Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Peta bintang tertua di dunia ditemukan tersembunyi dalam manuskrip abad pertengahan

Lebih dari 2.100 tahun yang lalu, astronom Yunani Hipparchus memetakan bintang – dan untuk waktu yang lama, ini dianggap sebagai upaya manusia pertama untuk menetapkan koordinat numerik ke benda-benda bintang. Namun, terlepas dari ketenarannya, keberadaan tesis itu hanya diketahui melalui tulisan-tulisan astronom kuno lainnya bernama Claudius Ptolemy, yang menyusun inventaris selestialnya sekitar 400 tahun kemudian.

Sejauh ini, yaitu.

Para peneliti percaya bahwa mereka telah menemukan fragmen dokumen sejarah Hipparchus yang hilang tersembunyi dalam sebuah buku manuskrip Yunani abad pertengahan.

“Bukti baru ini adalah yang paling dapat diandalkan hingga saat ini dan memungkinkan kemajuan signifikan dibuat dalam merekonstruksi katalog bintang Hipparchus,” kata sebuah studi tentang penemuan yang diterbitkan dalam jurnal Science. Sejarah astronomi minggu ini. Penemuan ini bisa memberi cahaya baru pada sejarah astronomi.

Hipparchus, juga dikenal sebagai bapak trigonometri, sering dianggap sebagai astronom terbesar Yunani kuno. Bagian dari peta bintangnya tampaknya telah muncul di Codex Climaci Rescriptus, sebuah buku teks Syria di mana halaman-halaman manuskripnya telah dihapus sehingga dapat ditulis kembali, tetapi masih memiliki jejak yang terlihat dari bentuk aslinya. Tempat perlindungan pribadi ini terletak di biara Ortodoks Yunani Saint Catherine di Semenanjung Sinai Mesir.

Pencitraan multispektral mengungkapkan teks Yunani yang disempurnakan dengan warna merah di bawah teks Suryani hitam.

Museum Alkitab

berbeda dari Perpustakaan Elektronik Naskah Awal dan Proyek Lazarus berbasis di Institut Teknologi Rochester Ini mengungkap teks dan angka yang dihapus menggunakan panjang gelombang cahaya yang berbeda, teknik yang dikenal sebagai pencitraan multispektral.

Selanjutnya, para peneliti dari Universitas Sorbonne dan Universitas Cambridge mampu menguraikan deskripsi dari empat kelompok bintang. Pemetaan Hipparchus tidak hanya telah diungkapkan, tetapi tim juga mengatakan bahwa bukti digital yang baru-baru ini ditemukan sebagian besar konsisten dengan itu. sungguh-sungguh koordinat bintang.

Ini akan membuat katalog Hipparchus lebih akurat daripada versi Ptolemy yang lebih baru, meskipun para peneliti mengakui bahwa mereka bekerja dengan sampel kecil dan kesalahan besar dapat ditemukan di bagian katalog bintang Hipparchus yang belum bertahan.

Ketika teknologi digital mutakhir terus memulihkan bagian-bagian penting dari warisan budaya yang hilang karena dokumen yang rusak dan terdegradasi atau penghapusan yang disengaja, para ilmuwan mengatakan Codex Climaci Rescriptus sejauh ini dapat mengungkapkan lebih banyak pengamatan bintang Hipparchus.

READ  Tonton tarian bulan purnama lebih dari setahun dalam video selang waktu yang menakjubkan