragukan kemampuan kami untuk mendeteksi apakah chip tersebut berasal dari operasi palu yang tidak disengaja atau memang disengaja. [shaped] Untuk menggunakannya sebagai alat,” kata Lewis.

Masuk akal, katanya, bahwa serpihan batu yang dibuat oleh kera secara tidak sengaja terlihat sangat mirip dengan yang dibuat oleh nenek moyang kuno kita dengan sengaja.

“Ketika kita kembali ke masa lalu, sangat masuk akal dan diperkirakan bahwa pembuatan alat kita lebih primitif di masa lalu; itu akan sangat mirip dengan apa yang dilakukan primata lain ketika mereka secara tidak sengaja memecahkan batu,” jelas Lewis.

Tetapi konteks lengkap di mana artefak ditemukan dan terbuat dari apa yang membantu peneliti memahami apakah seseorang membuatnya dengan sengaja.

READ  Panda mengembangkan fitur mereka yang paling membingungkan setidaknya 6 juta tahun yang lalu