Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

US Company Fires 2,700 Employees Through Text Message: Report

Perusahaan AS memecat 2.700 karyawan melalui pesan teks: laporan

Tidak ada penjelasan yang diberikan kepada staf

Sebuah perusahaan furnitur yang berbasis di Mississippi memecat hampir 2.700 karyawan sebelum tengah malam pada 21 November. Penjaga tersebut. Perusahaan memberi tahu karyawan tentang pemutusan hubungan kerja mereka melalui pesan teks dan email dan memberi tahu mereka untuk tidak masuk kerja keesokan harinya. United Furniture Industries terkenal karena membuat sofa dan kursi murah yang nyaman untuk Pelapis Simmons, yang membuat dua orang tidak bekerja hanya dua hari sebelum Thanksgiving.

Menurut Pos New YorkSurat yang dikirim perusahaan kepada karyawan berbunyi: “Berdasarkan instruksi Direksi… dengan menyesal kami informasikan bahwa karena keadaan bisnis yang tidak terduga, Perusahaan terpaksa membuat keputusan sulit untuk memberhentikan semua karyawannya. , berlaku segera, pada tanggal 21 November.”

“PHK Anda dari Perusahaan diharapkan bersifat permanen dan semua tunjangan akan segera diakhiri tanpa ketentuan dari COBRA,” karyawan tersebut menerima email tindak lanjut dari perusahaan.

Perusahaan juga menginstruksikan pengemudinya untuk “mengembalikan peralatan, inventaris, dan dokumen pengiriman” segera, terlepas dari “apakah atau tidak [they] Lengkap [their] Menghubungkan”.

Sayangnya, karyawan tersebut tidak diberi penjelasan mengapa mereka di-PHK secara tiba-tiba. Perusahaan yang sudah berusia dua dekade itu tiba-tiba membubarkan operasinya. The New York Post melaporkan bahwa selama musim panas, perusahaan memecat CEO, Chief Financial Officer, dan Executive Vice President of Sales.

Seorang juru bicara UFI mengatakan Freightwaves.com bahwa para pekerja kemudian diberi tahu bahwa mereka dapat datang ke tempat kerja mereka untuk “mengambil barang-barang mereka”.

Seorang karyawan yang di-PHK mengungkapkan kekecewaannya dan mengatakan kepada portal tersebut, “Tidak adil bagi pekerja yang telah bekerja sangat keras untuk mengalami trauma dengan cara ini. Tidak adil bagi seorang ibu yang baru saja melahirkan untuk bertanya-tanya apakah dia bahkan memiliki asuransi kesehatan untuk menanggungnya. Tidak adil bagi pasien kanker di tengah-tengahnya.” Kemo tentang cara membayar perawatannya.”

READ  Zuckerberg bersaksi dalam kasus AS terhadap kesepakatan realitas virtual Facebook

Seorang mantan karyawan juga mengajukan gugatan terhadap perusahaan. Turia Neal, seorang penduduk Lee County, Mississippi, yang telah bekerja untuk UFI selama lebih dari delapan tahun, menuduh dalam pengaduan kelas yang diajukannya bahwa perusahaan tersebut melanggar Undang-Undang Amendemen dan Pemberitahuan Pelatihan Ulang Pekerja (PERINGATAN) dan gagal menyediakan setidaknya 60 hari pemberitahuan tertulis tentang penutupan yang tertunda.

Langston & Lott, dari Booneville, Mississippi, mengajukan gugatan kelas satu terhadap United Furniture Industries, Inc. , mengklaim telah melanggar WARN Act saat memberhentikan 2.700 karyawannya.

“Di bawah WARN Act, karyawan United Furniture berhak atas pemberitahuan 60 hari atau 60 hari pesangon – tidak ada yang diberikan,” kata Jack Simpson, pengacara Langston dan Lott, kepada FreightWaves. “Jika penasihat kelompok ditunjuk, kami berharap dapat menyelidiki tindakan United Furniture dengan penuh semangat dan mencari kompensasi terbesar yang secara hukum berhak diterima oleh karyawan yang diberhentikan.”

Video unggulan hari ini

‘Ganyang Xi’: Protes atas pembatasan Covid menyebar saat 10 orang tewas dalam kebakaran di China