Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Piramida Tertua di Dunia’ Dibuat di Indonesia 25.000 Tahun Lalu ‘Tidak Dibangun oleh Manusia’

Piramida terkenal mungkin bukan buatan manusia, kata para arkeolog.

Awal tahun ini, para ahli mengunjungi Gunung Padang dan mengaku menemukan bukti aktivitas manusia di lokasi tersebut.

Sebuah tim arkeolog mengatakan struktur di Jawa, Indonesia, adalah ‘piramida prasejarah berlapis-lapis’ yang dibangun sebelum akhir Zaman Es terakhir – sekitar 25.000 tahun yang lalu.

Penulis studi tersebut menulis: “Penanggalan radiokarbon tanah organik dari struktur mengidentifikasi beberapa tahap konstruksi sejak ribuan tahun SM, dengan fase paling awal berasal dari Paleolitikum.

“Gunung Batang bukanlah gunung alami melainkan sebuah Piramida– Seperti konstruksi.

Namun, arkeolog lain membantah temuan ini dan mengajukan pertanyaan tentang mengapa artikel tersebut diterbitkan.

Tipple juga mengkritik klaim Ndavidjaja bahwa empat lapisan batu di bawah teras Gunung Padang berisi batu-batu yang ‘diukir dengan indah’.

Dia menjelaskan bahwa ‘tidak ada bukti jelas’ bahwa gundukan kuburan tersebut dibuat oleh tangan manusia.

Dibble juga mengatakan bahwa ‘patung’ tersebut mungkin merupakan hasil pelapukan alami dan pergerakan batuan dari waktu ke waktu.

“Sebuah benda yang menggelinding menuruni bukit rata-rata akan mengorientasikan dirinya sendiri,” tambah Dibble.

Dia menambahkan bahwa ‘tidak ada bukti pekerjaan atau apapun yang menunjukkan bahwa itu adalah buatan manusia’.

Para ahli membantah klaim terkait Gunung Batang.  Kredit: TripAdvisor/Tur Pribadi Java
Para ahli membantah klaim terkait Gunung Batang. Kredit: TripAdvisor/Tur Pribadi Java

Orang lain yang meyakini klaim Ntavidjaja salah adalah arkeolog Bill Farley dari Southern Connecticut State University di New Haven.

Makalah ini tidak memberikan bukti bahwa peradaban maju hidup pada zaman es terakhir, kata pakar tersebut.

Meskipun sampel tanah berusia 27.000 tahun dari Gunung Padang telah diberi tanggal yang akurat, sampel tersebut juga dikatakan ‘tidak mengandung tanda-tanda aktivitas manusia’.

Mengikuti permintaan, Survei Arkeologi dan penerbitnya, Wiley, telah melakukan penyelidikan terhadap surat kabar tersebut.

Alam Eileen Ernenwein – ahli geofisika arkeologi dan salah satu editor jurnal – mengirimi mereka email tentang penyelidikan tersebut.

Dia menulis: “Para editor, termasuk saya sendiri, dan Komite Etik Wiley saat ini sedang menyelidiki makalah ini sesuai dengan Pedoman Etika Publikasi Komite.”

Lokasi piramida masih menjadi misteri.  Kredit: Getty Images.
Lokasi piramida masih menjadi misteri. Kredit: Getty Images.

Namun, dia ‘menolak untuk menjelaskan lebih lanjut mengenai kekhawatiran yang muncul,’ demikian tuduhan surat kabar tersebut.

Peneliti utama Nadavidjaja, yang membalas ‘anak laki-laki yang berteriak klaim serigala’, meminta para peneliti untuk pergi ke Indonesia.

“Kami sangat terbuka bagi para peneliti dari seluruh dunia yang ingin datang ke Indonesia dan melakukan proyek penelitian di Gunung Padang,” ujarnya.

“Kita hanya tahu sedikit tentang sejarah umat manusia.”

Jadi, meskipun Gunung Padang diberi label sebagai ‘situs yang mengagumkan, penting, dan keren’, namun gunung ini mungkin bukanlah bangunan batu buatan manusia tertua di dunia.

Jika pernyataan ini salah, kehormatan itu tetap diberikan kepada piramida Djoser di Mesir.

Yang terakhir diperkirakan dibangun untuk firaun sekitar tahun 2630 SM.