Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laga kandang terakhir Pelatih K: UNC mengubah final Cameron Indoor asuhan Mike Krzyewski menjadi perayaannya sendiri

Laga kandang terakhir Pelatih K: UNC mengubah final Cameron Indoor asuhan Mike Krzyewski menjadi perayaannya sendiri

Durham, Carolina Utara Inilah yang bisa terjadi ketika Anda mencoba merencanakan pesta pensiun dengan 9.000 teman terdekat Anda, dengan peringatan keras termasuk permainan bola basket.

Ini adalah malam Mike Krzyzewski. Bangsawan tinggi Dia menggelar salah satu olahraga perguruan tinggi perpisahan terbesar yang pernah ada. Itu adalah nostalgia. Itu rumit. Dia adalah seorang duke klasik. Artinya, banyak orang yang mencintainya dan banyak orang yang membencinya. Artinya telah dilakukan dengan sempurna. Semua ini menciptakan simpanan terbesar, mungkin yang pernah ada, untuk pertandingan bola basket perguruan tinggi musim reguler.

Dia kemudian menambahkan persaingan terbesar dalam olahraga Amerika ke legendanya dengan salah satu kejutan paling mengejutkan dalam 102 tahun sejarahnya.

Unranked, Tim Gelembung Tertinggi Karolina utara 94, No. 4 Adipati 81. Sabtu malam yang luar biasa Di Stadion Indoor Cameron.

Perpisahan terakhir Krzyzewski di rumah secara resmi disabotase oleh Tar Heels karya Hubert Davis. Omong-omong, siapa orang-orang ini? Bukan kelompok yang sama yang terpaku pada 20 di kandang melawan ayam jago sebulan lalu. Tim ini mencetak 67 dan itu benar-benar memalukan. Tim Sabtu malam rata-rata 1,25 poin per kepemilikan dan tampak seperti tim 10 teratas di negara ini. North Carolina, yang kalah dengan 11,5 poin, tidak hanya mengalahkan Duke, tetapi juga melarikan diri dari pertandingan dan merusak perkiraan Krzyzewski dengan cara yang tepat.

Jarang ada malam ketika dua musuh tak bernyawa ini berkumpul dan diasumsikan bahwa salah satu tim akan mengalahkan yang lain. Bodohnya, kebanyakan dari kita berpikir persis seperti itu.

UNC memberikan K dan L dan merebut W begitu indah, itu langsung peringkat di dekat puncak kemenangan musim reguler terbesar Tar Heels dalam sejarah lebih dari 100 tahun dari pertunjukan yang membanggakan ini.

Ini adalah bagaimana Anda bersaing.

“Saya benci menggunakan istilah Angkatan Laut,” kata Krzyzewski, lulusan West Point. “Tapi biarkan kapal tetap mengapung. Kapal kita akan tenggelam hari ini, apa pun yang terjadi.”

Selebrasi pasca-pertandingan Di Cameron itu menjadi perayaan karier yang tiada duanya. Dan memang begitu, tapi tepuk tangan itu datang dengan kebingungan. Setelah kalah, para pemain Duke mundur, cemberut, dan akhirnya duduk di bangku tempat UNC berada beberapa saat sebelumnya. Krzyzewski muncul dengan kekecewaan yang bisa dimengerti di wajahnya. Dia meraih tangan istri tercintanya, Mickey, dan membungkuk pada komentar singkat dari teks saat dia berjalan sendirian ke mikrofon yang dipasang di Central Court.

“Ini bukan bagian dari program,” katanya. “Ini improvisasi saya sendiri. Maaf sore ini.”

Tempat itu ingin menghibur meskipun kalah. Krzyzewski tidak memilikinya.

Dia berkata, “Semua orang diam.” “Biarkan saya katakan, itu tidak dapat diterima. Hari ini itu tidak dapat diterima, tetapi musim ini sangat dapat diterima. Dan saya akan memberitahu Anda, musim belum berakhir.”

READ  XFL menjadi 'cawan petri' untuk inovasi sepak bola, pengembangan prospek sebagai bagian dari perjanjian kemitraan NFL

Kemudian datang sorak-sorai. Dia ingin semua orang melihat bahwa inilah pria yang perlu mereka temui pada saat itu. Dia juga yang paling sering mereka lihat sepanjang malam, karena North Carolina memiliki adipati di belakangnya dan Krzyzewski tua sedang marah dan berapi-api. Para juri berkuda dan tidak terlihat seperti pria yang siap untuk meninggalkan kompetisi. Itu Carolina, sialan. Setelah itu, dia tidak punya apa-apa selain pujian untuk diberikan kepada para pemain Davis dan pertunjukannya.

“Program mereka, seperti program kami, dibangun di atas banyak kebanggaan dan mereka menunjukkan hari itu dengan datang ke sini,” kata Krzyzewski.

Dengan Dirk Nowitzki, Jerry Seinfeld, Adam Silver, Killer Murray dan begitu banyak pejabat lainnya di gedung, wajar untuk menebak bahwa Cameron Indoor Stadium belum pernah sepadat ini sebelumnya. Kapasitas resmi adalah 9314, tetapi kemungkinan akan ada lebih dari itu di arena. Cameron Indoor menjadi panas dan tetap panas, menebalkan lingkungan yang sudah berat begitu Cameron Crazes diperkenalkan ke bangku-bangku yang reyot.

Sebaliknya, alumni bola basket Duke yang dihormati — hampir 100 dari mereka, hampir setengah dari mantan pemain Krzyzewski — memadati tribun beberapa baris di belakang bangku Duke, kebanyakan dari mereka berdiri sepanjang pertandingan.

“Itu emosional tetapi sebelum pertandingan Anda berpikir dan mata Anda penuh air mata dan kemudian Anda berkata, ‘Berhenti, saya tidak bisa melakukan itu,'” kata Krzyzewski. Faktanya, ketika semua pria ada di sana, itu seperti, wow, itu tidak se-emosional itu keren.”

Christian Lattner, Grant Hill, Jay Williams, JJ Riddick, Shane Pater, Carlos Boozer, Steve Wojchowski, dan hampir 90 saudara mereka di Brotherhood berdiri sepanjang pertandingan di belakang bangku cadangan Duke. Rasanya seperti tim universitas memperhatikan saran JV sejak dini. Orang-orang ini ingin menghancurkan Carolina. Mereka tidak menginginkan drama itu. UNC-Duke tanpa pertunjukan teater dan tanpa ketegangan. Jenis permainan yang jarang disediakan untuk mereka.

Ya benar.

“Beberapa hari terakhir sangat bagus dan itu adalah perayaan program kami dan karena saya tidak berlatih, itu seperti perayaan saya, yang tidak saya sukai,” kata Krzyzewski. “Jadi kami telah tinggal di penthouse selama beberapa hari terakhir dengan layanan kamar dan semua orang mengatakan hal-hal baik dan kami tidak bermain Hunger hari ini.”

North Carolina berfokus pada laser, dimulai dalam beberapa menit setelah kemenangan perpanjangan waktu Tar Heels hari Senin vs. Sirakusa. Davis berjalan ke ruang ganti dan memberi tahu tim bahwa tidak ada waktu untuk merayakannya. Mereka memiliki waktu kurang dari lima hari untuk mempersiapkan pertandingan terbesar musim ini. Duke menunggu. Saatnya untuk mulai bekerja dan tetap fokus. Davis memainkan situasi dengan sempurna. Carolina Utara melakukan pemanasan dan berlatih secara efektif dalam ketidakjelasan sepanjang minggu. Diturunkan menjadi pemain junior dalam persiapan untuk pertandingan hari Sabtu, pertandingan itu sendiri terasa sekunder setelah perpisahan Krzyzewski.

READ  Pemain New York Mets Brandon Nemo dan Mark Kanha di Illinois setelah pelatih dinyatakan positif COVID-19

Hanya apa yang diinginkan Carolina Utara. Krzyzewski kemudian mengakui bahwa dia bisa merasa seperti dia akan datang juga.

“Saya khawatir tentang beberapa hal yang masuk ke dalam pertandingan,” kata Krzyszewski. Satu: Hm.

Plot segera tiba. UNC – tidak unggul dalam kekalahan 5 Februari dari Duke – membuka pertandingan dengan keunggulan 9-2. Duke tidak memimpin sampai menit ke 11:07. The Heels bertahan di 14-0 di paruh pertama Duke, cukup stabil untuk memotong kesenjangan di babak pertama menjadi dua.

Ternyata untuk pertama kalinya North Carolina memenangkan pertandingan musim ini meski kalah di babak pertama. Ini juga bersejarah dalam hal itu: Belum pernah UNC memainkan permainan yang melihat empat Tar Heels mencetak setidaknya 20 poin. Pada hari Sabtu hal-hal berikut terjadi: Armando Bacot 23, Cinta Caleb 22, RJ Davis 21 dan Brady Manic 20.

Bakout sangat mengagumkan. Krzyzewski mengatakan dia yang terbaik di NFL musim ini, 10-11 dari tanah. Dia juga memiliki masalah besar akhir-akhir ini yang menggagalkan usaha Duke untuk membuatnya tetap dekat.

Sabtu juga merupakan kemenangan tim tanpa peringkat pertama di Carolina Utara melawan lima besar Setan Biru milik Cameron sejak 1990.

“Ini tim yang sangat bagus dan mereka bermain jauh lebih baik daripada yang kami mainkan hari ini,” kata Krzyszewski.

Ini adalah pertandingan ke-31 Davis sebagai pelatih North Carolina. Itu, sejauh ini, yang terbaik. Performa paling mengesankan adalah di North Carolina musim ini, tanpa berada di urutan kedua. Hebatnya, Davis mengendarai lima halaman rumputnya sepanjang babak kedua. Backout, Manek, Love, Davis, dan Black tidak ketinggalan. Di akhir permainan, ketika Anda menduga dorongan Duke lain akan datang, malah David dan Manek berulang kali. Trevor KeelesTembakan tiga angka dari sepak pojok dengan waktu tersisa 2:58 yang memotongnya menjadi 79-74 North Carolina. Ini terakhir kalinya Duke berharap untuk menang. Manek menjawab dengan lemparan tiga angka dari sudut yang berlawanan, memperkuat keunggulan menjadi delapan dan menjauhkan Duke.

UNC mengalahkan Duke 21-10 selama 5:12 terakhir. Duke melewatkan tujuh dari sepuluh tembakan terakhirnya. Duke mengungguli North Carolina sebesar 58,1% menjadi 38,9% di paruh pertama syuting. 20 menit kedua adalah pergantian naskah: UNC mencapai 59,4%; Duke menyusut 42,1% dalam penembakan. Itu adalah momen mencairnya Krzyzewski. Tembakan Duke berhenti jatuh, dan wajah Cameron mulai terkulai, sangat kontras dengan mungkin 100 penggemar UNC yang menekan di belakang bangku Tar Heels yang mulai menjerit kegirangan. Kalah jumlah 9.000+ di katedral bola basket gothic ini, waktu mereka akan datang. Ini benar-benar akan terjadi.

READ  Mempertaruhkan uang yang mengalir di Tiger Woods untuk memenangkan Masters sebagai pukulan panjang

Usai pertandingan, adegan sengit ini terjadi di ruang ganti. Davis dan Bakut berpelukan selama lebih dari satu menit. Manek juga menangis.

“Dia melewati masa-masa sulit saat itu Oklahoma“Baginya, dia bisa merasakan sisi dirinya itu,” kata asisten UNC Brad Frederick kepada CBS Sports.

Membuat segalanya lebih baik untuk UNC, kemenangan ganda sebagai kemenangan yang menentukan karir di Kejuaraan NCAA. Sulit untuk melihat bagaimana Komite Seleksi Kejuaraan NCAA dapat menjauhkan tim ini dari lapangan, apa pun yang terjadi di ACC. Tim ini harus masuk.

Dengan waktu hampir habis, para pemain Carolina berkumpul di lapangan dalam perayaan bahagia. Orang-orang gila itu tercengang. Cinta melambaikan tangan mereka sebelum kembali ke garis jabat tangan. (Kemudian kami mendapat sedikit rasa asin ekstra dalam kompetisi, seperti Asisten Duke Chris Carwell Davis tidak berjabat tangandan menerangi papan pesan dan media sosial dalam prosesnya.)

Saat itu hari Krzyszowski, lalu malam di Carolina Utara. Bus North Carolina ke Franklin Street berhenti tanpa penghalang polisi sekitar pukul 21:30 dan ribuan orang keluar untuk merayakannya. Para pemain keluar dan bergabung dengan siswa Carolina. Mereka telah mendapatkannya. Bahkan Davis harus menjulurkan kepalanya dan mengakui kerumunan. Ini adalah tahun yang baik, dan penggemar tidak selalu memperlakukannya seperti ini. Mungkin malam ini akan membalikkan keadaan menjadi lebih baik.

Sekarang Kejuaraan ACC sedang menunggu Anda. Krzyzewski mengakui bahwa tiga atau empat hari terakhir telah membuatnya “sedikit lelah”.

“Saya senang ini sudah berakhir,” katanya. “Mari kita berlatih dan melihat apa yang terjadi di turnamen ini. Sudah beberapa hari terakhir dan sebagian besar telah terjadi, saya pikir, karena kami telah menang (gelar musim reguler ACC). Anda tidak tidak merasakan tekanan, kami memiliki Untuk memenangkan pertandingan itu.”

Kita bisa belajar bahwa hal terbaik bagi Duke adalah kalah dalam pertandingan ini. Mungkin kekecewaan dari kekalahan ini tidak akan pernah berakhir (jika ada satu pertandingan musim reguler yang tidak bisa Anda kalahkan, itu yang ini), tetapi kejutan akan segera datang. Mungkin itu akan membawa Duke jenis urgensi dan fokus yang sama yang digunakan North Carolina pada Sabtu malam, ketika persaingan terbaik dalam olahraga Amerika mencondongkan plot sekali lagi.

Mengingat backlog dan sifat hipotetis kemenangan Duke begitu banyak, ini bisa dibilang yang paling memuaskan – jika tidak menyenangkan – penggemar UNC menang atas Duke pernah. Anda memiliki satu kesempatan untuk merusak pertandingan kandang terakhir Pelatih K. Carolina lulus ujian. Pangkalannya akan menjaga ini pada setia Duke selamanya. Ini terlalu pahit untuk Duke, tapi itu membuatnya tangguh untuk kompetisi. Di Carolina, orang ini akan hidup dalam percakapan selamanya, tidak peduli apa warna biru favorit mereka.