Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lukisan kosmonot ISS Rusia dengan warna yang mirip dengan bendera Ukraina

Lukisan kosmonot ISS Rusia dengan warna yang mirip dengan bendera Ukraina

Tiga kosmonot Rusia meluncur ke Stasiun Luar Angkasa Internasional Jumat pagi. Beberapa jam kemudian, pesawat ruang angkasa Soyuz mereka berlabuh di stasiun luar angkasa, dan ketika mereka naik ke posisi orbit, mereka mengenakan pakaian terbang dengan warna yang menakjubkan – kuning dan biru, mirip dengan warna bendera Ukraina.

Para kosmonot Rusia tidak mengatakan apa pun yang menunjukkan bahwa pakaian mereka adalah pernyataan politik. Namun, sepertinya sulit untuk percaya bahwa itu hanya kebetulan. Pakaian yang dikenakan astronot di orbit setiap hari cenderung tidak bersuara. Tetapi kru baru-baru ini dari Rusia mengenakan setelan penerbangan yang cerah dengan berbagai warna saat mereka tiba, termasuk Yulia Peresild, seorang aktris yang tiba di stasiun pada bulan November tahun lalu. mantel merah tebal.

Pakaian penerbangan biasanya disiapkan dan dikemas berbulan-bulan sebelumnya, tetapi alternatif dapat ditambahkan di antara barang-barang terakhir yang dimuat ke pesawat ruang angkasa, Eric Berger, koresponden ruang angkasa untuk situs web Ars Technica, mengatakan.

Jonathan McDowell, seorang ilmuwan di Pusat Astrofisika Harvard yang mengikuti misi luar angkasa, menyarankan bahwa warna itu mungkin sebenarnya adalah warna dari Universitas Teknik Negeri Bauman di Moskow, yang dihadiri oleh tiga kosmonot – Oleg Artemyev, Denis Matveev dan Sergey Korsakov. pejabat universitas Berbicara sebagai tamu di Russian Live Dari peluncuran pada hari Jumat.

Namun, Mr Berger mencatat bahwa warna setelan penerbangan lebih cocok dengan warna bendera Ukraina.

Program luar angkasa Rusia dan beberapa mitra dan kliennya telah menyebabkan kerusakan tambahan pada perang di Ukraina dan sanksi yang mengikutinya. Badan Antariksa Eropa Pada hari Kamis menangguhkan misi ke Mars Itu akan diluncurkan pada rudal Rusia. awal bulan ini, OneWeb, perusahaan satelit Inggris yang sebagian dimiliki oleh pemerintah Inggris, telah membatalkan peluncuran dari satelit Internetnya yang melakukan perjalanan menggunakan rudal Soyuz Rusia.

READ  Peta bulan baru China menangkap fitur geologi bulan dengan detail yang menakjubkan

Dmitry Rogozin, kepala badan antariksa Rusia, Roscosmos, menanggapi dengan serangkaian pesan provokatif di Twitter, termasuk me-retweet video satir yang menunjukkan bahwa Rusia meninggalkan Mark Vandy He, astronot NASA yang akan kembali ke Bumi di Soyuz Rusia beberapa waktu kemudian. .akhir bulan ini. Tuan Rogozin secara terbuka berseteru dengan Scott Kellypensiunan astronot memegang rekor untuk hari berturut-turut di luar angkasa oleh seorang Amerika sampai baru-baru ini dilewati oleh Tuan Vande Hee.

Dalam pernyataan publik, pejabat NASA mengabaikan komentar Rogozin dan bersikeras bahwa operasi berlanjut seperti biasa dengan rekan-rekan Rusia mereka. Mereka mengatakan tidak ada perubahan dalam rencana kembalinya Tuan Vande Hee.

Sepasang kru pesawat ruang angkasa SpaceX’s Crew Dragon akan terbang ke stasiun bulan depan – satu kru pribadi turis dengan Axiom, yang lain campuran astronot NASA dan ESA.