Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Piala Dunia T20 2024, pertandingan ke-48 antara AFC dan Australia, Super Eights, laporan pertandingan Grup A, 22 Juni 2024

Piala Dunia T20 2024, pertandingan ke-48 antara AFC dan Australia, Super Eights, laporan pertandingan Grup A, 22 Juni 2024

Afganistan 148 untuk 6 (Gurbaz 60, Ibrahim 51, Cummins 3-28, Zampa 2-28) Australia 127 (Maxwell 59, Gulbadin 4-20, Navin 3-20), selisih 21 poin.

Dengan pertaruhan mencapai semifinal, peringkat teratas Australia dihancurkan oleh pelaut Afghanistan.

Glenn Maxwell kemudian mengeksekusi tembakan demi tembakan untuk menghadapi Afghanistan dan membuat mereka merasa seperti pernah melihatnya sebelumnya. Salah satunya menyapu bersih empat Azmatullah Omarzai, membuat Maxwell tersenyum lebar. Setelah bermain selama setengah abad dengan 35 bola, Maxwell menunjukkan jempolnya di ruang ganti Australia dan tampaknya akan mengamankan tempatnya di perempat final dan sekali lagi menyingkirkan Afghanistan.

Namun, Gulbuddin Naib bekerja sama dengan Noor Ahmed untuk menghentikan Maxwell dengan 59 dari 41 bola dan menjaga Afghanistan tetap hidup di Piala Dunia T20. Setelah Naib menghindari busur ayunan Maxwell, Noor melakukan tangkapan rendah yang menakjubkan di titik belakang. Keluarnya Maxwell meninggalkan Australia dengan 106 untuk 6 pada over ke-15, masih membutuhkan 43 dari 32 bola di lapangan St Vincent yang menawarkan tikungan tajam dan pantulan yang bervariasi.

Naib memanfaatkan kondisi ini sebagai keuntungannya untuk mengambil angka T20I terbaik dalam karirnya yaitu 4 berbanding 20 untuk membantu mengalahkan Australia dengan 127. Dimasukkan sebagai pemain bowling kedelapan, Naib mengalahkan Maxwell, Marcus Stoinis, Tim David dan Pat Cummins menjadi berita utama. Kemenangan Afghanistan yang terkenal adalah yang pertama atas Australia dalam berbagai format.

Sebelumnya, Cummins telah mencetak hat-trick dalam pertandingan Piala Dunia berturut-turut, dan nyaris mencetak empat gol dalam empat pertandingan, tapi ini benar-benar hari Naib dan Afghanistan.

Tindakan pembuka

Kedua pembuka tersebut memakan waktu setengah abad, membuat Australia harus menunggu hingga tanggal 16 berakhir untuk sebuah terobosan. Australia tidak pernah harus menunggu selama ini untuk mendapatkan gawang di T20I.

Gurbaz dan Ibrahim bermain sebanyak 21 run dalam empat over pertama di mana mereka hanya berhasil melakukan 17 run. Namun di dua inning berikutnya mereka menggandakan keunggulan, mengakhiri power play dengan skor 40 banding 0.

Gurbaz kemudian melompat dari lipatan dan memompa Adam Zampa selama enam kali berturut-turut sementara Ibrahim menciptakan ruang ayunan dan menghancurkan Ashton Agar melewati titik perlindungan untuk empat kali. Australia memilih pemain kidal, di depan Mitchell Starc, untuk menyamai susunan pemain kidal Afghanistan di permukaan yang ramah putaran, namun ia gagal mencetak gol (4-1-17-0).

Gurbaz dan Ibrahim memainkan persentase tembakan yang tinggi untuk melawan kondisi dan serangan Australia. Ibrahim bisa saja dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-11 seandainya Zampa tidak melewatkan peluang sulit di lini depan; Dia akhirnya menghindarinya di luar batas. Abraham mendapat nyawa lain di menit 32 ketika Stoinis mengebom tangkapan kembali. Australia terus tampil biasa-biasa saja di lapangan, dan Afghanistan memanfaatkan beberapa peluang yang terlewatkan.

Kembali

Cummins memimpin kebangkitan Australia pada akhir pertandingan dengan mencetak hat-trick keduanya dalam tiga hari. Pada hari Sabtu di St Vincent, Rashid Khan, Karim Janat dan Naib dikeluarkan pada overs ke-18 dan ke-20. Ketika dia mencapai prestasi tersebut melawan Bangladesh, Cummins mengatakan dia lupa bahwa dia telah mencetak hat-trick, tetapi pada hari Sabtu melawan Afghanistan, dia menyadarinya, dan mengangkat tangannya untuk merayakannya bahkan sebelum Maxwell menangkap bola. Cummins akan mendapatkan empat dari empat jika David Warner tidak menjatuhkan Nangialia Kharot dari bola berikutnya. Dari 118 untuk 0 di babak ke-16, Afghanistan menyelesaikan dengan 148 untuk 6, pertandingan tengah-tengah bagi siapa pun.

READ  Rayfield Wright, Hall of Famer, dan legenda Dallas Cowboys, telah meninggal pada usia 76 tahun

Pukulan ganda Naveen

Afghanistan sudah terbiasa dengan Fazlul Haq Faruqi yang sering melakukan pukulan powerplay, namun di sini Naveen ul Haq-lah yang menghancurkan peringkat teratas Australia. Setelah mengambil dua bola pertama dari Travis Head, Naveen mengancam akan mengembalikan satu bola ke batsman miring dari sekitar gawang, tetapi bola berayun dan menjauh dengan cara yang jahat untuk membuat Head terlihat konyol dan mengenai bagian tengah tunggul. Pada over berikutnya, Naveen meminta Mitchell Marsh untuk memotong bola ke tengah dengan bola lebih lambat pada kecepatan 108kmph yang akan membuat Dwayne Bravo, konsultan bowling Afghanistan dan rekan setim Naveen di Texas Super Kings, bangga.

Halo lagi, Maxwell

Australia mencetak 16 untuk 2 dalam tiga overs. Masukkan Maxwell. Dia memulai latihan dengan empat bola dari Omarzai dalam jarak tiga bola dan kemudian melemparkan pemintal lengan kiri Kharoot keluar dari serangan. Dia pertama kali menyapu kembali slip Kharot sebanyak empat kali dan menyapunya dengan kuat melewati gawang tengah dalam 13 putaran. Kharoot menyelesaikannya setelah hanya satu bola.

Maxwell juga mengambil beberapa risiko yang telah diperhitungkan terhadap Rashid dan menjaga hubungan dengan Australia dengan harga yang diminta. Dan ketika dia mencapai usianya yang setengah abad dengan enam gol dari bangku cadangan, hantu Mumbai 2023 mungkin muncul kembali di Afghanistan.

Nayeb melenturkan ototnya

Tapi seorang deputi membantu mereka mengusir hantu.

Australia mencetak 94 untuk 5 dari 13 over, dengan Maxwell dan akhir Wade di tengah. Vice telah menyingkirkan Stoinis dan David di dua ronde pertamanya. Hal ini bahkan bukan bagian dari Rencana A untuk Afghanistan. Dengan para pemain yang sepenuhnya bersalah, terutama saat melawan Maxwell, Rashid beralih ke Naib, yang merespons dengan dua gawang lagi.

READ  Boston Bruins menandatangani Mitchell Miller meskipun terbukti menyerang teman sekelas kulit hitam

Naib tidak memiliki kecepatan yang tinggi, namun ia terus membentur permukaan dan membuat reaksi bola berbeda. Setelah dia menyingkirkan Maxwell untuk ketiga kalinya, dia melenturkan ototnya dan mengeluarkan suara gemuruh yang mungkin terdengar di Kabul. Penggemar Afghanistan di St. Vincent bersorak untuk pahlawan mereka dan mengibarkan bendera.

Dalam pertemuan terakhirnya, Naib menipu Cummins dengan pukulan yang lebih lambat sebelum Naveen dan Omarzai menandatangani kesepakatan Afghanistan.

Deevarayan Muthu adalah sub-editor di ESPNcricinfo