Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perpisahan bergema Duke untuk Pelatih K, bahkan dalam hal kekalahan

Perpisahan bergema Duke untuk Pelatih K, bahkan dalam hal kekalahan

DURHAM, NC – Sebelum kita mencapai skor, Anda harus – tidak, Anda harus – tahu seperti apa suasana di Cameron Indoor Stadium pada Sabtu malam. Ini adalah satu-satunya cara untuk menghargai apa yang terjadi.

Kesempatan itu adalah pertandingan terakhir di mana Mike Krzyowski, pemenang pertandingan bola basket putra Divisi I terbanyak dalam sejarah, berpatroli di sela-sela Cameron sebagai Duke Maestro. Sabtu adalah waktu yang ditentukan bagi orang-orang percaya untuk berteriak atau mengoceh semampu mereka di tengah kebisingan.

Apa yang keluar adalah pengusiran perasaan dalam suara surround, emosi yang telah dibangun selama 42 musim yang menghasilkan beberapa bola basket perguruan tinggi terbaik yang pernah ada. Untuk Sabtu malam terakhir yang Krzyzewski bakar di Cameron, dia mengobrak-abrik band lagi: kesedihan, kegembiraan, keterkejutan, dan ekstasi, semuanya terukur dalam desibel.

Cameron, Anda tahu, adalah katedral yang menyesakkan dari batu, tembaga, kayu, perkusi, dan instrumen yang mengancam—terutama ketika University of North Carolina datang untuk bermain—dengan kapasitas terdaftar 9.314, dan pada hari Sabtu mungkin doa sebanyak doa. Kepala pemadam kebakaran bukanlah penggemar Tar Heel.

Ada beberapa, tetapi sangat sedikit, pendukung Carolina Utara di sekitar. Menyebut pada hari Sabtu reuni keluarga Duke penuh, mungkin terlalu banyak karena sulit untuk reuni keluarga ketika harga tiket melebihi harga Super Bowl.

Tapi itu adalah malam yang Blue Devils tahu akan datang, acara terbaru yang dikonfirmasi dalam tur yang dirancang untuk mengakhiri karir Duke yang dimulai pada tahun 1980, ketika hampir tidak ada seorang pun di sekitar Durham yang tahu apa yang harus dilakukan dengan mempekerjakan Tom Butters dari West Point. Dia menyelesaikan dengan setidaknya lima kejuaraan nasional – dengan kesempatan lain di Kejuaraan NCAA yang berakhir bulan depan di New Orleans.

READ  Diamondbacks untuk memperluas Ketel Marte

Krzyzewski, 75, mengatakan tahun lalu sudah waktunya untuk pindah. Dengan semakin dekatnya Konferensi dan Kejuaraan Nasional, mungkin ada sembilan pertandingan lagi. Tapi tak satu pun dari mereka akan berada di Durham.

Jadi cat tubuh biru mulai mengelupas atau berkeringat jauh sebelum petunjuk antara Duke No. 4 dan North Carolina yang tidak diklasifikasikan, tetapi siswa bertopeng tetap memakainya. Band akan dihentikan sementara, bahkan jika penggemar yang dekat dengan Bumi tidak pernah berhasil sampai akhir. Seorang pemuda, yang tidak mungkin bisa melihat menembus hutan tanda, tangan terentang, dan boneka binatang, lewat di belakang barisan wartawan dan meminta maaf tersedak pertanyaan yang mendasar dan menakutkan: “Ya Tuhan, bagaimana aku akan melakukannya? lewat sini?”

Tetapi satu jam kemudian keesokan harinya, suatu malam ketika lusinan mantan pemain Krzyzewski (dan Jerry Seinfeld) turun ke Durham, dia dan saudara-saudaranya yang kebanyakan berpakaian biru bergemuruh dengan cara yang sesuai dengan dinasti olahraga perguruan tinggi.

Untuk merayakan setiap kejuaraan nasional yang dikutip dalam video pra-pertandingan. Untuk mengejek tumit tar. Untuk menyatakan kesetiaan mereka kepada Krzyzewski, yang akan mengakhiri karirnya dengan 572 kemenangan di Cameron. untuk membuat keributan.

Lagi pula, arahan di kertas pemandu sorak siswa adalah: “Bersikaplah lebih keras dari sebelumnya hari ini.”

Kursi Duke juga tidak tenang. Pria yang secara rutin dipanggil Pelatih K, hampir sendirian di sana tidak memakainya untuk menghormati kariernya, sering demikian.

Tipov mendekat. Dia duduk, lengan disilangkan dan mungkin menangis sedikit. Klakson berbunyi untuk menunjukkan pertandingan yang mendekat. Dia bertepuk tangan, mengulurkan jari-jarinya, dan mengepalkan tinjunya diam-diam. Aku mengintip ke tengah lapangan. Dia bertepuk tangan lagi.

READ  Atlanta Braves mendapatkan cincin Seri Dunia mereka yang menampilkan emas putih 18,71 karat, 755 berlian, dan mutiara

Pertandingan bola basket, pertemuan ke-257 antara Duke dan North Carolina, akhirnya dimulai.

Dia mengerutkan kening ketika North Carolina pertama kali mencetak gol. Dua puluh empat detik kemudian, dia bangkit untuk pertama kalinya, menunjuk dan berteriak karena bimbingannya tidak memiliki harapan untuk didengar sebaliknya. Massa sudah bertanggung jawab.

Dia menghilang ke dalam kabut permainan, meskipun, bahkan sekarang, bahkan setelah beberapa dekade ini, dia kadang-kadang masih gugup, membeku saat salah satu pemainnya menembak.

No Duke’s Eyes—dan di antara penonton ada orang-orang dengan nama panggilan yang akan Anda ingat, seperti Brand, Hill, Lattner, dan Riddick—tampak sangat jauh darinya. Sekilas ke bangku, beberapa pemain tua berdiri dan memperhatikan pelatih lama mereka, wajah mereka menghadap ke arahnya seperti papan skor di atas.

Selain Krzyzewski, mereka sering kali tampak seperti orang yang paling pendiam di tempat itu, meskipun mereka dan Pelatih memukul udara dan meraung dalam kemarahan bersama atas panggilan busuk yang dilakukan Carolina.

Ketenangan akan datang antara Sabtu dan Kamis, ketika Duke akan bermain di Brooklyn sebagai unggulan teratas di Kejuaraan Konferensi Pantai Atlantik. Beberapa saat hening datang saat Duke melepaskan lemparan bebas, tetapi gendang telinganya tidak dapat ditarik dengan sangat cepat.

Dan ketenangan terkadang mulai melampaui. Duke tergelincir 10 dengan sekitar 52 detik permainan, dieksekusi melalui pertahanan Setan Biru yang keropos dan tim North Carolina yang dinamis dengan pelatih tahun pertama, Hubert Davis, yang menahan senyum dan berbicara setelah pertandingan tentang bagaimana dia memberi tahu timnya untuk ” biarkan semua hal sampingan ini berlalu.” Lanjutkan” dan terus fokus pada kerajinan tumit tar Anda.

READ  Agen Freelance QB Cam Newton telah dikritik karena komentar tentang wanita yang 'tidak tahu kapan harus tutup mulut'

Krzyzewski, yang timnya mengalahkan North Carolina dengan 20 poin selama kunjungan ke Chapel Hill bulan lalu, harus menepi, tangannya kembali terangkat. Dia mengepalkan tangannya di belakang punggungnya. Dia menggigit bibirnya menyaksikan tim yang kurang menjanjikan dan kemudian berkata “bermain jauh lebih baik daripada kami” tercatat dalam sejarah saat tim yang merusak perpisahan mereka memanjakannya. Kebisingan masih mengaduk, dan belum sepenuhnya padam.

Namun, semua orang tahu hasilnya. Mereka hanya mengacu pada waktu yang dibutuhkan untuk menang di North Carolina, 94-81, yang menurut pembuat peluang dan orang percaya sama-sama tidak mungkin.

“Saya minta maaf tentang malam ini,” kata Krzyzewski, yang menghabiskan sebagian besar sore itu dengan mencampuradukkan catatan terima kasih dengan kritik keras terhadap timnya. “Itu tidak bisa diterima. Hari ini tidak bisa diterima.”

Bos, musim belum berakhir. Tapi begitu juga waktunya di Cameron.

Dia masih memiliki 1.196 kemenangan karir, termasuk 1.123 sebagai pelatih Duke.

Yang terakhir, jika ada, harus datang ke tempat lain. Akhir pekan ini, setidaknya, terbukti sekali lagi bahwa kebisingan dan berkah akan membawa tim mana pun dan hampir semua pelatih sejauh ini, terutama ketika salah satu pesaing Tobacco Road ada di kota.

“Saya senang ini sudah berakhir,” kata Krzyzewski, yang menutup musim reguler pertama Cameron dengan mengecewakan North Carolina di perpanjangan waktu, setelah pesta malam ini. “Mari kita berlatih dan melihat apa yang terjadi di turnamen.”