Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pertumbuhan lapangan kerja cenderung lebih tinggi meskipun beberapa industri mengalami PHK secara signifikan.  inilah alasannya

Pertumbuhan lapangan kerja cenderung lebih tinggi meskipun beberapa industri mengalami PHK secara signifikan. inilah alasannya

Washington (AFP) – Permintaan besar Pertumbuhan lapangan kerja dalam beberapa bulan terakhir Hal ini bertepatan dengan pengumuman PHK oleh sejumlah perusahaan besar.

Lalu, bagaimana keduanya bisa terjadi secara bersamaan? Hal ini tidak terlalu kontradiktif seperti yang terlihat. Pemutusan hubungan kerja baru-baru ini terkonsentrasi terutama di beberapa sektor: teknologi, keuangan, dan media.

Dibandingkan dengan angkatan kerja AS yang berjumlah 160 juta orang, PHK sejauh ini tergolong minimal dibandingkan dengan tingginya perekrutan pekerja – dengan rata-rata bulanan sebanyak 248.000 pekerjaan yang ditambahkan selama enam bulan terakhir. Tingkat pengangguran masih berada di angka 3,7%, sedikit di atas level terendah dalam 50 tahun terakhir.

Ternyata banyak perusahaan yang melakukan PHK Perekrutan berlebihan selama pandemi, ketika mereka berpikir bahwa tren yang muncul saat itu – terutama booming belanja online – akan terus berlanjut. Ketika perekonomian kembali normal, banyak dari perusahaan-perusahaan ini menyadari bahwa mereka tidak lagi membutuhkan banyak karyawan dan meresponsnya dengan memberhentikan pekerjanya.

Pada bulan Januari, perusahaan-perusahaan Amerika dan perusahaan-perusahaan lain menambah 353.000 pekerjaan – peningkatan bulanan terbesar dalam satu tahun. Pemerintah juga merevisi perkiraan penambahan lapangan kerja pada bulan November dan Desember sebanyak 126.000 lapangan kerja. Data tersebut memberikan bukti kuat bahwa sebagian besar perusahaan, baik besar maupun kecil, cukup percaya diri terhadap perekonomian untuk terus merekrut pekerja.

Banyak perusahaan yang mengumumkan PHK adalah beberapa nama yang paling terkenal: Google, Amazon, eBay, UPSSpotify dan Meta, perusahaan induk Facebook. Bukan berarti mereka satu-satunya. Challenger, Gray & Christmas, sebuah perusahaan outsourcing terkemuka, melaporkan minggu ini bahwa perusahaan mengumumkan 82.000 PHK di bulan Januari, jumlah PHK tertinggi kedua di bulan Januari sejak 2009.

READ  Novavax, Take-Two Interactive, Allbirds, Vroom

Berikut adalah beberapa alasan mengapa tren yang tampaknya berbeda ini terjadi secara bersamaan:

Pertambahan lapangan kerja dan pemutusan hubungan kerja terjadi di berbagai industri

Di sebagian besar industri, perusahaan terus menambah pekerja selama tiga bulan terakhir. Misalnya, produsen menambahkan 56.000 produk pada gabungan bulan November, Desember, dan Januari. Restoran, hotel, dan perusahaan hiburan memperoleh hampir 60,000 saham selama periode tersebut. Penyedia layanan kesehatan – rumah sakit, kantor dokter dan dokter gigi – bertambah 300.000.

Dan tidak semuanya merupakan pekerjaan bergaji rendah: Sektor yang disebut pemerintah sebagai jasa profesional dan bisnis – sebuah kategori luas yang mencakup akuntan, insinyur, pengacara dan staf pendukung mereka – memiliki 120.000 pekerjaan lebih banyak dibandingkan pada bulan Oktober. Pemerintah federal, negara bagian, dan lokal, yang memperoleh kembali tingkat lapangan kerja sebelum pandemi pada bulan September, menambah hampir 120.000 pekerjaan selama periode tersebut.

Sebaliknya, PHK lebih terfokus. Departemen Tenaga Kerja tidak melacak pekerjaan di bidang teknologi secara spesifik, namun laporan ketenagakerjaan pada hari Jumat menunjukkan tanda-tanda bahwa industri ini sedang mengalami kesulitan: Tingkat pengangguran di kalangan pekerja di sektor yang oleh pemerintah disebut sebagai sektor “informasi”, yang mencakup pekerja media dan teknologi, melonjak menjadi 5,5%. . pada bulan Januari dari 3,9% tahun lalu. Angka tersebut hampir dua poin persentase di atas tingkat pengangguran nasional.

Merumahkan pekerja bukan berarti perekonomian melemah

Yang lebih membingungkan lagi adalah mengapa perusahaan akan mengurangi stafnya jika perekonomian sedang tumbuh dan konsumen terus berbelanja. Pekan lalu, pemerintah memperkirakan perekonomian tumbuh dengan sehat Laju tahunan sebesar 3,3% pada kuartal Oktober-Desember Setelah pertumbuhan kuat sebesar 4,9% pada kuartal sebelumnya.

READ  Perusahaan emas ditetapkan untuk kerugian bulanan pada kekuatan dolar, taruhan kenaikan suku bunga Fed

Perusahaan cenderung melepaskan pekerjaan karena berbagai alasan, terkadang untuk mencerminkan perubahan dalam strategi bisnis mereka atau untuk mempertahankan atau meningkatkan margin keuntungan mereka. Banyak perusahaan teknologi tinggi yang terus merekrut karyawan pada tahun 2022, ketika perekonomian melaju keluar dari resesi pandemi, salah menilai permintaan jangka panjang atas produk dan layanan mereka.

Dalam surveinya mengenai PHK, Challenger, Gray & Christmas mengatakan alasan utama perusahaan melakukan PHK pada bulan lalu adalah “restrukturisasi.” Setahun yang lalu, “kondisi ekonomi” Ekonom di Makro Renaisans Dia mencatat bahwa perusahaan sebelumnya lebih peduli terhadap keadaan perekonomian.

Todd MacKinnon, CEO perusahaan perangkat lunak Okta, mengatakan dalam sebuah surat di mana dia mengumumkan bahwa perusahaan akan menghilangkan sekitar 400 pekerjaan yang dimasukinya pada tahun 2023 “dengan rencana pertumbuhan berdasarkan permintaan yang kami lihat pada tahun sebelumnya.”

“Hal ini menyebabkan kita terlalu banyak memanfaatkan realitas makroekonomi yang kita jalani saat ini,” tulisnya.

PHK menyebar seiring berjalannya waktu

PHK besar-besaran biasanya melibatkan beberapa PHK yang tidak segera dilaksanakan. Misalnya, UPS, perusahaan pengiriman dan logistik, awal pekan ini mengumumkan akan melakukan hal tersebut 12 ribu pekerjaan akan dihilangkan tahun ini. Namun dia mengatakan bahwa pemotongan ini akan dilakukan selama beberapa bulan. Jadi mereka tidak dimasukkan dalam data pekerjaan bulan Januari yang dirilis Jumat karena PHK belum terjadi.

Ini adalah perekonomian yang sangat besar

Hal ini tidak berarti bahwa jumlah pekerjaan di pemerintahan akan bertambah buruk seiring berjalannya waktu seiring diterapkannya UPS dan pemotongan lainnya. PHK memang sangat menyedihkan dan meresahkan masyarakat yang mengalaminya. Namun PHK, bahkan yang terjadi di UPS, tidak benar-benar berdampak besar pada perekonomian AS. Setiap bulannya, sekitar 5 juta orang meninggalkan pekerjaannya atau diberhentikan, Data pemerintah menunjukkanSementara lebih dari 5 juta orang ditunjuk.

READ  Wall Street ditutup lebih tinggi karena Nvidia memicu reli saham AI

Banyaknya data lain menegaskan bahwa pasar tenaga kerja secara umum sehat. Jumlah orang Mencari tunjangan pengangguran, yang selama ini dipandang sebagai ukuran PHK, masih berada pada tingkat yang sangat rendah. dan data non-pemerintah, termasuk pelacakan pekerjaan Penyedia Penggajian ADPmenunjukkan bahwa perusahaan swasta terus menambah tenaga kerja.