April 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

JD.com China akan menutup situs e-commerce di Indonesia, Thailand

JD.com China akan menutup situs e-commerce di Indonesia, Thailand

JD.com China akan ditutup Perdagangan elektronik Layanan di Indonesia dan Thailand mundur dari Asia Tenggara setelah setahun untuk sektor ritel dan teknologi China.

JD.com akan mengakhiri layanannya di Thailand pada 3 Maret dan di Indonesia mulai akhir bulan yang sama, menurut situs web lokalnya. Kedua divisi tersebut akan berhenti menerima pesanan pada 15 Februari.

Seorang juru bicara JD.com mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa perusahaan akan terus melayani pasar global, termasuk Asia Tenggara, melalui infrastruktur rantai pasokannya.

Perusahaan yang tidak memberikan alasan penutupan tersebut meluncurkan operasi e-commerce di Indonesia pada tahun 2015 sebagai perusahaan patungan dengan nama JD.ID. dana penghematanPlatform Thailand diluncurkan dua tahun kemudian dengan pengecer terbesar di negara itu Panitia Pusat.

Baca lebih banyak

Tencent bertaruh besar pada saluran WeChat dalam upayanya untuk membuat TikTok sendiri
Amazon akan menaikkan harga beberapa paket berlangganan musik mulai bulan Februari

Tetapi JDcom telah gagal mengesankan terhadap pemain besar seperti Lazada dari Alibaba Group, Shopee dari Cee Ltd dan lainnya. Menuju GrupDi Tokopedia.

Perusahaan, yang juga menjalankan merek ritel omni-channel Okama di Eropa, mengatakan pada November bahwa “bisnis baru” – termasuk unit luar negeri dan usaha lain seperti JD Property – hanya menyumbang 2% dari total pendapatan pada kuartal ketiga. .

Di China, perusahaan, seperti banyak rekan teknologinya seperti Alibaba, telah berjuang dengan ekonomi yang melambat dan dampak pembatasan COVID yang parah, yang telah mendorong pemotongan biaya dan PHK.

Meskipun JD.com mengungguli rekan-rekannya, membukukan kenaikan pendapatan kuartal ketiga sebesar 11,4%, kepala eksekutifnya menggambarkan kuartal kedua sebagai yang terberat sejak listing pada tahun 2014.

Nattaborn BuamahakulMitra berbasis di Bangkok Konsultan Grup AsiaDia mengatakan keluarnya JD mencerminkan lanskap e-commerce yang semakin kompetitif di Asia Tenggara, khususnya Thailand.

READ  Sindhu, Srikanth tersingkir dari kekalahan semifinal Indonesia Masters, kampanye India berakhir | Berita Bulu Tangkis

“Tidak hanya platform online yang bersaing satu sama lain, tetapi operator lokal, usaha kecil, dll., menggunakan media sosial untuk mempermudah pembayaran. TIK tok dan Instagram adalah titik sentuh pelanggan,” ujarnya.

Tapi mitra yang berbasis di Beijing, Geoffrey Dowson Konsultasi TechMoat Dia percaya bahwa JD.com lebih berhati-hati daripada para pesaingnya di Asia Tenggara dalam hal pembelanjaan untuk pemasaran dan subsidi, dan bahwa mereka lolos dengan tidak kehilangan terlalu banyak uang.

“JD kini bergerak keluar dari sisi konsumen dan berfokus pada infrastruktur logistik yang menghubungkan pedagang, merek, dan konsumen China di Asia Tenggara. Itu sesuai dengan kekuatan mereka,” ujarnya.

FacebookTwitterLinkedin