Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pick Morgan Stanley mengatakan pergeseran paradigma telah dimulai di pasar.  apa yang kamu harapkan?

Pick Morgan Stanley mengatakan pergeseran paradigma telah dimulai di pasar. apa yang kamu harapkan?

Trader di lantai New York Stock Exchange, 1 Juni 2022.

Sumber: NYSE

Pasar global berada di awal transformasi mendasar setelah hampir 15 tahun ditetapkan oleh suku bunga rendah dan utang perusahaan yang murah, menurut Morgan Stanley Wakil Ketua Ted Beck.

Transisi dari kondisi ekonomi yang mengikuti krisis keuangan 2008 dan apa yang terjadi selanjutnya akan memakan waktu “12, 18, 24 bulan” untuk terungkap, menurut Beck, yang kabel Minggu lalu di konferensi keuangan di New York.

“Ini momen yang luar biasa; kami mengalami pandemi pertama kami dalam 100 tahun. Kami memiliki invasi pertama kami ke Eropa dalam 75 tahun. Dan kami mengalami inflasi dunia pertama kami dalam 40 tahun,” kata Beck. “Ketika Anda melihat kombinasi pandemi, perang, dan inflasi, itu menandakan perubahan paradigma, akhir dari 15 tahun penindasan keuangan dan era berikutnya.”

Eksekutif top Wall Street mengeluarkan peringatan mengerikan tentang ekonomi minggu lalu, dipimpin oleh c. B. Morgan Chase Direktur Eksekutif Jimmy Damonyang mengatakan bahwa “badai ada di sana, di jalan, Datang dalam perjalanan kamiPerasaan ini bergema. Goldman Sachs Presiden John Waldron menggambarkan tumpang tindih “kejutan sistem” sebagai belum pernah terjadi sebelumnya. Bahkan CEO Bank Regional Bill Demchak mengatakan dia pikir resesi sedang terjadi tidak ada jalan keluar.

Alih-alih membunyikan alarm, Beck – veteran Morgan Stanley tiga dekade yang memimpin divisi merchandising dan perbankan perusahaan – memberikan beberapa konteks historis serta kesannya tentang seperti apa periode turbulen di masa depan.

api dan es

Pasar akan didominasi oleh dua kekuatan – kecemasan inflasi, atau “api”, dan resesi, atau “es,” kata Beck, yang dianggap sebagai pelopor untuk akhirnya menggantikan CEO James Gorman.

“Kita akan mengalami periode-periode ini ketika sangat berapi-api, dan periode-periode lain ketika cuaca dingin, dan pelanggan perlu menavigasi di sekitar itu,” kata Beck.

Untuk bank-bank Wall Street, beberapa bisnis akan berkembang, sementara yang lain mungkin gulung tikar. Selama bertahun-tahun setelah krisis keuangan, pedagang berpenghasilan tetap Saya berurusan dengan pasar yang sepi secara artifisial, yang memberi mereka sedikit pekerjaan. Sekarang, ketika bank sentral di seluruh dunia mulai menangani inflasi, obligasi pemerintah dan pedagang mata uang akan lebih aktif, menurut Beck.

Ketidakpastian periode tersebut, setidaknya untuk saat ini, telah mengurangi aktivitas merger, karena perusahaan menavigasi hal-hal yang tidak diketahui. JPMorgan mengatakan bulan lalu bahwa biaya perbankan investasi untuk kuartal kedua sejauh ini telah turun 45%, sementara hasil perdagangan naik sebanyak 20%.

“Kalender perbankan telah sedikit tenang karena orang mencoba untuk mencari tahu apakah kita akan menghapus perubahan paradigma ini cepat atau lambat,” kata Beck.

Ted Beck, Morgan Stanley

Sumber: Morgan Stanley

Dalam jangka pendek, jika pertumbuhan ekonomi berlanjut dan inflasi mereda pada paruh kedua tahun ini, Goldilocks akan Cerita Ini akan bertahan, dan pasar akan menguat, katanya. (Untuk kepentingan ini, Dimon, mencatat dampak perang Ukraina pada harga pangan dan bahan bakar dan langkah Federal Reserve untuk mengecilkan neraca, terdengar Pesimis Bahwa skenario ini akan berakhir.)

Tapi dorongan dan tarikan antara inflasi dan ketakutan stagnasi tidak akan diselesaikan dalam semalam. Era pasca-2008 sering disebut sebagai periode “keuangan.” represiSebuah teori di mana pembuat kebijakan menjaga suku bunga rendah untuk memberikan pembiayaan utang murah ke negara dan perusahaan.

“Lima belas tahun penindasan keuangan tidak hanya pergi ke langkah berikutnya dalam tiga atau enam bulan … Kami akan melakukan percakapan ini selama 12, 18 atau 24 bulan ke depan,” kata Beck.

suku bunga riil

Suku bunga rendah atau bahkan negatif adalah ciri dari era sebelumnya, bersama dengan langkah-langkah untuk memompa uang ke dalam sistem termasuk program pembelian obligasi yang dikenal secara kolektif sebagai pelonggaran kuantitatif. Langkah-langkah ini menghukum penabung dan mendorong pinjaman yang merajalela.

Dengan menguras risiko dari sistem keuangan global selama bertahun-tahun, bank sentral telah memaksa investor untuk mengambil lebih banyak risiko untuk mendapatkan pengembalian. Perusahaan tidak menguntungkan tetap bertahan Melalui akses mudah ke utang murah. Ribuan startup telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir dengan mandat yang membakar uang dan tumbuh dengan biaya berapa pun.

Itu berakhir karena bank sentral memprioritaskan perang melawan hiperinflasi. Upaya mereka akan berdampak pada semua orang mulai dari peminjam kartu kredit hingga calon miliarder yang menjalankan startup Silicon Valley. Investor telah masuk ke modal ventura panduan Startup untuk menghemat uang tunai dan mencapai profitabilitas aktual. Suku bunga di banyak rekening tabungan online mendekati 1%.

Tapi transisi seperti itu bisa bergelombang. Beberapa pengamat khawatir tentang peristiwa jenis Black Swan dalam pipa sistem keuangan, termasuk ledakan dari apa yang disebut manajer dana lindung nilai “yang terbesar gelembung kredit dari sejarah manusia.”

Dari abu masa transisi ini, kata Beck, akan muncul siklus bisnis baru.

“Pergeseran paradigma ini di beberapa titik akan membawa siklus baru,” katanya. “Sudah lama sejak kita harus memikirkan seperti apa dunia ini nantinya dengan suku bunga riil dan biaya modal riil yang akan membedakan perusahaan yang menang dari yang kalah, dan keuntungan saham dari kerugian saham.”

READ  Bisnis streaming Disney menghasilkan keuntungan dalam laporan keuangan pertamanya sejak tantangan Iger