Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pernyataan tuan rumah G20, Indonesia, desak Barat untuk melunakkan kritik terhadap Rusia – POLITICO

Tekan play untuk mendengarkan artikel ini

Disuarakan oleh kecerdasan buatan.

BALI, Indonesia — Dalam upaya terakhir untuk menghindari berjalan keluar dari KTT G20 akhir pekan ini tanpa deklarasi bersama, politisi senior Indonesia meminta para pemimpin Barat untuk melihat seberapa jauh mereka harus pergi dalam mengkritik Rusia atas perang di Ukraina. mengatakan kepada POLITICO dengan pengetahuan tentang negosiasi yang sedang berlangsung.

Menurut para diplomat ini, pejabat AS, Eropa, Australia, Kanada, dan Jepang termasuk di antara mereka yang mendapat tekanan dari rekan-rekan mereka di Indonesia, termasuk Presiden Joko Widodo, untuk menunjukkan “fleksibilitas” dan mempertimbangkan untuk menggunakan retorika yang tidak terlalu keras terhadap Moskow. Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov di KTT Bali – untuk mengatakan ya pada pernyataan di akhir pertemuan.

Salah satu pejabat mengatakan Widodo akan “menganggapnya sebagai kemenangan pribadi” jika dia dapat mencapai deklarasi G20, karena pemimpin Indonesia telah berulang kali menyesali bahwa dia memimpin KTT G20 yang “sangat sulit”.

Dia mencoba untuk menghindari membuat G19 keluar dari Rusia, yang dilakukan G8 setelah Moskow mencaplok Krimea Ukraina pada tahun 2014.

Salah satu kemungkinan adalah untuk fokus sepenuhnya pada aspek “menegakkan hukum internasional”. Jika diadopsi, itu akan lebih simbolis daripada yang digunakan oleh G7, yang telah berulang kali mengutuk perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina.

Terbaru laporan G7, setelah pertemuan menteri luar negeri kelompok bulan ini, mengkritik Moskow atas “perang agresi terhadap Ukraina” dan menyerukan agar Rusia mundur. “Kami mengutuk eskalasi Rusia baru-baru ini, termasuk serangan terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil,” katanya. Menurut laporan 4 November, negara-negara G7 juga mengecam “penghasutan nuklir Rusia yang sembrono.”

READ  Luhut Indonesia mengundang Huawei untuk mempromosikan kolaborasi masa depan yang cerdas dan energi baru | Berita APN

“Kami tidak bisa sekuat yang kami lakukan di G7 ketika Anda membutuhkan Rusia, China, dan Saudi untuk setuju,” kata seorang diplomat Barat, merujuk pada kelompok G20 yang lebih besar. “Pertanyaannya adalah berapa banyak yang harus kita keluarkan.”

Empat sesama negara G20 – China, Arab Saudi, India dan Brasil – telah digambarkan sebagai “duduk di pagar” dalam masalah ini.

Beijing, khususnya, tidak dapat mentolerir kritik langsung terhadap Rusia. Presiden China Xi Jinping, yang secara pribadi akan menghadiri KTT G20, hanya berusaha menunjukkan bahwa dia belum menerima ancaman apa pun untuk menggunakan senjata nuklir sejauh ini, dan belum menyampaikan ancaman tersebut ke Moskow.

Masalah lain bagi Widodo adalah tidak adanya foto keluarga untuk KTT dua hari, yang dimulai pada hari Selasa. Sesuai konvensi, seluruh pimpinan G20 akan berbaris dan berfoto bersama untuk menunjukkan kebersamaan. Namun kali ini, para pemimpin Barat enggan berada di halaman yang sama dengan ajudan utama Putin, Lavrov, yang oleh Presiden AS Joe Biden disebut sebagai “pembunuh”.

Widodo digambarkan “tertarik” untuk mengukur pandangan rekan-rekan pemimpin tentang memiliki foto keluarga seperti itu.

Sebagian besar lobinya terjadi di Kamboja, di mana ia menghadiri KTT Asia Timur. Juga di Kamboja adalah Biden, Presiden Dewan Eropa Charles Michel, Justin Trudeau dari Kanada dan Anthony Albanese dari Australia. Lavrov Rusia dan Perdana Menteri China Li Keqiang juga berada di Phnom Penh.

Presiden Indonesia Joko Widodo ingin negara-negara Barat lebih “fleksibel” | Sony Thumbelaka/AFP melalui Getty Images

Berbicara di Kamboja, Albanese mengkonfirmasi kepada wartawan bahwa para pejabat masih merundingkan kata-kata dari laporan akhir G20.

“Anda tahu bagaimana KTT ini bekerja. Kami baru saja mengadakan KTT Asia Timur, KTT ASEAN, dan banyak KTT lainnya. Jadi kami menunggu untuk melihat apa yang terjadi, tetapi saya akan pergi ke G20 dengan penuh percaya diri, “ucap Albania.

READ  Vidy Reserve: Pulau-pulau Indonesia yang tak berpenghuni ini akan dilelang

Lavrov mengkritik Washington karena mengobarkan konflik di Asia. “Ada kecenderungan yang jelas menuju militerisasi kawasan dengan mengoordinasikan upaya sekutu lokal AS seperti Australia, Selandia Baru, Jepang dengan ekspansi NATO,” katanya.